Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/05/2017, 14:53 WIB
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan di sisi barat Istana Negara, Jakarta, Selasa (2/5/2017), tampak berbeda. Di sana terparkir angkot, bemo, gerobak hingga motor yang dipasangi gerobak berjualan.

Jika ditelisik, ada kesamaan di antaranya. Terdapat tumpukan buku di sela-sela moda transportasi itu.

Di angkot misalnya, Buku-buku bacaan diletakan di rak khusus yang dibuat menyatu dengan kaca belakang. Bemo juga demikian. Sebuah rak besi berisi buku ditempatkan di kursi penumpang.

Motor lebih unik lagi. Di belakang motor, terdapat lemari kayu kecil yang digunakan untuk menjual ndog dadar (telur dadar). Tepat di tengah lemari itu, terdapat tumpukan buku anak-anak dengan warna yang beragam.

(Baca: Minat Baca Indonesia Ada di Urutan ke-60 Dunia)

Rupanya, angkot, bemo hingga motor itu milik pegiat gemar membaca se-Indonesia. Dalam rangka memperingati Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei 2017, mereka diundang Presiden Joko Widodo untuk makan siang bersama di Istana Negara sembari bercerita kisah masing-masing.

Setelah sejam lebih berbincang dengan suasana yang santai, Jokowi menyempatkan diri untuk meninjau "alat-alat perang" para pegiat gemar membaca itu. Mobil angkot milik Pian Sopian (36) adalah yang pertama kali ditengok Presiden.

"Wah, ini pas macet, (penumpang) bisa baca," ujar Jokowi usai mengobrol dengan Pian.

Setelah itu, Jokowi sempat berbincang dengan pemilik bemo dengan tulisan "Kutu Buku". Jokowi melihat buku-buku yang ada di rak bemo tersebut.

Jokowi juga sempat menghampiri "motor pustaka". Sang pemilik memamerkan motornya yang ia sebut sebagai rongsokan. Bahkan, sang pemilik sempat memamerkan bekas knalpot yang sudah rusak karena copot di tengah jalan mengantar buku ke tengah masyarakat.

(Baca: Minat Baca Orang Pedalaman Lebih Tinggi daripada Orang Kota)

"Ini berarti langsung didatangkan dari Lampung ke Jakarta?" tanya Jokowi.

"Iya Pak. Langsung," jawab sang pemilik.

Jokowi kemudian menaiki motor tersebut dan sempat berpose di depan wartawan. Di akhir peninjauannya itu, Presiden mengaku kagum dengan semangat para pegiat gemar membaca tersebut.

"Saya sangat surprise, sangat kagum, sangat kaget bahwa bermacam-macam cara dilakukan oleh bapak ibu pegiat literasi ini dan ini sebuah gerakan yang menurut saya sangat bagus sekali. Tidak disentuh oleh pemerintah, tetapi mereka bergerak sendiri," ujar Jokowi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanam Pohon dan Bersih-bersih Kota Bandung, Sekjen PDI-P Sampaikan Pesan Megawati

Tanam Pohon dan Bersih-bersih Kota Bandung, Sekjen PDI-P Sampaikan Pesan Megawati

Nasional
Megawati Disebut Sudah Kantongi Nama Capres, Hasto: Tinggal Tunggu Momentum yang Tepat

Megawati Disebut Sudah Kantongi Nama Capres, Hasto: Tinggal Tunggu Momentum yang Tepat

Nasional
PDI-P Batal Gelar Konsolidasi di GBK 1 Juni: Ada Piala Dunia U-20, Digeser 24 Juni

PDI-P Batal Gelar Konsolidasi di GBK 1 Juni: Ada Piala Dunia U-20, Digeser 24 Juni

Nasional
Mengenal Inggit Ganarsih, Sosok yang Disinggung dalam Pesan Megawati ke Ridwan Kamil

Mengenal Inggit Ganarsih, Sosok yang Disinggung dalam Pesan Megawati ke Ridwan Kamil

Nasional
Di Tengah Isu Reshuffle, PDI-P Singgung Rabu Pon Momentum Ambil Keputusan Strategis

Di Tengah Isu Reshuffle, PDI-P Singgung Rabu Pon Momentum Ambil Keputusan Strategis

Nasional
Surya Paloh Bertemu Jokowi, Pengamat: Ada 2 Kemungkinan, Lepas Anies atau Pamitan

Surya Paloh Bertemu Jokowi, Pengamat: Ada 2 Kemungkinan, Lepas Anies atau Pamitan

Nasional
Soal Gugatan UU Desa ke MK, Apdes: Jangan Jadi Masalah Besar

Soal Gugatan UU Desa ke MK, Apdes: Jangan Jadi Masalah Besar

Nasional
Cerita PKN Dituding PKI Saat Proses Verifikasi Pemilu 2024

Cerita PKN Dituding PKI Saat Proses Verifikasi Pemilu 2024

Nasional
Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Nasional
PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

Nasional
PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

Nasional
Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Nasional
Kaesang Mau Terjun ke Politik, Hasto: Satu Keluarga Tak Bisa Pilih Partai Berbeda

Kaesang Mau Terjun ke Politik, Hasto: Satu Keluarga Tak Bisa Pilih Partai Berbeda

Nasional
Usai Pertemuan Surya Paloh dan Jokowi, Pengamat Sebut Ada Potensi Nasdem Tinggalkan Anies

Usai Pertemuan Surya Paloh dan Jokowi, Pengamat Sebut Ada Potensi Nasdem Tinggalkan Anies

Nasional
Kemenkes Ungkap 3 Kondisi Penyebab Anak Mengalami Stunting

Kemenkes Ungkap 3 Kondisi Penyebab Anak Mengalami Stunting

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.