Kontroversi Donald Trump di Mata Yasonna Laoly

Kompas.com - 28/01/2017, 16:36 WIB
Menteri Hukum dan HAM Yasona Laoly Fabian Januarius KuwadoMenteri Hukum dan HAM Yasona Laoly
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam pidato acara perayaan Natal di lingkungan Kementerian Hukum dan HAM, sang menteri Yasonna Laoly menyinggung sosok Presiden AS Donald Trump yang dinilai kontroversial.

"Donald Trump dengan segala keanehannya, mengeksploitasi hal-hal yang dapat menistakan kebersamaan, kita khawatir, dunia ini akan jadi apa?" ujar Yasonna, Sabtu (28/1/2017).

Berkaca dari aksi Trump yang seringkali mengundang gejolak di masyarakat, Yasonna menyebut, Indonesia saat ini juga sedang mengalami hal yang serupa.

Indonesia 'digoyang' isu intoleransi. Namun, Yasonna yakin dengan terus berpegang pada dasar-dasar negara dan mengutamakan persatuan kesatuan, 'badai' itu dapat dilalui.

"Saya percaya, kita di Indonesia, bila kita bersama-sama di dalam menjaga keutuhan, kita akan menjadi bangsa yang kuat dan tangguh," ujar Yasona.

Yasonna menegaskan, Indonesia memang terdiri dari bermacam-macam suku, bahasa, ras, golongan dan agama.

Namun, jangan menjadikan perbedaan itu sebagai alasan untuk saling menjatuhkan. Keberagaman itu, lanjut Yasonna, harus terus dijaga serta dijadikan kekuatan.

"Kita beragama menurut kepercayaan kita masing-masing. Kita menyembah Tuhan dengan cara dan agama kita masing-masing. Tapi dalam kegiatan kehidupan bermasyarakat dan berbangsa, mari kita menyatukan diri untuk merawat kebersamaan," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Terdakwa Kasus Jiwasraya Dituntut Penjara Seumur Hidup, Hari Ini Jalani Sidang Vonis

Dua Terdakwa Kasus Jiwasraya Dituntut Penjara Seumur Hidup, Hari Ini Jalani Sidang Vonis

Nasional
IDI: Lebih dari Satu Semester Pandemi, Angka Kematian Tenaga Kesehatan Semakin Mengkhawatirkan

IDI: Lebih dari Satu Semester Pandemi, Angka Kematian Tenaga Kesehatan Semakin Mengkhawatirkan

Nasional
Hingga 25 Oktober, Kasus Covid-19 di Indonesia 389.712, Kasus Aktif 62.649

Hingga 25 Oktober, Kasus Covid-19 di Indonesia 389.712, Kasus Aktif 62.649

Nasional
[POPULER NASIONAL] Usai Ditetapkan Tersangka, Penghina NU Ditahan |Edarkan Narkoba, Polisi Terancam Hukuman Mati

[POPULER NASIONAL] Usai Ditetapkan Tersangka, Penghina NU Ditahan |Edarkan Narkoba, Polisi Terancam Hukuman Mati

Nasional
Pemerintah Klaim Sudah Mampu Kendalikan Covid-19 di 9 Provinsi Penularan Tertinggi

Pemerintah Klaim Sudah Mampu Kendalikan Covid-19 di 9 Provinsi Penularan Tertinggi

Nasional
Survei IPI: Elektabilitas Ganjar Paling Tinggi, Diikuti Prabowo

Survei IPI: Elektabilitas Ganjar Paling Tinggi, Diikuti Prabowo

Nasional
Cegah Polarisasi, Politisi Nasdem Usul Ambang Batas Capres Jadi 15 Persen

Cegah Polarisasi, Politisi Nasdem Usul Ambang Batas Capres Jadi 15 Persen

Nasional
Hinca: Perdebatan Pilkada Ditunda atau Tidak Bikin Masyarakat Bingung

Hinca: Perdebatan Pilkada Ditunda atau Tidak Bikin Masyarakat Bingung

Nasional
Tuntutan Penundaan Pilkada Lebih Kuat di Wilayah yang Tak Gelar Pilkada

Tuntutan Penundaan Pilkada Lebih Kuat di Wilayah yang Tak Gelar Pilkada

Nasional
Mayoritas Masyarakat Ingin Calon Kepala Daerah Pelanggar Protokol Kesehatan Didiskualifikasi

Mayoritas Masyarakat Ingin Calon Kepala Daerah Pelanggar Protokol Kesehatan Didiskualifikasi

Nasional
Partai Demokrat Minta Polisi Jangan Bertindak Berlebihan Terhadap Demonstran

Partai Demokrat Minta Polisi Jangan Bertindak Berlebihan Terhadap Demonstran

Nasional
Survei IPI: Mayoritas Setuju Aparat Semena-mena Terhadap yang Berseberangan Secara Politik

Survei IPI: Mayoritas Setuju Aparat Semena-mena Terhadap yang Berseberangan Secara Politik

Nasional
FSGI Ungkap Alasan Beri Nilai 55 untuk Program PJJ Nadiem Makarim

FSGI Ungkap Alasan Beri Nilai 55 untuk Program PJJ Nadiem Makarim

Nasional
Polisi Cari Pengendali Penyelundupan Senpi ke KKB di Papua

Polisi Cari Pengendali Penyelundupan Senpi ke KKB di Papua

Nasional
Survei IPI: 73,8 Persen Setuju Masyarakat Makin Sulit Berunjuk Rasa

Survei IPI: 73,8 Persen Setuju Masyarakat Makin Sulit Berunjuk Rasa

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X