Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/07/2018, 13:18 WIB
|

DEPOK, KOMPAS.com - Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian menyebut bahwa Abdullah, terduga perakit bom di Pasuruan, Jawa Timur, terafiliasi dengan kelompok perampok Bank CIMB Niaga di Medan, Sumatera Utara, pada 2010 lalu. Hingga saat ini, Abdullah masih berstatus buron.

"Ini tidak jauh dari jaringan kelompok perampokan Bank CIMB di Medan, pada 2010, yang waktu itu saya pimpin penangkapannya," ujar Tito di Mako Brimob Depok, Jawa Barat, Senin (16/7/2018).

Menurut Tito, sejumlah kawanan perampok yang juga teman satu kelompok dengan Abdullah sudah ditangkap. Beberapa juga dilumpuhkan dengan tembakan oleh polisi.

Baca juga: Kapolri Sebut Pemilik Bom Pasuruan Pengecut karena Kabur, Tinggalkan Anak yang Terluka

Saat ini, Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri sudah membaca lokasi keberadaan Abdullah. Menurut Tito, polisi sudah mendapatkan istri, anak dan keluarga Abdullah yang diduga mengetahui keberadaan Abdullah dan aksi teror yang dilakukan.

Keberadaan Abdullah, perakit bom yang meledak di rumah kontrakannya di Pasuruan, Jawa Timur, masih terus diburu polisi. Belasan saksi telah dimintai keterangan.

Abdullah diduga terkait dengan aksi teror yang terjadi beberapa waktu lalu di Surabaya, Jawa Timur.

Kompas TV Istri terduga teroris pun kini telah berada di Surabaya untuk memberikan keterangan di markas Polda Jatim.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.