Setya Novanto Akui Golkar Ikut Mendorong Proyek E-KTP

Kompas.com - 06/04/2017, 12:51 WIB
Mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, dan Ketua DPR RI Setya Novanto di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (6/4/2017). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINMantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, dan Ketua DPR RI Setya Novanto di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (6/4/2017).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPR RI Setya Novanto mengakui bahwa Partai Golkar ikut mendorong terlaksananya proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk berbasis elektronik ( e-KTP).

Menurut Novanto, program tersebut bahkan menjadi program prioritas Partai Golkar.

Hal itu dikatakan Novanto saat memberikan keterangan sebagai saksi dalam sidang kasus e-KTP, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (6/4/2017).

"Kalau database kependudukan jadi prioritas. Ya sebaiknya harus dilaksanakan," ujar Novanto kepada jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurut dia, saat proyek tersebut diusulkan, ia masih menjabat sebagai Ketua Fraksi Golkar di DPR RI.

(Baca: Setya Novanto Mengaku Kenal Andi Narogong Selaku Pengusaha Konveksi)

Dalam setiap rapat pleno di internal Fraksi, Ketua Komisi II DPR Chairuman Harahap yang juga anggota Fraksi Golkar menyampaikan adanya proyek e-KTP.

Menurut Novanto, saat itu ia mengatakan kepada semua anggota Fraksi bahwa program nasional harus didukung.

Salah satunya terkait dengan data kependudukan berupa KTP elektronik.

"Saya bilang, sepanjang untuk kepentingan nasional dan sesuai dengan mekanisme yang jelas, untuk semua bisa mendukung program," kata Novanto.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X