Survei CSIS: Di Kalangan Millenial, Popularitas PSI di Posisi Terendah

Kompas.com - 04/11/2017, 15:01 WIB
Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie (ketiga kiri) bersama Sekjen PSI Raja Juliantoni (kedua kanan), pengurus PSI dan tiga orang pengacara muda Dini Shanti Purwono (keempat kiri), Surya Tjandra (keempat kanan) serta Rian Ernest Tanudjaja (ketiga kanan) berpose saat pendaftaran calon anggota legislatif PSI di Jakarta, Selasa (31/10/2017). Ketiga pengacara muda tersebut mendaftar sebagai calon anggota legislatif dari PSI pada pemilu legislatif 2019. ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARIKetua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie (ketiga kiri) bersama Sekjen PSI Raja Juliantoni (kedua kanan), pengurus PSI dan tiga orang pengacara muda Dini Shanti Purwono (keempat kiri), Surya Tjandra (keempat kanan) serta Rian Ernest Tanudjaja (ketiga kanan) berpose saat pendaftaran calon anggota legislatif PSI di Jakarta, Selasa (31/10/2017). Ketiga pengacara muda tersebut mendaftar sebagai calon anggota legislatif dari PSI pada pemilu legislatif 2019.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Solidaritas Indonesia ( PSI) menempati posisi paling "buncit" pada hasil survei popularitas partai politik yang dilakukan Centre for Strategic and International Studies ( CSIS) soal orientasi politik generasi milenial.

Dalam hal ini, popularitas PSI berada di posisi 15 dengan 11,5 persen.  Sedangkan pada survei elektabilitas, nama PSI justru tak ditampilkan.

Dari hasil survei tersebut, pemilih PSI justru lebih banhak dari unsur non-milenial, yakni sebesar 15,1 persen. Padahal, PSI dalam sering kali mengenalkan diri sebagai partai anak muda.

Apa yang menyebabkan partai yang dipimpin Grace Natalie itu justru tak dipilih milenial?


Peneliti CSIS Arya Fernandes menuturkan, PSI sebagai partai baru memerlukan waktu untuk menggarap pemilihnya. Di samping itu, mobilitas partai tersebut menurutnya masih terfokus pada wilayah perkotaan.

"Fokus mobilitasnya hanya di perkotaan saja. Di pedesaan, kabupaten masih terbatas," ujar Arya saat dikonfirmasi, Sabtu (4/11/2017).

Arya membandingkan dengan partai politik baru lainnya, yakni Partai Perindo yang melalui penetrasi media massa bisa menjangkau masyarakat hingga ke daerah.

Terlebih, dari hasil survei yang sama, milenial yang menonton televisi masih mencapai lebih dari 70 persen setiap harinya.

"Dengan kekuatan TV yang tersebar merata di seluruh daerah memungkinkan Perindo cepat beradaptasi, cepat bersosialisasi dengan pemilih," tuturnya.

Tantangan lainnya, kata Arya, adalah dari sisi rekrutmen. PSI melakukan pembatasan bahwa calon-calon kadernya bukan lah pindahan dari partai politik lain merupakan orang baru di dunia politik.

Arya menilai, aturan tersebut justru menjadi kendala bagi PSI. Sebab, orang-orang yang belum berpengalaman di dunia politik akan minim pengalaman politiknya. Hal ini akan menyulitkan PSI untuk berhadapan dengan tokoh-tokoh politik dan partai-partai senior lainnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bos Lippo Group James Riady Mangkir dari Panggilan KPK

Bos Lippo Group James Riady Mangkir dari Panggilan KPK

Nasional
Seorang Saksi Kasus Meikarta Ajukan Perlindungan Saksi ke KPK

Seorang Saksi Kasus Meikarta Ajukan Perlindungan Saksi ke KPK

Nasional
Janji 9 Parpol Tak Calonkan Eks Koruptor di Pilkada 2020

Janji 9 Parpol Tak Calonkan Eks Koruptor di Pilkada 2020

Nasional
Pasca-Putusan MK, Nasdem Tegaskan Tak Akan Calonkan Eks Koruptor di Pilkada

Pasca-Putusan MK, Nasdem Tegaskan Tak Akan Calonkan Eks Koruptor di Pilkada

Nasional
Dalami Laporan terhadap Akun @digeeembok, Subdit Cyber Crime Polda Metro Back Up Polresta Bandara Soetta

Dalami Laporan terhadap Akun @digeeembok, Subdit Cyber Crime Polda Metro Back Up Polresta Bandara Soetta

Nasional
Cerita Jusuf Kalla Saat Jadi Mediator Konflik Poso dan Ambon...

Cerita Jusuf Kalla Saat Jadi Mediator Konflik Poso dan Ambon...

Nasional
Divisi Humas Polri Akan Jadi Badan Humas, Bakal Dipimpin Jenderal Bintang Tiga

Divisi Humas Polri Akan Jadi Badan Humas, Bakal Dipimpin Jenderal Bintang Tiga

Nasional
Polisi Dalami 2 Laporan Politisi PDI-P Henry Yosodiningrat ke Bareskrim

Polisi Dalami 2 Laporan Politisi PDI-P Henry Yosodiningrat ke Bareskrim

Nasional
Saat Pimpinan MPR Berkelakar soal Jabatan Waketum Partai Golkar...

Saat Pimpinan MPR Berkelakar soal Jabatan Waketum Partai Golkar...

Nasional
Mahfud MD Ungkap Kemungkinan Kejutan di Susunan Dewan Pengawas KPK

Mahfud MD Ungkap Kemungkinan Kejutan di Susunan Dewan Pengawas KPK

Nasional
Puan Maharani Minta Nadiem Tak Buru-buru Ganti UN: Jangan Sampai Merugikan Siswa

Puan Maharani Minta Nadiem Tak Buru-buru Ganti UN: Jangan Sampai Merugikan Siswa

Nasional
Gibran Daftar Pilkada Solo, PDI-P Sebut Megawati Akan Beri Atensi Khusus

Gibran Daftar Pilkada Solo, PDI-P Sebut Megawati Akan Beri Atensi Khusus

Nasional
Kemendagri Minta KPU Patuhi Putusan MK soal Pencalonan Eks Koruptor

Kemendagri Minta KPU Patuhi Putusan MK soal Pencalonan Eks Koruptor

Nasional
Ketua MPR: Partai-partai Besar Harus Jamin Wacana Amendemen UUD 1945 Tak Melenceng

Ketua MPR: Partai-partai Besar Harus Jamin Wacana Amendemen UUD 1945 Tak Melenceng

Nasional
Kasus Impor Bawang Putih, Terdakwa Penyuap Anggota DPR Dituntut 3,5 Tahun Penjara

Kasus Impor Bawang Putih, Terdakwa Penyuap Anggota DPR Dituntut 3,5 Tahun Penjara

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X