Ahok-Djarot Kalah di DKI, Golkar Tetap Dukung Jokowi Jadi Capres 2019

Kompas.com - 20/04/2017, 08:48 WIB
Bakal calon presiden Joko Widodo (Jokowi) saat acara deklarasi dirinya yang akan berpasangan dengan Jusuf Kalla sebagai bakal calon wakil presiden di Gedung Joang 45, Jalan Menteng Raya, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (19/5/2014). Pasangan itu diusung empat partai, yaitu PDI Perjuangan, NasDem, PKB, dan Hanura. WARTA KOTA/HENRY LOPULALANBakal calon presiden Joko Widodo (Jokowi) saat acara deklarasi dirinya yang akan berpasangan dengan Jusuf Kalla sebagai bakal calon wakil presiden di Gedung Joang 45, Jalan Menteng Raya, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (19/5/2014). Pasangan itu diusung empat partai, yaitu PDI Perjuangan, NasDem, PKB, dan Hanura.
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Golkar Zainudin Amali, menyatakan Partai Golkar tetap akan mengusung Presiden Joko Widodo untuk kembali maju di Pilpres 2019.

Ia menegaskan, kekalahan pasangan calon nomor 2 Basuki Tjahja Purnama (Ahok)-Djarot Syaiful Hidayat di Pilkada DKI Jakarta tak serta merta membuat dukungan politik Golkar di Pilpres 2019 berubah haluan.

"Pak Ahok dan Pak Djarot memang tidak menang. Tapi di Pilpres 2019, Golkar konsisten calonkan Pak Jokowi," ujar Amali saat dihubungi, Kamis (20/4/2017).

Terlebih, bagi Golkar, dukungan terhadap Jokowi di Pilpres 2019 merupakan keputusan Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) tahun 2016.

Bahkan, seusai mendeklarasikan dukungan kepada Jokowi, elit Golkar kerap memasang foto Jokowi di spanduk-spanduk Golkar. Begitu pula instruksi Ketua Umum Golkar, Setya Novanto, untuk memasang foto Jokowi di setiap acara Golkar.

(Baca: Akankah Ahok Ikuti Langkah Foke?)

"Jadi tak ada korelasi antara kekalahan Pak Ahok dan Pak Djarot di Pilkada DKI dengan pencapresa Pak Jokowi nanti di 2019. Kami tetap optimis dan yakin bahwa kami bisa mencalonkan," tutur Amali.

Sebelumnya empat lembaga survei, yaitu Litbang Kompas, PolMark Indonesia, LSI Denny JA, dan SMRC (Saiful Mujani Research and Consulting) telah menampilkan hasil proses hitung cepat atau quick count untuk Pilkada DKI Jakarta 2017 putaran kedua pada Rabu (19/4/2017).

Perbandingan hasil quick count empat lembaga survei ini dihimpun secara bersamaan setelah semua data sampel di lapangan terkumpul 100 persen pada Rabu sore.

Litbang Kompas:
Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat: 42 persen
Anies Baswedan dan Sandiaga Uno: 58 persen

PolMark Indonesia:
Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat: 42,44 persen
Anies Baswedan dan Sandiaga Uno: 57,56 persen

LSI Denny JA
Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat: 42,33 persen
Anies Baswedan dan Sandiaga Uno: 57,67 persen

SMRC
Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat: 41,94 persen
Anies Baswedan dan Sandiaga Uno: 58,06 persen

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X