Kompas.com - 30/11/2017, 13:25 WIB
Anjing pelacak bernama Emma, Oro, Sam, dan Sweety disiagakan untuk membantu evakuasi korban bencana alam. Keempat anjing itu mengikuti apel kesiapan operasi pusat Aman Nusa II di Mako Brimob, Depok, Kamis (30/11/2017). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAAnjing pelacak bernama Emma, Oro, Sam, dan Sweety disiagakan untuk membantu evakuasi korban bencana alam. Keempat anjing itu mengikuti apel kesiapan operasi pusat Aman Nusa II di Mako Brimob, Depok, Kamis (30/11/2017).
|
EditorDiamanty Meiliana

JAKARTA, KOMPAS.com - Mabes Polri menyiagakan 4.007 personel untuk membantu penanganan pasca bencana alam di sejumlah tempat di Indonesia.

Titik-titik bencana tersebut antara lain banjir dan tanah longsor di Yogyakarta dan Pacitan hingga meletusnya Gunung Agung di Bali.

Tak hanya tenaga manusia, Polri juga mengandalkan anjing pelacak untuk mengevakuasi korban.

Kepala Korps Sabhara Polri Irjen Sudjarno selaku Wakil Kepala Satgas Operasi Pusat Aman Nusa II mengatakan, ada empat anjing pelacak yang disiagakan untuk membantu tim SAR.

"Tiga pelacak mayat, satu untuk korban yang masih hidup. Termasuk kuda juga disiapkan ada 39," kata Sudjarno di Markas Komando Brimob, Kelapa Dua, Depok, Kamis (30/11/2017).

Oro dan Sam merupakan dua dari empat anjing pelacak yang disiagakan Brimob Polri untuk membantu evakuasi korban bencana alam.KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA Oro dan Sam merupakan dua dari empat anjing pelacak yang disiagakan Brimob Polri untuk membantu evakuasi korban bencana alam.

Sebenarnya masih ada anjing pelacak lain yang dilatih Brimob Polri. Namun, mereka hanya disiagakan jika dibutuhkan tenaga tambahan.

Keempat anjing tersebut bernama Emma, Oro, Sam, dan Sweety. Usia mereka sekitar lima tahun.

Emma, Oro, dan Sam berwarna hitam, merupakan jenis labrador. Sedangkan Sweety merupakan anjing jenis Belgian Malanois dengan bulu berwarna coklat-hitam.

Sweety, salah satu anjing pelacak yang dikerahkan Brimob Polri untuk membantu mengevakuasi korban bencana alam. Sweety mampu mendeteksi keberadaan korban dalam keadaan hidup maupun mati. KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA Sweety, salah satu anjing pelacak yang dikerahkan Brimob Polri untuk membantu mengevakuasi korban bencana alam. Sweety mampu mendeteksi keberadaan korban dalam keadaan hidup maupun mati.

Kemampuan mereka pun berbeda-beda.

Kepala Unit SAR Direktorat Polisi Satwa Korsabhara Brimob Polri, Iptu M Amali mengatakan, Emma, Oro, dan Sweety memiliki keahlian mencari mayat yang tertimpa reruntuhan atau terbenam dalam tanah.

Sementara itu, Sweety memiliki kemampuan ganda. Dia bisa mencari korban dalam keadaan hidup maupun mati.

"Sekarang kan persiapan ke Gunung Agung. Kalau ada bencana di tempat lain yang butuh kita, ya kita kerahkan (anjing pelacak) ke sana," kata Amali.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minta Masyarakat Tak Mudik, Doni: Kerinduan Terhadap Keluarga Bisa Menimbulkan Hal Tragis

Minta Masyarakat Tak Mudik, Doni: Kerinduan Terhadap Keluarga Bisa Menimbulkan Hal Tragis

Nasional
Pengacara: Sidang Jumhur Hidayat Ditunda karena Ahli Bahasa Sakit

Pengacara: Sidang Jumhur Hidayat Ditunda karena Ahli Bahasa Sakit

Nasional
Pemerintah Siapkan Penanganan 40.000 Pekerja Migran yang Akan Mudik

Pemerintah Siapkan Penanganan 40.000 Pekerja Migran yang Akan Mudik

Nasional
Uji Materi UU Cipta Kerja, Hakim MK Minta Pemohon Paparkan Pertentangan dengan UUD 1945

Uji Materi UU Cipta Kerja, Hakim MK Minta Pemohon Paparkan Pertentangan dengan UUD 1945

Nasional
KSAD: Pratu Lukius Belot ke KKB Bawa Kabur 2 Magasin Berisi 70 Butir Peluru Kaliber 5,56 Mm

KSAD: Pratu Lukius Belot ke KKB Bawa Kabur 2 Magasin Berisi 70 Butir Peluru Kaliber 5,56 Mm

Nasional
Puan Maharani Sebut Perempuan Pegang Peranan Penting Tingkatkan Budaya Literasi

Puan Maharani Sebut Perempuan Pegang Peranan Penting Tingkatkan Budaya Literasi

Nasional
Kemenlu Belum Dapat Pastikan Kedatangan Pemimpin Junta Militer Myanmar Ke Jakarta

Kemenlu Belum Dapat Pastikan Kedatangan Pemimpin Junta Militer Myanmar Ke Jakarta

Nasional
ICJR: UU ITE Tidak Melindungi Korban Kekerasan Berbasis Gender

ICJR: UU ITE Tidak Melindungi Korban Kekerasan Berbasis Gender

Nasional
Muhadjir Akui Pemerintah Teledor Saat Awal Pandemi Covid-19

Muhadjir Akui Pemerintah Teledor Saat Awal Pandemi Covid-19

Nasional
Menko PMK Sebut Pemerintah Koreksi Zonasi Warna Penanda Risiko Covid-19

Menko PMK Sebut Pemerintah Koreksi Zonasi Warna Penanda Risiko Covid-19

Nasional
Begini Nasib Uji Klinis Vaksin Nusantara Usai Muncul Nota Kesepahaman KSAD, Menkes, dan BPOM

Begini Nasib Uji Klinis Vaksin Nusantara Usai Muncul Nota Kesepahaman KSAD, Menkes, dan BPOM

Nasional
Hari Ini dalam Sejarah, Saat Soeharto Resmikan Pembukaan TMII

Hari Ini dalam Sejarah, Saat Soeharto Resmikan Pembukaan TMII

Nasional
Menko PMK Ungkap PPKM adalah Strategi Baru Pemerintah Tangani Covid-19

Menko PMK Ungkap PPKM adalah Strategi Baru Pemerintah Tangani Covid-19

Nasional
Sebut Indonesia Dililit Hutang, Dimyati: RUU Perampasan Aset Perlu Jadi Prioritas

Sebut Indonesia Dililit Hutang, Dimyati: RUU Perampasan Aset Perlu Jadi Prioritas

Nasional
Pemerintah Diminta Klarifikasi soal Nama KH Hasyim Asy'ari yang Tak Tercantum dalam Draf Kamus Sejarah

Pemerintah Diminta Klarifikasi soal Nama KH Hasyim Asy'ari yang Tak Tercantum dalam Draf Kamus Sejarah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X