Bukan "Full Day School", Mendikbud Kaji Program Kokurikuler Sesuai Nawacita

Kompas.com - 09/08/2016, 18:01 WIB
Menteri Kebudayaan dan Pendidikan, Muhadjir Effendy, mengisi hari pertama kerjanya dengan berjalan-jalan mengungjungi sejumlah ruangan di gedung Kemendikbud, Kamis (28/7/2016). Fachri FachrudinMenteri Kebudayaan dan Pendidikan, Muhadjir Effendy, mengisi hari pertama kerjanya dengan berjalan-jalan mengungjungi sejumlah ruangan di gedung Kemendikbud, Kamis (28/7/2016).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan, program yang digagasnya dan saat ini tengah dikaji lebih tepat disebut kokurikuler, bukan "full day school".

Ia menjelaskan, program kurikuler tidak dimaksudkan membuat siswa belajar di sekolah hingga sore hari.

Program ini memberikan waktu bagi siswa untuk belajar banyak hal melalui kegiatan di lingkungan sekolah.

"Jadi sebetulnya ini adalah tambahan kegiatan kokurikuler di sekolah," ujar Muhadjir, dalam jumpa pers di Jakarta, Selasa (9/8/2016).

Ia mengatakan, program kokurikuler dirancang berdasarkan program Nawacita yang diusung Presiden Joko Widodo.

Tujuan dari program ini adalah pengembangan karakter dan pengetahuan siswa.

Melalui program ini, siswa akan didorong untuk memilki kepribadian yang matang.

"Mulai dari relijius, jujur, toleransi, disiplin, kerja keras, kreatif, mandiri, demokratis, cinta Tanah Air dan seterusnya," kata dia.

Muhadjir menyadari bahwa berbagai nilai tersebut tidak sepenuhnya bisa dimasukkan dalam mata pelajaran yang ada di sekolah.

"Maka dari itu perlu ada kegiatan kokurikuler di luar kelas tetapi tetap menjadi kesatuan kurikulum di sekolah," kata dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X