Aiman Witjaksono
Host & Produser Eksekutif Program AIMAN KompasTV

Host & Produser Eksekutif Program AIMAN | AIMAN setiap senin, Pukul 20.30 WIB di KompasTV

Misteri Komplotan Teroris Kampung Melayu

Kompas.com - 29/05/2017, 07:55 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorHeru Margianto

Mereka mendapatkan perintah langsung dari kelompok ISIS di Suriah, Aparat keamanan sudah mengetahui akan ada aksi, hanya Kapan dan Dimana yang masih Misteri!"

Pernyataan ini saya dapatkan dari dua pemerhati Intelijen. Pertama adalah Iman Soleh dari Universitas Padjadjaran, Bandung, dan yang kedua adalah Wawan Purwanto, tim ahli Intelijen dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

Rabu (24/5/2017), saat kejadian, sesungguhnya saya masih berada di Bali untuk sebuah wawancara Eksklusif dengan salah seorang tokoh politik yang kiprahnya kontroversial.

Saya baru kembali akhir pekan. Bukan karena kejadiannya yang membuat saya memutuskan segera kembali dari Bali, tetapi karena pertanyaan mendasar yang muncul di benak saya terhadap pernyataan di atas tadi.

Pertanyaan yang berputar di kepala saya adalah bagaimana cara mereka menerima perintah langsung dari pimpinan ISIS di kota Raqqa, Suriah? Bukankah segala macam cara bisa di tap, atau intercept, atau sadap, atau apapun istilahnya.

Singkat cerita saya memutuskan untuk segera kembali ke Jakarta dan menyusun rencana serta data untuk melakukan perjalanan ke Bandung, Jawa Barat, bersama tim Aiman yang sudah mulai kelelahan.

Ketika saya berikan kata kunci ini, tim Aiman seolah mendapat second wind. Mereka seketika semangat untuk kembali memulai persiapan program AIMAN dari nol untuk tayang di televisi mendadak pekan ini.

Akhir pekan, dua hari lalu, tibalah saya di Bandung dari Bali. Sebelumnya, saya mendapatkan dua tempat yang akan saya tuju. Pertama adalah tempat pelaku Bom Bunuh Diri, Ichwan Nur Salam.

Kedua adalah tempat tinggal Jajang, yang dikatakan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian menjadi pimpinan tertinggi kelompok Teroris Bandung Raya.

Jajang merupakan bagian dari JAD (Jamaah Ansharut Daulah) - sebuah organisasi yang kerap melakukan aksi teror di Indonesia dan sudah bersumpah setia (bai’at) dengan Negara Islam Irak & Syam (ISIS).

Jaringan Bandung pimpinan Jajang ini diduga merupakan sel aktif yang produktif. Sebagian pelaku Bom Thamrin awal 2016 lalu adalah kaki tangan Jajang.

Aksi teror lain yang dilakukan kelompok ini adalah Bom Cicendo yang gagal diledakkan di tempat yang dituju beberapa bulan lalu.

Sebagian komplotan teroris ini digulung Polisi di Waduk Jatiluhur akhir 2016 lalu. Aksi kelompok Jajang semuanya terjadi dan mengarah di Ibu Kota.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.