Kompas.com - 10/07/2018, 14:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Berbuat baik, berbagi kepedulian, bisa dilakukan di mana saja dan melalui saluran apa saja.

Seorang pengusaha bidang kecantikan, Sofia Ambarini pertama kali menginisiasi gerakan “Simbah Asuh” sebagai bentuk pertanggungjawaban sosial perusahaannya.

Sofia mengisahkan, awal gagasan “Simbah Asuh” saat ia mendapatkan informasi dari rekan sesama pengusaha dan komunitas sosial di Purworejo tentang keberadaan seorang nenek yang menjajakan dagangannya.

“Awal mula, kami buatkan warung untuk menopang hidup dia sehari-hari biar gak perlu jualan keliling lagi, tapi malah dikerjai tetangganya karena dia banyak utang. Akhirnya kami memutuskan untuk memberi santunan tiap bulannya,” kata Sofia kepada Kompas.com.

Baca juga: Potret Keceriaan dan Kerukunan Anak-anak Asuh di Yayasan Milik Si Mantan Sopir...

Dari sini lah awal munculnya nama “Simbah Asuh”.

“Karena Simbah Inem ini, dia panggilannya Simbah, bukan nenek, atau apa, makanya nama programnya jadi Simbah Asuh,” ujar Sofia.

Aktivitas pemberian  bantuan kepada para simbah dalam program SImbah AsuhDok. Simbah Asuh Aktivitas pemberian bantuan kepada para simbah dalam program SImbah Asuh
Semakin hari, jumlah simbah yang menerima bantuan semakin bertambah, hingga akhirnya Sofia memutuskan untuk mendirikan sebuah yayasan bernama Yayasan Lintas Solidaritas Bersama.

“Sampai saat ini sudah ada sekitar 50 simbah di 4 kota yang kami bantu setiap bulannya melalui Simbah Asuh,” kata dia.

“Simbah Asuh” sudah berjalan di Yogyakarta, Kendal, Purworejo, dan Malang.

Untuk memudahkan penyampaian bantuan kepada target, Sofia menggandeng koordinator di setiap daerah untuk meneruskan bantuan yang masuk.

“Saya ajak teman-teman di daerah yang merupakan pengusaha lokal, Salah satunya Khafidz di Kendal. Kenapa pengusaha, harapannya biar dana yang saya kirim tidak dikerikiti (dikurangi) dan bisa utuh diterima oleh target,” jelas Sofia.

Baca juga: Ini Cerita Aslih Ridwan, Ustaz yang Punya Ratusan Anak Asuh...

"Simbah Asuh" memberikan bantuan rutin kepada para lanjut usia (lansia) yang dianggap tidak mampu memenuhi kebutuhan mereka sendiri dan tidak tersentuh bantuan pemerintah.

Berdasarkan informasi yang diperoleh dari Koordinator Kendal, Khafidz Nasrulloh, program ini sudah berjalan selama dua tahun terakhir.

“Satu tahun lebih, hampir dua tahun yang lalu,” ujar Khafidz, saat dihubungi Kompas.com Selasa (10/7/2018) pagi.

Setiap bulannya, simbah yang masuk dalam "Simbah Asuh" ini mendapatkan bantuan dana sebesar Rp 500.000 dan bantuan lain yang bersifat kondisional.

“Dana dari para donatur diberikan melalui saya, yayasan, atau Mbak Sofi, Selanjutnya kami serahkan secara langsung kepada penerima tanpa ada potongan apapun, utuh Rp 500.000,” ujar Khafidz.

Khafidz dan Nenek penerima bantuan dana dan sembako.Khafidz Nasrulloh Khafidz dan Nenek penerima bantuan dana dan sembako.
“Kalau simbah itu sudah tidak bisa berkegiatan di luar rumah, kami berikan sembako. Kalau ada tunggakan listrik, butuh hiburan televisi, atau obat-obatan, Kami berikan itu semua sesuai yang mereka butuhkan. Di luar uang Rp 500.000 itu ya,” lanjut dia.

“Biaya akomodasi itu keluar dari dana pribadi. Pun ketika ada donatur yang mandeg di tengah jalan, kami yang akan melanjutkan. Bagaimanapun bantuan itu rutin diberikan setiap bulannya,” kata Khafidz.

Hal ini juga disampaikan oleh Sofia, yang mengaku rutin mengirim sejumlah dana yang kurang ke setiap daerah jika ada donatur yang berhenti di tengah jalan, sehingga simbah yang ada di bawah yayasannya tetap bisa menerima bantuan.

Bantuan ini diberikan secara berkelanjutan hingga penerima meninggal dunia.

Orang tua yang dianggap layak menerima bantuan "Simbah Asuh" di antaranya, jompo, tidak memiliki anak, memiliki anak tetapi memiliki keterbatasan fisik dan keterbatasan ekonomi sehingga tidak bisa menanggung beban hidup orangtuanya.

“Saya dan tim biasanya cek sendiri ke kampung-kampung agar tahu keadaan yang sesungguhnya, layak atau tidak menerima bantuan. Kalau tanya ke orang biasanya mereka merekomendasikan saudara sendiri,” ujar Khafidz.

Cerita dan kegiatan Simbah Asuh selalu dibagikan melalui akun instagram yayasan dan Khafidz pribadi.

Menurut dia, para lansia yang menerima bantuan ini merasa senang dan bersyukur, karena selama ini bergantung pada bantuan tetangganya.

Selain program “Simbah Asuh”, yayasan milik Sofia juga memiliki program bernama “Simbah Zakat”.

“Simbah Zakat ini kebayakan yang menerima para simbah kuli panggul di Pasar Beringharjo, Jogja,” kata Sofia.

Kompas TV Masjid Munzalan, kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat menjual beras pulen murah sebagai amal.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terawan: Saya Bersaksi Achmad Yurianto Orang Baik...

Terawan: Saya Bersaksi Achmad Yurianto Orang Baik...

Nasional
Jokowi Sebut Indonesia Sudah Tidak Impor Beras Selama 3 Tahun

Jokowi Sebut Indonesia Sudah Tidak Impor Beras Selama 3 Tahun

Nasional
Beredar Foto Tersangka Tahan Banurea Gunakan Ponsel di Mobil Tahanan, Ini Penjelasan Kejagung

Beredar Foto Tersangka Tahan Banurea Gunakan Ponsel di Mobil Tahanan, Ini Penjelasan Kejagung

Nasional
Jokowi Sebut Harga Minyak Goreng Curah Bakal Berkisar Rp 14.500 Per Liter dalam Dua Minggu

Jokowi Sebut Harga Minyak Goreng Curah Bakal Berkisar Rp 14.500 Per Liter dalam Dua Minggu

Nasional
Mengenang Pak Yuri dan Baju Batiknya yang Selalu Dinanti Warganet...

Mengenang Pak Yuri dan Baju Batiknya yang Selalu Dinanti Warganet...

Nasional
Profil Achmad Yurianto, Dokter Militer yang Jadi Jubir Pertama Penanganan Covid-19

Profil Achmad Yurianto, Dokter Militer yang Jadi Jubir Pertama Penanganan Covid-19

Nasional
Mantan Jubir Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto Meninggal Dunia di Malang

Mantan Jubir Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto Meninggal Dunia di Malang

Nasional
Mantan Jubir Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto Meninggal Dunia

Mantan Jubir Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto Meninggal Dunia

Nasional
Jokowi: Kita Tahan Betul Agar Harga Pertalite Tidak Naik

Jokowi: Kita Tahan Betul Agar Harga Pertalite Tidak Naik

Nasional
Wapres Serahkan Bantuan Sosial bagi Masyarakat di Kota Kendari

Wapres Serahkan Bantuan Sosial bagi Masyarakat di Kota Kendari

Nasional
Jokowi Bakal Diskusi dengan Relawan Sebelum Putuskan Sikap pada Pilpres 2024

Jokowi Bakal Diskusi dengan Relawan Sebelum Putuskan Sikap pada Pilpres 2024

Nasional
Minta Projo Sabar Soal Pilpres 2024, Jokowi: Ojo Kesusu Sik...

Minta Projo Sabar Soal Pilpres 2024, Jokowi: Ojo Kesusu Sik...

Nasional
PPATK Blokir Rekening Briptu HSB, Polisi yang Punya Tambang Emas di Kaltara

PPATK Blokir Rekening Briptu HSB, Polisi yang Punya Tambang Emas di Kaltara

Nasional
Kontras Yakin Pelaku Pelanggaran HAM Berat Paniai Tak Hanya Seorang

Kontras Yakin Pelaku Pelanggaran HAM Berat Paniai Tak Hanya Seorang

Nasional
UPDATE 21 Mei: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,07 Persen, Dosis Ketiga 21,08 Persen

UPDATE 21 Mei: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,07 Persen, Dosis Ketiga 21,08 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.