Kompas.com - 09/12/2015, 15:31 WIB
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir menyatakan, pernyataan calon presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik, Donald Trump, menunjukkan pikiran dan sikap yang primitif.

"Pernyataan Trump menunjukkan pikiran dan sikap primitif di sebuah negara modern yang menjunjung tinggi demokrasi, HAM, dan pluralitas," kata Haedar saat dihubungi Antara dari Jakarta, Rabu.

Menurut Haedar, bagaimana mungkin seorang calon presiden memiliki pikiran ultra-Islamofobia ketika dunia sudah berubah. (Baca: Donald Trump: Larang Semua Orang Muslim Masuk AS)

Saat ini, hubungan antar-umat beragama sudah semakin dialogis. 

Memang, kata dia, masih ada sebagian kecil kalangan Islam yang konservatif dan radikal sebagaimana juga di agama lain yang mengatasnamakan agama untuk berbuat kekerasan.

"Namun, bukan berarti harus anti-Islam. Trump mewakili elite ortodoks yang hidup pada era global," ucap Haedar. (Baca: Sejumlah Capres AS Kecam Pernyataan Donald Trump)

Bakal calon presiden utama dari Partai Republik, Donald Trump, menyerukan penutupan total dan menyeluruh terhadap masuknya warga Muslim ke AS.

Hal ini adalah pernyataan paling provokatif darinya dalam kampanye pencalonannya sebagai presiden AS. (Baca: Donald Trump Tak Peduli dengan Kecaman terhadap Dirinya)

Seperti dikutip dari Reuters, pernyataan Trump itu disampaikan setelah penembakan massal di California Selatan. Pernyataan mengundang kritik dari mantan Wakil Presiden AS yang berasal dari Republik, Dick Cheney, dan sesama pesaingnya dari Partai Republik, Jeb Bush. Jeb Bush malah menyebut Trump tidak waras.

Penembakan massal di San Bernardino, California, dilakukan oleh suami-istri Muslim, Syed Rizwan Farook dan Tashfeen Malik.

Farook dilahirkan di AS, sedangkan Tashfeen lahir di Pakistan dan datang ke AS dari Arab Saudi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.