Kompas.com - 21/09/2017, 14:50 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) Lucius Karus menilai tudingan Panitia Khusus Hak Angket Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kepada Ketua KPK Agus Rahardjo sebagai upaya untuk merusak citra personal dan lembaga antirasuah.

Lucius meminta publik untuk meragukan tudingan pansus tersebut.

"Sikap yang paling tepat bagi publik saya kira memang harus meragukan tuduhan Pansus Angket. Saya kira belum satu pun alasan untuk percaya dengan informasi pansus terkait tuduhan mereka terkait Agus Raharjo," kata Lucius, lewat pesan singkat kepada Kompas.com, Kamis (21/9/2017).

Lucius menilai, Pansus Angket KPK seolah tidak mau kehabisan peluru menjelang masa berakhir tugasnya pada 28 September 2017.

Belum tuntas dengan tudingan terdahulu yakni mengenai tudingan keterlibatan Agus di kasus KTP elektronik, muncul tuduhan baru soal pengadaan alat berat.

Kasus ini pun disiarkan dengan seolah sudah pasti benar oleh anggota Pansus KPK. Jika muncul pertanyaan verifikasi, lanjut Lucius, jawaban normatif yang muncul dari Pansus Angket KPK hanya "bukti valid", "sumber terpercaya", dan lainnya.

(Baca juga: Mengapa Baru Sekarang Pansus DPR Sebut Ketua KPK Terindikasi Korupsi?)

Padahal, Lucius menyatakan, dugaan keterlibatan Agus di proyek KTP-elektronik sampai sekarang tidak semakin terang. Sebaliknya, kasus ini mulai dilupakan oleh DPR umumnya dan Pansus secara khusus.

"Jika tudingan pertama terkait Agus 'menguap' begitu saja, apa jaminan kita untuk percaya pada tuduhan pansus yang terbaru soal pengadaan alat berat? Apakah cukup untuk percaya dengan janji pansus soal 'kelengkapan bukti', 'sumber informasi terpercaya', tetapi tanpa pernah secara tuntas menyajikannya sebagai pendukung," ujar Lucius.

Lucius menyatakan, menurut Pansus, kasus pengadaan alat berat sudah ditangani kepolisian. Artinya, kasus itu sudah ada di koridor yang tepat untuk membuktikan keterlibatan Agus.

Dia pun mempertanyakan alasan Pansus yang seolah langsung menyatakan Agus terlibat kasus pengadaan alat berat. Menurut dia, ini sama saja mengintervensi kasus hukum.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.