Putri Amien Rais: Pak Ngapain Mikirin Bangsa, Sudah Berhenti Saja...

Kompas.com - 21/05/2017, 07:55 WIB
Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan (kiri), Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Amien Rais (tengah), Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak (kanan), Ketika Ditemui Dalam Acara Refleksi 19 Tahun Reformasi, di Jakarta, Sabtu (20/5/2017). KOMPAS.com/ MOH NADLIRKetua Umum PAN, Zulkifli Hasan (kiri), Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Amien Rais (tengah), Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak (kanan), Ketika Ditemui Dalam Acara Refleksi 19 Tahun Reformasi, di Jakarta, Sabtu (20/5/2017).
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Putri kedua mantan Ketua MPR Amien Rais, Hanum Salsabiela Rais sempat meminta ayahnya untuk tak lagi terjun ke dunia politik dan memikirkan negara. 

Apalagi, Amien selalu gagal dalam kontestasi politik. Baik saat dia mencalonkan diri sebagai presiden maupun saat mendukung salah satu calon dalam pilpres dan pilkada.

"Pak, ngapain mikirin bangsa ini, sudahlah berhenti saja, jadi orang selalu gagal. Dulu saya katakan seperti itu," kata Hanum Salsabiela Rais dalam acara "Tribute to Amien Rais" di Jakarta, Sabtu malam (20/5/2017).

Permintaan Hanum itu bukan tanpa alasan. Partai politik yang diprakarsai Amien, Partai Amanat Nasional (PAN) gagal dapat hasil yang menggembirakan pada Pemilu 1999.

(Baca: 19 Tahun Reformasi, 9 Kritik Amien Rais untuk Jokowi)

 

Pada Pilpres 2004, Amien yang berpasangan dengan Siswono Yudhohusodo juga mesti rela tersisih pada putaran pertama dari lima pasangan calon yang maju pada saat itu.

Hanum kemudian menganalogikan Amien sebagai dokter yang rela mengabdikan diri untuk menyelamatkan pasien. 

"Pak saya ini dokter, dokter gigi. Kalau ada pasien yang sakit parah tak bisa diselamatkan. Kemudian ada seorang dokter yang rela mengulurkan tangannya untuk menolong agar terbebas dari marabahaya. Tapi pasien itu tidak mau ya sudah tinggalkan saja," kata Hanum.

Menurut Hanum, larangan kepada Amien itu sudah dia lontarkan sejak lama. Itu karena beberapa alasan.

Penulis "99 Cahaya di Langit Eropa" dan "Bulan Terbelah di Langit Amerika" itu masih sangat ingat kejadian pada Rabu malam, 20 Mei 1998.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X