Kompas.com - 27/09/2015, 14:09 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla KOMPAS/SUHARTONOWakil Presiden Jusuf Kalla
Penulis Suhartono
|
EditorSandro Gatra

NEW YORK, KOMPAS.com - Indonesia dan Latvia sepakat untuk saling meningkatkan kerja sama ekonomi dan kesejahteraan rakyat kedua negara. Nilai potensi perdagangan RI dan Latvia relatif sangat kecil atau sebesar 50 juta dollar AS.

Hal itu diungkapkan Wakil Presiden Jusuf Kalla seusai bertemu Presiden Latvia Raimonds Vejonis, di sela-sela Sidang PBB untuk Agenda Pembangunan Berkelanjutan pasca 2015 di Markas Besar PBB, New York, Amerika Serikat, Sabtu (25/9/2015) siang waktu setempat.

Dalam pertemuan itu, Wapres Kalla didampingi Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi.

Upaya meningkatkan nilai perdagangan dan ekonomi kedua negara, kata Wapres Kalla, diantaranya dengan mewujudkan pembuatan perjanjian pajak ganda serta perjanjian layanan udara bagi kedua maskapai penerbangan Latvia dan Indonesia.

"Tak hanya perdagangan dan kebudayaan, RI dan Latvia juga akan meningkatkan kerja sama kekonsuleran seperti fasilitas bebas visa diplomatik dan dinas serta bebas visa kunjungan singkat mulai 1 Oktober mendatang. Sebaliknya, warga Indonesia yang akan berkunjung ke  negara-negara di kawasan schengen, diharapkan juga mendapat kemudahan," papar Kalla.

RI dan Latvia, tambah Kalla, juga akan saling mendukung dalam keanggotaan tidak tetap Dewan Keamanan PBB, selain bersama-sama bekerjasama dalam implementasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goal (SDG) dan forum-forum lainnya.

Terkait kerja sama kebudayaan, Indonesia juga menyambut baik rencana pembukaan Indonesian Study Centre di Universitas Latvia dan akan mempertimbangkan menyumbang buku-buku tentang Indonesia bagi perpustaan Universitas Latvia.

“Pemerintah Latvia berharap agar ke depan dapat ditindaklanjuti kerja sama pertukaran siswa dan mahasiswa Indonesia dan Latvia,” kata Kalla.

Sementara itu, Presiden Raimonds menyambut baik rencana Indonesia yang akan membuka Konsulat Kehormatannya di Latvia.

“Sebagai resiprokal atau timbal baliknya, Latvia akan menunjuk calon dubes Latvia untuk  memperkuat intensi hubungan Latvia dengan Indonesia dan negara-negara di kawasan Asia lainnya, yang di masa depan penting bagi Latvia,” ungkap Presiden Raimond.

Latvia tercatat sebuah negara yang tergolong baru pecahan dari Uni Soviet, yang berada di kawasan Laut Baltik, Eropa Utara. Selain Latvia, ada juga negara baru di kawasan Laut Baltik yaitu Estonia dan Luthenia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Nasional
Berembus Isu 'Reshuffle' akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Berembus Isu "Reshuffle" akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Nasional
Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

Nasional
Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Nasional
Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Nasional
Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Nasional
Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Nasional
Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Nasional
Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Nasional
PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

Nasional
Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Nasional
UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X