Ruhut Berseloroh, Semoga Ibu Kota Negara Tak Pindah ke Palangkaraya... - Kompas.com

Ruhut Berseloroh, Semoga Ibu Kota Negara Tak Pindah ke Palangkaraya...

Kompas.com - 20/04/2017, 12:57 WIB
KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELI Ruhut Sitompul turut mendukung calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta 2017 no urut 2 di kawasan ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) Kalijodo, Jakarta Barat, Sabtu (14/1/2017). Para relawan Ahokers (masa pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok) menyampaikan pesan damai dan anti-kekerasan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Tim Pemenangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat, Ruhut Sitompul mengaku bangga dengan sikap yang ditunjukkan Ahok menyikapi kekalahannya dari pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno dalam Pilkada DKI.

Ia menegaskan, sejak awal pihaknya siap untuk menang maupun kalah.

"Oh saya bangga lihat Ahok. Statementnya, 'Tuhan yang memberi jabatan saya dan Tuhan juga yang mengambilnya. Saya siap untuk itu.' Waduh keren," kata Ruhut saat dihubungi, Kamis (20/4/2017).

(baca: Ruhut: Selamat Anies-Sandi, Tolong Penuhi 23 Janji Manis Itu)

Anies, kata dia, diuntungkan dengan beberapa kondisi. Salah satunya dengan kejadian yang menimpa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan yang beberapa waktu lalu terkena siraman air keras.

"Novel Baswedan itu pahlawan pencegah, pemberantasan korupsi. Kita harus acungi jempol. Dengan dia disiram air keras, sekarang lagi berjuang untuk matanya di Singapura, Anies lah yang menikmati itu. Kan sepupu kandung, kata Anies. Jadi dianggap empati lah," tuturnya.

(baca: Tawa Ahok-Djarot...)

Termasuk Wisata Al Maidah yang menyebut akan menggerakkan massa untuk mengawasi Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Ruhut menyebutkan, hal itu sempat membuat warga Tionghoa takut untuk memilih.

"Bahkan mereka bilang ada 1,6 juta (orang) menunggu di sekitar Jakarta. Ya, orang takut dong," kata dia.

(baca: Pil Pahit Kekalahan Ahok dan Rano Karno Sinyal untuk PDI-P)

Ruhut juga sempat menyinggung wacana pemindahan Ibu Kota dari Jakarta ke Palangkaraya, Kalimantan Tengah, yang beberapa waktu terakhir cukup ramai diperbincangkan.

Ia berharap, Jakarta masih tetap Ibu Kota negara.

"Kita berdoa saja Ibu Kota tidak dipindahkan ke Palangkaraya. Kalau dipindahkan segera ke Palangkaraya, Anies dan Sandi menjadi gubernur desa besar," selorohnya sambil tertawa.

"Itu yang ngeri," sambung mantan Anggota DPR itu.

Berdasarkan hasil hitung cepat berbagai lembaga, pasangan Ahok-Djarot kalah dibanding pasangan Anies-Sandi.

Hasil hitung cepat Kompas, pasangan Ahok- Djarot mendapat 42 persen suara, sedangkan Anies-Sandi 58 persen suara.

KPU DKI masih melakukan penghitungan suara. Meski demikian, Ahok dan Djarot sudah mengakui kekalahannya.

Kompas TV Ahok: Kekuasaan Diberikan dan Diambil oleh Tuhan


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorSandro Gatra
Komentar

Terkini Lainnya

Wacana Pelepasan Saham dan Dividen Rp 40 Miliar dari Perusahaan Bir untuk DKI

Wacana Pelepasan Saham dan Dividen Rp 40 Miliar dari Perusahaan Bir untuk DKI

Megapolitan
Terindikasi Bawa Radioaktif, Kapal Asing Dikejar hingga ke Tengah Laut dalam Latihan Gabungan

Terindikasi Bawa Radioaktif, Kapal Asing Dikejar hingga ke Tengah Laut dalam Latihan Gabungan

Regional
KPU Sebut DPR Sepakat Mantan Napi Korupsi Dilarang Ikut Pileg 2019

KPU Sebut DPR Sepakat Mantan Napi Korupsi Dilarang Ikut Pileg 2019

Nasional
Indonesia Akan Gelar Fashion Show Busana Muslim Berkelas Dunia

Indonesia Akan Gelar Fashion Show Busana Muslim Berkelas Dunia

Nasional
'May Day', Servis dan Ganti Oli Motor Gratis untuk Buruh Tangerang dan Bekasi

"May Day", Servis dan Ganti Oli Motor Gratis untuk Buruh Tangerang dan Bekasi

Megapolitan
Kemenkumham Dorong Masyarakat Patenkan Potensi Indikasi Geografis di Daerahnya

Kemenkumham Dorong Masyarakat Patenkan Potensi Indikasi Geografis di Daerahnya

Nasional
Polisi Temukan 7 Hektar Ladang Ganja di Aceh

Polisi Temukan 7 Hektar Ladang Ganja di Aceh

Megapolitan
Sopir yang Menyekap dan Ingin Perkosa Penumpangnya Gunakan Akun GrabCar Milik Ayah Tiri

Sopir yang Menyekap dan Ingin Perkosa Penumpangnya Gunakan Akun GrabCar Milik Ayah Tiri

Megapolitan
Digerebek Petugas Perhutani, Kawanan Pencuri Kayu Kabur Tinggalkan Sepeda Motornya

Digerebek Petugas Perhutani, Kawanan Pencuri Kayu Kabur Tinggalkan Sepeda Motornya

Regional
Untuk Kedua Kalinya, Hakim Ketuk Palu agar Fredrich Yunadi Berhenti Bicara

Untuk Kedua Kalinya, Hakim Ketuk Palu agar Fredrich Yunadi Berhenti Bicara

Nasional
Jepang Deportasi Dua Nelayan asal Korea Utara

Jepang Deportasi Dua Nelayan asal Korea Utara

Internasional
Sopir GrabCar dan 2 Rekannya yang Sekap Penumpang Positif Narkoba

Sopir GrabCar dan 2 Rekannya yang Sekap Penumpang Positif Narkoba

Megapolitan
Penemuan Bayi Perempuan di Depan Rumah Buat Geger Warga Pejaten

Penemuan Bayi Perempuan di Depan Rumah Buat Geger Warga Pejaten

Megapolitan
Awasi Potensi Korupsi di Daerah, KPK Akan Bentuk Korwil

Awasi Potensi Korupsi di Daerah, KPK Akan Bentuk Korwil

Nasional
Konflik Soal Tenaga Kerja, Kuwait Usir Duta Besar Filipina

Konflik Soal Tenaga Kerja, Kuwait Usir Duta Besar Filipina

Internasional

Close Ads X