Kompas.com - 09/03/2016, 01:01 WIB
Penulis Amir Sodikin
|
EditorAmir Sodikin
JAKARTA, KOMPAS.com – Saat para warga bersukaria bermain lagu dolanan, tiba-tiba gelap. Matahari tak lagi terlihat. “Gerhana…gerhana…..,” teriak warga.

Maka, dalam waktu singkat, tetabuhan pun dibunyikan. Kentongan dan lesung bertalu-talu ditabuh ramai-ramai.

Salah satu mitos di Nusantara menyebutkan, matahari telah ditelan Batara Kala. Maka, untuk mengeluarkan matahari, perut Batara Kala harus dipukul-pukul, yang digambarkan dengan memukul benda apa saja  di sekitar warga.

Sepenggal kisah tadi adalah tafsir dari gerhana matahari dalam sebuah pementasan yang dibawakan oleh grup tari dan teater Sahita di Bentara Budaya Jakarta, Selasa (8/3/2016). Malam itu, seolah-olah gerhana hadir lebih awal di Bentara Budaya Jakarta.

Gelaran tersebut merupakan rangkaian perayaan menyambut gerhana matahari di Bentara Budaya Jakarta. Malam itu, Sahita membuat para penonton yang memenuhi pelataran Bentara Budaya Jakarta terpingkal-pingkal dalam keriangan.

General Manager Bentara Budaya Frans Sartono mengatakan, kelompok teater tari Sahita memosisikan diri sebagai semacam punakawan. Mereka mengingatkan orang dengan cara menghibur.

Dengan gaya kerakyatan, Sahita leluasa masuk ke pasar, kantong kesenian, sampai hotel berbintang. Sahita tampil di Bentara Budaya Jakarta dalam tajuk ”Uran-Uran Mapag Grahanan” yang merupakan pentas dendang ria songsong gerhana.

Sahita menyambut gerhana dengan sukacita dan tari, nyanyi, canda kerakyatan. Pada gerhana matahari total 1983, banyak yang menjadi "korban" dari cara pemberian pemahaman yang keliru tentang fenomena alam tersebut.

"Sahita melihat peristiwa gerhana sebagai anugerah. Masih dengan cara merakyat, mereka menggunakan tembang, tetabuhan lesung yang mengungkapkan rasa sukacita, bukan rasa takut yang pernah mereka alami di masa lalu," kata Frans Sartono.

Dalam kehidupan di kampung-kampung dan pedesaan di Jawa, dulu, gerhana disambut dengan tetabuhan lesung. "Semangat optimisme dan sukacita menyongsong menyatunya Matahari, Bulan, dan Bumi dalam satu titik itu dimaknai Sahita sebagai momentum optimisme, menyongsong terang kehidupan," kata Frans.

Memori kolektif

Anggota Sahita ada empat orang. Mereka adalah Wahyu Widayati (Inonk), Sri Setyoasih,Atik Sulistyaning Kenconosari, dan Sri Lestari (Cempluk).  Dalam pentas malam itu, Sahita mampu menghidupkan suasana. Mereka mengajak para penonton memukul kentongan yang telah dibagi-bagikan sebelumnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Deregulasi Pemerintah yang Mendorong Perkembangan Investasi

Deregulasi Pemerintah yang Mendorong Perkembangan Investasi

Nasional
9 Program Percepatan Reformasi Birokrasi

9 Program Percepatan Reformasi Birokrasi

Nasional
Yenny Wahid Sebut Tjahjo Kumolo Anak Ideologis Bung Karno

Yenny Wahid Sebut Tjahjo Kumolo Anak Ideologis Bung Karno

Nasional
Pesan Tjahjo Kumolo kepada Keluarga: Bapak Ingin Meninggal saat Bertugas....

Pesan Tjahjo Kumolo kepada Keluarga: Bapak Ingin Meninggal saat Bertugas....

Nasional
BERITA FOTO: [Obituari] Tjahjo Kumolo: Golkar, PDI-P dan Mobil Pribadi

BERITA FOTO: [Obituari] Tjahjo Kumolo: Golkar, PDI-P dan Mobil Pribadi

Nasional
Melayat ke Rumah Duka, Henry Yosodiningrat Kenang Kado Ultah dari Tjahjo Kumolo

Melayat ke Rumah Duka, Henry Yosodiningrat Kenang Kado Ultah dari Tjahjo Kumolo

Nasional
3 Saran Imparsial untuk Benahi Pemahaman HAM Bagi Anggota Polri

3 Saran Imparsial untuk Benahi Pemahaman HAM Bagi Anggota Polri

Nasional
Lagi, Ahmad Sahroni Laporkan Adam Deni ke Polisi, Kini soal Tuduhan Fitnah

Lagi, Ahmad Sahroni Laporkan Adam Deni ke Polisi, Kini soal Tuduhan Fitnah

Nasional
Dituding Korupsi oleh Adam Deni, Kuasa Hukum Sahroni: Biarkan KPK Bekerja

Dituding Korupsi oleh Adam Deni, Kuasa Hukum Sahroni: Biarkan KPK Bekerja

Nasional
Imparsial Minta Polri Perkuat Netralitas Menjelang Tahun Politik

Imparsial Minta Polri Perkuat Netralitas Menjelang Tahun Politik

Nasional
Hari Bhayangkara, Imparsial Minta Polri Perkuat Perlindungan HAM

Hari Bhayangkara, Imparsial Minta Polri Perkuat Perlindungan HAM

Nasional
Hari Bhayangkara ke-76, Polwan hingga Kapolda Terima Hoegeng Award 2022

Hari Bhayangkara ke-76, Polwan hingga Kapolda Terima Hoegeng Award 2022

Nasional
Soal Penggunaan Aplikasi MyPertamina, Anggota DPR Komisi VII: Bikin Rakyat Kecil Ribet dan Susah

Soal Penggunaan Aplikasi MyPertamina, Anggota DPR Komisi VII: Bikin Rakyat Kecil Ribet dan Susah

Nasional
Karangan Bunga Dukacita Penuhi Kawasan Rumah Tjahjo Kumolo, dari Jokowi-Ma'ruf hingga Panglima TNI

Karangan Bunga Dukacita Penuhi Kawasan Rumah Tjahjo Kumolo, dari Jokowi-Ma'ruf hingga Panglima TNI

Nasional
Nasib AKBP Brotoseno Akan Diputuskan Pertengahan Juli

Nasib AKBP Brotoseno Akan Diputuskan Pertengahan Juli

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.