Kompas.com - 13/07/2016, 13:21 WIB
TKI ilega yang dideportasi Pemerintah Malaysia melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan bulan April lalu. BP3TKI Nunukan mensinyalir Ratusan Ribu TKI illegal di Malaysia membutuhkan Pengampunan dari Pemerintah Malaysia agar tidak membayar denda 3.000 ringgit untuk pulang ke Indonesia mengurus dokumen. KOMPAS.com/SUKOCOTKI ilega yang dideportasi Pemerintah Malaysia melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan bulan April lalu. BP3TKI Nunukan mensinyalir Ratusan Ribu TKI illegal di Malaysia membutuhkan Pengampunan dari Pemerintah Malaysia agar tidak membayar denda 3.000 ringgit untuk pulang ke Indonesia mengurus dokumen.
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

Hubungan Indonesia dengan Malaysia , mungkin lebih banyak diwarnai dengan hal yang negatif dibanding dengan masalah yang postitif. Terutama sekali bila kita mengamatinya pada arus pemberitaan di berbagai media. 

Berita-berita tentang TKI (Tenaga Kerja Indonesia) di Malaysia misalnya, dapat dikatakan hampir setiap hari muncul dengan format yang sangat tidak bersahabat isinya.  

Sebuah pertanyaan besar menjadi wajar bermunculan, mengapa TKI kita yang dalam pemberitaan disebut sebagai obyek dan “korban” atau pihak yang dirugikan, di sisi lain terus mengalir dari Indonesia ke Malaysia dan tidak pernah terlihat berhenti atau berkurang.  

Jawaban yang samar-samar terlihat adalah urusan TKI di Malaysia pada dasarnya “sangat dibutuhkan” oleh kedua pihak yaitu Indonesia dan Malaysia.  

Banyak orang Indonesia membutuhkan pekerjaan yang di Indonesia sendiri kondisinya kurang menjanjikan, sementara di Malaysia banyak peluang kerja bagi TKI untuk dapat berkiprah di sana.

Dari sekian banyak berita yang menggambarkan betapa sengsaranya para TKI di Malaysia,  dipastikan kedua pemerintah pada dasarnya tetap secara rutin berusaha mencari cara-cara terbaik dalam upaya menyelesaikan masalah ini.  

Pembicaraan pejabat pemerintah kedua Negara dari bidang yang terkait sudah sering terdengar, namun yang sangat disayangkan adalah pemberitaan “negatif” tentang TKI tetap saja mengalir dari waktu ke waktu.  

Berita paling mutakhir adalah yang muncul pada tanggal 25 Mei 2016, tentang Pemerintah  Kerajaan Malaysia yang mengusir lagi 69 TKI illegal yang bekerja di negeri Sabah melalui Kabupaten Nunukan Propinsi Kalimantan Utara.

Upaya yang dilakukan kedua pemerintah adalah mengusahakan agar pengelolaan TKI yang mencari nafkah ke Malaysia dapat diorganisir dengan baik sesuai aturan yang berlaku bagi kedua Negara.  

Upaya yang kelihatannya sederhana ini ternyata memang tidak sesederhana kenyataan yang kerap dihadapi di lapangan.

Akhirnya beberapa upaya yang telah dilakukan, baik oleh pemerintah Indonesia sendiri maupun yang dikerjakan bersama dengan pihak Malaysia, terlihat masih belum menghasilkan sesuatu pencapaian yang memuaskan bagi kedua pihak.

Pada bulan Maret tahun 2016 yang lalu, Duta Besar Republik Indonesia untuk Malaysia Marsekal Purnawirawan Herman Prayitno, bersama dengan Rombongan Felda Global Ventures , BUMN Malaysia yang membidangi kelapa sawit berkesempatan bertandang ke NTB.  

Herman Prayitno sebagai penggagas utama dari kunjungan  ini mengatakan bahwa tujuan lawatan adalah untuk mempererat hubungan antara Indonesia dengan Malaysia melalui silaturahmi antara pihak perusahaan tenaga kerja Malaysia dengan keluarga pekerja di NTB, serta masyarakat setempat. 

Acara silaturahmi itu juga dirangkai dengan kegiatan penyerahan zakat dari Felda Global Ventures kepada 3 pondok pesantren di Lombok.  Di samping itu dilakukan pula penyerahan santunan kepada 18 keluarga TKI NTB yang bekerja di Malaysia sekaligus penyerahan asuransi kematian luar negeri untuk para keluarga  besar TKI.

Seperti diketahui bersama bahwa NTB adalah salah satu pemasok TKI yang bekerja di Malaysia.  Kesempatan tersebut digunakan oleh Dubes Herman Prayitno beserta rombongan untuk juga bersilaturahmi dengan Gubernur NTB TGH Zainul Majdi dan keluarga Tenaga Kerja Indonesia asal NTB yang bekerja di Malaysia bertempat di Gedung Graha Bakti Praja Kantor Gubernuran NTB.  

Sebuah momentum yang sangat bersahabat dan manusiawi yang menjadi bagian utuh dari upaya mencari solusi terbaik dari keberadaan TKI di Malaysia.

Pada kesempatan itu, Gubernur sangat berharap warga NTB yang bekerja di Malaysia dibina sebaik-baiknya, diberi haknya dan diperlakukan seperti keluarga sendiri.  

Harapan-harapan tersebut dilontarkan Gubernur Nusa Tenggara Barat TGH Dr. TGH. M Zainul Majdi terutama kepada Duta Besar Malaysia untuk RI Dato Seri Zahrain Mohammed Hasyim dan juga Chief Executive Officer and President Felda Global Venture, Dato Moh Emir Mavani Abdullah langsung di hadapan para keluarga tenaga kerja Indonesia yang hadir pada silaturahmi tersebut.  

Gubernnur mengatakan, “Saudara-saudara kita yang bekerja di Malaysia sangat berkontribusi dalam pengembangan ekonomi, baik di Malaysia maupun Indonesia sendiri. Kontribusi ini adalah salah satu contoh yang baik dalam membangun hubungan Indonesia- Malaysia sebagai dua Negara bertetangga”.

Lebih lanjut Gubernur menyampaikan bahwa kunjungan dan silaturahmi ini merupakan salah satu simbol dan ikhtiar dari kedua negara, sebagai peluang dan kesempatan untuk berkolaborasi, bekerjasama, dan saling mengisi. 

Ditambahkannya pula bahwa upaya untuk saling memberi kebaikan adalah kewajiban kita sebagai dua negara yang bertetangga. Gubernur berharap semoga hubungan ini bisa terus terjalin dan terjaga senantiasa dengan baik.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur mengajak semua tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Luar negeri,  dan tentu saja khususnya yang berada di Malaysia dapat menjadi duta NTB yang baik. 

Duta yang baik dalam arti  selalu menjalankan segala sesuatu sesuai aturan dan prosedur yang berlaku.  “Ikutilah sistem yang ada, dan dapatkanlah izin bekerja sesuai proses yang benar. Segala sesuatu yang diawali dengan niat dan cara yang baik InsyaAllah pasti akan membawa kebaikan bagi kita semua,” ujarnya.

Yang cukup mencerahkan adalah, pada silaturahmi tersebut Dato Moh Emir Mavani Abdullah menambahkan bahwa pihak FGV ingin mengucapkan terimakasih atas dukungan Gubernur NTB yang masih tetap mempercayakan warganya untuk bekerja pada ladang-ladang FGV di Malaysia dan berharap pula kerjasama ini dapat meluas ke berbagai sektor lain yang memungkinkan untuk dapat dikembangkan.

Itulah sebuah refleksi dari persahabatan yang tulus, persahabatan yang berjalan melalui pengalaman panjang yang mengiringinya dan proses pembelajaran yang diberikannya. 

Semoga berita tentang hal yang tidak dan kurang baik  mengenai TKI akan segera berakhir dengan solusi yang dicapai bersama antara Indonesia dan Malaysia.  

Mohammad Ali petinju kenamaan seantero jagad pernah berkata bahwa : Friendship is the hardest thing in the world to explain,  it’s not something you learn in school.  If you haven’t learned the meaning of friendship, you really haven’t learned anything.

 

Jakarta 12 Juli 2016

Chappy Hakim

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

M Kece Mengaku Dapat Tekanan Teken Surat Permintaan Maaf kepada Irjen Napoleon

M Kece Mengaku Dapat Tekanan Teken Surat Permintaan Maaf kepada Irjen Napoleon

Nasional
Gubernur Lemhannas Sebut Transformasi Militer Tidak Cukup Hanya Sampai 2045

Gubernur Lemhannas Sebut Transformasi Militer Tidak Cukup Hanya Sampai 2045

Nasional
Langkah Kemenkes Antisipasi Penyebaran Hepatitis Akut di Sekolah

Langkah Kemenkes Antisipasi Penyebaran Hepatitis Akut di Sekolah

Nasional
Jokowi: Dulu Pasokan Minyak Goreng 64.500 Ton Per Bulan, Setelah Ekspor Dilarang Jadi 211.000 Ton

Jokowi: Dulu Pasokan Minyak Goreng 64.500 Ton Per Bulan, Setelah Ekspor Dilarang Jadi 211.000 Ton

Nasional
Bareskrim Ungkap Investasi Bodong Suntikan Modal Alat Kesehatan, Kerugian Capai Rp 110 Miliar

Bareskrim Ungkap Investasi Bodong Suntikan Modal Alat Kesehatan, Kerugian Capai Rp 110 Miliar

Nasional
Menko PMK: Angka Kecelakaan Mudik Turun 11 Persen

Menko PMK: Angka Kecelakaan Mudik Turun 11 Persen

Nasional
Wamen ATR/BPN Sebut Tak Ada Tumpang Tindih Perizinan Lahan di Kawasan IKN Nusantara

Wamen ATR/BPN Sebut Tak Ada Tumpang Tindih Perizinan Lahan di Kawasan IKN Nusantara

Nasional
Soal Distribusi Minyak Goreng, Jokowi: Saya Tidak Mau Ada yang Bermain-main, Dampaknya Mempersulit Rakyat

Soal Distribusi Minyak Goreng, Jokowi: Saya Tidak Mau Ada yang Bermain-main, Dampaknya Mempersulit Rakyat

Nasional
Jokowi: Beberapa Minggu ke Depan Harga Minyak Goreng Turun, Ketersediaan Melimpah

Jokowi: Beberapa Minggu ke Depan Harga Minyak Goreng Turun, Ketersediaan Melimpah

Nasional
UPDATE 19 Mei: Sebaran 318 Kasus Baru Covid-19, DKI Terbanyak

UPDATE 19 Mei: Sebaran 318 Kasus Baru Covid-19, DKI Terbanyak

Nasional
Alasan MKD Setop Kasus Harvey Nonton Porno: Tidak Sengaja dan Minta Maaf

Alasan MKD Setop Kasus Harvey Nonton Porno: Tidak Sengaja dan Minta Maaf

Nasional
Jokowi: Pemerintah Akan Benahi Prosedur Pasokan Minyak Goreng

Jokowi: Pemerintah Akan Benahi Prosedur Pasokan Minyak Goreng

Nasional
Lepas Masker Dibolehkan, Apakah Indonesia Masih Darurat Pandemi Covid-19?

Lepas Masker Dibolehkan, Apakah Indonesia Masih Darurat Pandemi Covid-19?

Nasional
Ekspor Minyak Goreng Dibuka, Jokowi Janji Awasi Ketat Pasokan dan Harga di Dalam Negeri

Ekspor Minyak Goreng Dibuka, Jokowi Janji Awasi Ketat Pasokan dan Harga di Dalam Negeri

Nasional
Menko PMK: RSDC Wisma Atlet Akan Ditutup jika Sudah Endemi

Menko PMK: RSDC Wisma Atlet Akan Ditutup jika Sudah Endemi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.