Kemendikbud Usut Lima Guru yang Diduga Curangi USBN

Kompas.com - 12/04/2017, 19:24 WIB
Untuk pertama kalinya dalam sejarah, pelajar SMA/Paket C mengikuti Ujian Nasional di wilayah Sabah, Malaysia, yang dimulai Senin (4/4/2016) KJRI KinabaluUntuk pertama kalinya dalam sejarah, pelajar SMA/Paket C mengikuti Ujian Nasional di wilayah Sabah, Malaysia, yang dimulai Senin (4/4/2016)
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) menyatakan sedang menyelidiki terhadap lima guru yang diduga melakukan kecurangan pada Ujian Sekolah Berstandar Nasional ( USBN).

"Informasi awal, memang ada lima guru yang diduga melakukan kecurangan pada USBN. Untuk lokasi asal guru tak perlu disebut, sekarang masih dalam tahap investigasi dan penyelidikan," ujar Irjen Kemdikbud, Daryanto, di Jakarta, Rabu (12/4/2017).

Daryanto mengatakan, dengan kejadian ini tak ada lagi guru yang tak menghargai kejujuran dan integritas.

"Ujian ini dilakukan, Untuk memperbaiki karakter dan meningkatkan kejujuran. Semua harus dilakukan sesuai dengan mekanisme yang ditetapkan," ujar dia.

Daryanto menjelaskan, guru diduga kuat terlibat dalam penyebaran soal selama USBN.

"Dampak pada dunia pendidikan sangat besar akibat ketidakjujuran guru," ujarnya.

Kemdikbud mengaku tak ingin menekan proses investigasi karena masih pelaksanaan ujian nasional. Daryanto mengaku sebisa mungkin tak ingin menimbulkan kegaduhan karena siswa masih dalam ujian.

"Kami berharap, nanti pemerintah daerah lebih tegas mengawasi pelaksanaan ujian di sekolah dan lebih waspada pada potensi kecurangan selama ujian," kata dia.

(Indriani/ant)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Mantan Petinggi Jiwasraya Ini Didakwa Menerima Fasilitas Nonton Konser hingga Karaoke

Tiga Mantan Petinggi Jiwasraya Ini Didakwa Menerima Fasilitas Nonton Konser hingga Karaoke

Nasional
Anggaran Penanganan Covid-19 Membengkak Jadi Rp 677,2 Triliun, Ini Rinciannya

Anggaran Penanganan Covid-19 Membengkak Jadi Rp 677,2 Triliun, Ini Rinciannya

Nasional
Tragis, Suami Diduga Bunuh Istri Lalu Gantung Diri, Polisi: Ada Luka Memar di Wajah

Tragis, Suami Diduga Bunuh Istri Lalu Gantung Diri, Polisi: Ada Luka Memar di Wajah

Nasional
Kasus Alih Fungsi Lahan, KPK Rampungkan Penyidikan Legal Manager PT Duta Palma

Kasus Alih Fungsi Lahan, KPK Rampungkan Penyidikan Legal Manager PT Duta Palma

Nasional
Polemik Tahun Ajaran Baru, Ombudsman Ingatkan Pemerintah soal Kesenjangan Teknologi

Polemik Tahun Ajaran Baru, Ombudsman Ingatkan Pemerintah soal Kesenjangan Teknologi

Nasional
Mahfud Panggil KSAD, Kepala BIN, dan Ketua KPK, Ini yang Dibicarakan

Mahfud Panggil KSAD, Kepala BIN, dan Ketua KPK, Ini yang Dibicarakan

Nasional
Sidang Kasus Jiwasraya Dilanjutkan Rabu Pekan Depan

Sidang Kasus Jiwasraya Dilanjutkan Rabu Pekan Depan

Nasional
Jokowi Divonis Bersalah soal Blokir Internet di Papua, Ini Kata Istana

Jokowi Divonis Bersalah soal Blokir Internet di Papua, Ini Kata Istana

Nasional
Komnas Perempuan: KDRT Meningkat Selama Pandemi Covid-19, Mayoritas Korban Bungkam

Komnas Perempuan: KDRT Meningkat Selama Pandemi Covid-19, Mayoritas Korban Bungkam

Nasional
Komisi II dan Pemerintah Sepakat Tambah Anggaran untuk Pilkada 2020

Komisi II dan Pemerintah Sepakat Tambah Anggaran untuk Pilkada 2020

Nasional
Eks Dirut PTPN III Divonis 5 Tahun Penjara

Eks Dirut PTPN III Divonis 5 Tahun Penjara

Nasional
Kemenlu: 361 Jemaah Tabligh di 13 Negara Telah Pulang ke Indonesia

Kemenlu: 361 Jemaah Tabligh di 13 Negara Telah Pulang ke Indonesia

Nasional
Ombudsman Temukan Manipulasi Data dan Pemotongan Nominal Bansos

Ombudsman Temukan Manipulasi Data dan Pemotongan Nominal Bansos

Nasional
KDRT Meningkat Selama Pandemi Covid-19, Peran Tokoh Agama Penting dalam Mencegahnya

KDRT Meningkat Selama Pandemi Covid-19, Peran Tokoh Agama Penting dalam Mencegahnya

Nasional
Kemenlu: Pria Bertato Indonesia yang Ikut Rusuh Saat Demo Terkait George Floyd Bukan WNI

Kemenlu: Pria Bertato Indonesia yang Ikut Rusuh Saat Demo Terkait George Floyd Bukan WNI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X