Teroris, di Mana Alamat Surgamu?

Kompas.com - 13/05/2018, 10:43 WIB
Anggota polisi berjaga di lokasi lokasi ledakan bom di gereja di Surabaya, Minggu (13/5/2018). JUNI KRISWANTO Anggota polisi berjaga di lokasi lokasi ledakan bom di gereja di Surabaya, Minggu (13/5/2018).


Jika teroris mencari surga dengan membunuh diri dan membunuh orang lain, di mana sebenarnya alamat surga mereka?

Saya kira, lantaran  mereka mirip drakula pengisap darah, bisa jadi surga mereka adalah di rumah-rumah tua yang pengap, sepengap hati dan pikiran mereka.

Atau, surga mereka berupa goa-goa purba, sepurba akal mereka yang menghalalkan segala cara untuk membunuh buruan mereka?

Atau?...

Ah, entahlah di mana sebenarnya alamat surga mereka.

***

Teroris memang begitu. Jangankan kepada nyawa orang lain, kepada nyawa sendiri mereka juga tak peduli. Kemulyaan mereka adalah tunduk patuh terhadap junjungan  mereka yang bernama "Paham". Paham mereka adalah menjadi penghuni surga, dan jalan menuju surga adalah jika mereka mau dan mampu menyingkirkan mereka yang tak sepaham dengan segala cara, termasuk cara yang paling bengis, menyiksa, dan membunuh, juga membunuh diri.

Tak beradab, memang. Mana ada orang yang memiliki adab menyiksa orang lain seperti binatang, sebuah tindakan yang dilarang dan dibenci oleh para Nabi. Mana ada orang beradab merusak kehidupan orang lain hingga luluh lantak?

Adab adalah norma atau aturan mengenai sopan santun yang didasarkan atas aturan agama, adab adalah kehalusan dan kebaikan budi pekerti; kesopanan; akhlak. Beradab artinya mempunyai adab; mempunyai budi bahasa yang baik; berlaku sopan: telah maju tingkat kehidupan lahir batinnya.

Maka, mereka yang melakukan tindakan teror dan mereka yang berada di belakangnya sebagai pendukung dan pembela tindakan terorisme sama bedebahnya dengan para teroris itu sendiri.

Maka, sebagai Ketua Umum Ikatan Wartawan Online, saya pun mengutuk keras tindakan teror yang terjadi  di Gereja Santa Maria, Surabaya, Jawa Timur, melalui bom bunuh diri.

"Kami lihat kejadian ini terjadi upaya bunuh diri," kata  Kabid Humas Polda Jatim Kombes  Frans Barung di Surabaya, Minggu (13/5/2018).

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Polri Tegaskan Penangkapan 2 Ketua Ormas di Cirebon Tak Terkait Terorisme

Polri Tegaskan Penangkapan 2 Ketua Ormas di Cirebon Tak Terkait Terorisme

Nasional
Romy Mengaku Ditanya Khofifah dan Asep Saifuddin soal Perkembangan Nominasi Haris Hasanuddin

Romy Mengaku Ditanya Khofifah dan Asep Saifuddin soal Perkembangan Nominasi Haris Hasanuddin

Nasional
Tim Hukum 01 Temui Ma'ruf Amin Sampaikan Perkembangan Persidangan

Tim Hukum 01 Temui Ma'ruf Amin Sampaikan Perkembangan Persidangan

Nasional
Penangkapan 2 Orang Di Cirebon Diduga terkait Kepemilikan Senjata Tajam dan Pelanggaran ITE

Penangkapan 2 Orang Di Cirebon Diduga terkait Kepemilikan Senjata Tajam dan Pelanggaran ITE

Nasional
Kontras Pertanyakan Penangguhan Penahanan Eggi Sudjana dan Soenarko

Kontras Pertanyakan Penangguhan Penahanan Eggi Sudjana dan Soenarko

Nasional
Kontras Minta Polisi Gunakan Cara Persuasif Menangani Aksi Massa di MK

Kontras Minta Polisi Gunakan Cara Persuasif Menangani Aksi Massa di MK

Nasional
Kumpul Jelang Putusan MK, Relawan Jokowi Janji Wujudkan Suasana Kondusif

Kumpul Jelang Putusan MK, Relawan Jokowi Janji Wujudkan Suasana Kondusif

Nasional
Romahurmuziy Sempat Terima Tas Hitam Berisi Rp 250 Juta dari Haris Hasanuddin

Romahurmuziy Sempat Terima Tas Hitam Berisi Rp 250 Juta dari Haris Hasanuddin

Nasional
Ada Tugas Negara Sangat Penting, Jokowi Batal Hadiri Silaturahmi Relawan

Ada Tugas Negara Sangat Penting, Jokowi Batal Hadiri Silaturahmi Relawan

Nasional
ICJR Usul Pemerintah Tambah Opsi Terkait Bentuk Pemulihan Hak Korban Penyiksaan

ICJR Usul Pemerintah Tambah Opsi Terkait Bentuk Pemulihan Hak Korban Penyiksaan

Nasional
ICJR Desak Pemerintah Kaji Fenomena Tingginya Daftar Tunggu Eksekusi Mati

ICJR Desak Pemerintah Kaji Fenomena Tingginya Daftar Tunggu Eksekusi Mati

Nasional
Jelang Putusan MK, Tim Hukum 02 Singgung Lagi Jabatan Ma'ruf Amin di 2 Bank

Jelang Putusan MK, Tim Hukum 02 Singgung Lagi Jabatan Ma'ruf Amin di 2 Bank

Nasional
Argentina Dorong Kerjasama Perdagangan Bebas Indonesia-Mercosur

Argentina Dorong Kerjasama Perdagangan Bebas Indonesia-Mercosur

Nasional
Perludem: KPU Tak Sedang Membela Paslon 01, melainkan Mempertahankan Hasil Kerja

Perludem: KPU Tak Sedang Membela Paslon 01, melainkan Mempertahankan Hasil Kerja

Nasional
Perludem: Kita Tak Perlu Bangga Menyelenggarakan Pemilu Paling Rumit di Dunia

Perludem: Kita Tak Perlu Bangga Menyelenggarakan Pemilu Paling Rumit di Dunia

Nasional

Close Ads X