Apa yang Dimaksud dengan Perwira Sejati?

Kompas.com - 16/06/2017, 09:53 WIB
Militer Indonesia melancarkan serangan ke Timor Leste pada 1970-an. Saat militer Indonesia kembali pulang, sebagian dari mereka mengambil anak-anak Timor. AJARMiliter Indonesia melancarkan serangan ke Timor Leste pada 1970-an. Saat militer Indonesia kembali pulang, sebagian dari mereka mengambil anak-anak Timor.
EditorAna Shofiana Syatiri

Sampai dengan uraian ini maka kiranya orang akan menyadari dan melihat realita bahwa seseorang yang telah atau pernah mengikuti pelatihan militer atau sejenisnya akan terlihat sekali berbeda dengan mereka yang kebetulan belum pernah mengalaminya.   

Pembentukan, dalam wujud pelatihan seseorang untuk menjadi seorang militer yang profesional umumnya memang bertujuan mambangun atau merubah kepribadian dan membentuk moral karakter yang ujungnya adalah bermuara pada kesetiaan total terhadap negara.   

Kesetiaan total terhadap negara, salah satu implementasinya adalah sikap "tanggung jawab" yang sangat menonjol. Hal ini terpancar dalam adagium yang cukup populer dikalangan awam berbunyi, "There are no good and bad soldiers; there are only leaderships (Commander or Officer) that behave responsibility or insanely"

Sebuah simbol dari sikap seorang Perwira Sejati yang akan senantiasa siap mengambil alih tanggung jawab, bila anak buahnya dinyatakan berbuat salah. Jauh dari sikap yang justru mengorbankan anak buahnya untuk dapat menghindar dari tanggung jawab.

Harus diakui, pada perjalanan waktu dalam berakarier sepanjang hidup seseorang maka pasti tidak semua Perwira yang mampu "tahan uji" berhadapan dengan godaan duniawi untuk mantap dalam bertahan sebagai seorang profesional. 

Mungkin itulah pula sebabnya, bila ada yang berkomentar, walau dengan nada berseloroh, bahwa ternyata memang terlihat di permukaan, sepertinya lebih banyak militer yang politikus dan militer yang pebisnis dibanding dengan orang-orang yang dapat bertahan sebagai militer profesional atau militer prajurit sejati. Itulah pula yang kemudian menyebabkan, hubungan sipil dan militer menjadi penting untuk diamati.
 
(Rujukan: The Soldier and the State, the theory and politics of Civil-Military Relations, Samuel P.Huntington)

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Doni Monardo: Covid-19 Berbahaya, tapi Manusia Carrier Jauh Lebih Bahaya

Doni Monardo: Covid-19 Berbahaya, tapi Manusia Carrier Jauh Lebih Bahaya

Nasional
Tokoh yang Ingin Jadi Capres Disarankan Bangun Komunikasi yang Cerdas

Tokoh yang Ingin Jadi Capres Disarankan Bangun Komunikasi yang Cerdas

Nasional
TNI Bakal Kerahkan Seluruh Matra Distribusi Vaksin Covid-19

TNI Bakal Kerahkan Seluruh Matra Distribusi Vaksin Covid-19

Nasional
Kalangan Buruh Kritik Baleg DPR Bahas RUU Cipta Kerja di Hotel

Kalangan Buruh Kritik Baleg DPR Bahas RUU Cipta Kerja di Hotel

Nasional
Video Call dengan Jokowi, Perawat Pasien Covid-19 Ini Cerita Jarang Pulang hingga Warga yang Tak Patuh

Video Call dengan Jokowi, Perawat Pasien Covid-19 Ini Cerita Jarang Pulang hingga Warga yang Tak Patuh

Nasional
Menko PMK Sebut Pemerintah Terus Cari Cara Cegah Kematian Dokter akibat Covid-19

Menko PMK Sebut Pemerintah Terus Cari Cara Cegah Kematian Dokter akibat Covid-19

Nasional
Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Nasional
Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Nasional
Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Nasional
UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Nasional
UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

Nasional
Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Nasional
UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X