Pers dan Penyaringan Berita

Kompas.com - 09/02/2015, 15:10 WIB
Jajak pendapat KOMPASJajak pendapat "Kompas" tentang pemberitaan dalam berbagai platfom media massa.
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS
- Pemberitaan di media kini berlimpah, aktor yang berperan di baliknya pun beragam. Namun, tidak semua informasi yang diberitakan merupakan kebenaran tanpa ditutupi atau dimanipulasi. Proses penyaringan informasi dalam pemberitaan menjadi krusial.

Surat kabar, televisi, dan situs berita online adalah sumber informasi utama bagi hampir seluruh (94,4 persen responden) publik di 12 kota besar Indonesia. Ketiga bentuk media massa itu termasuk dalam media konvensional, tempat pencarian dan penyajian berita menjadi hak dan kewajiban eksklusif para profesional, yaitu wartawan, jurnalis, atau reporter. Popularitas media konvensional ini merupakan anak kandung dari kredibilitasnya.

Pemberitaan di surat kabar, misalnya, dipercaya sebagai informasi yang benar oleh lebih dari separuh responden. Alasan memercayai kredibilitas surat kabar bagi separuh bagian responden adalah adanya keyakinan bahwa kebenaran berita telah diverifikasi sebelum dicetak. Surat kabar cetak juga dihargai karena dianggap memiliki konten yang mendidik dan mendukung kerukunan masyarakat. Namun, juga ada kekhawatiran publik terkait munculnya berita cetak yang telah "dimainkan" sebelumnya.

Televisi juga dipercaya telah menampilkan informasi yang sebenarnya bagi lebih dari setengah responden. Ini adalah buah dari kemampuan televisi menampilkan video kejadian secara langsung yang dinilai vital bagi 60,3 persen responden. Namun, satu dari dua responden menilai, tidak semua pemberitaan televisi mendidik masyarakat. Bahkan, menurut separuh responden, televisi kadang kala menampilkan berita sensasional yang memancing emosi masyarakat supaya banyak ditonton.

Sementara itu, situs berita online mampu menampilkan pemberitaan dalam bentuk teks, foto, dan video secara cepat. Pembaca pun bisa menanggapi dan berdiskusi mengenai pemberitaan dengan menulis di kolom komentar. Namun, situs berita online tidak dianggap kredibel oleh sepertiga responden. Tuntutan kecepatan menyebabkan verifikasi kebenaran berita online menjadi kurang. Tak jarang, situs berita online juga menampilkan berita yang menghebohkan untuk menambah jumlah pengunjung situs.

Media sosial

Berbeda dengan jagat media konvensional yang menjadi kawasan eksklusif wartawan, media sosial merupakan sarana bagi masyarakat umum untuk berpartisipasi dalam pemberitaan. Pengguna media sosial bisa menyebarkan, mengomentari, dan mendiskusikan berita-berita dari media konvensional. Berita juga bisa disusun sendiri oleh masyarakat dengan membuat tulisan, foto, atau video yang melaporkan suatu kejadian dan menyebarkannya lewat media sosial. Media sosial hanyalah sarana yang dinamika dan dampaknya sangat bergantung pada aktivitas penggunanya.

Kebebasan merupakan pencarian utama para pengguna media sosial, menurut Don Tapscott dalam buku Grown Up Digital. Media sosial telah jadi wadah berkumpul dan berpendapat yang bebas. Semakin kecil halangan penyebaran informasi, semakin banyak orang bisa ikut serta memengaruhi dinamika isu. Misalnya, para peminat media sosial cukup mengetik petisi online untuk mengangkat suatu isu hingga diberitakan di media konvensional.

Namun, kebebasan adalah pedang bermata dua. Ketika akses untuk membuat pemberitaan menjadi milik orang banyak, kontrol terhadap kebenaran informasi jadi menurun. Kredibilitas informasi yang disebarkan melalui media sosial diragukan lebih dari separuh responden. Ini karena, menurut responden, sumber dan proses pencarian informasi yang disebar melalui media sosial sering tidak jelas.

Tanpa imbalan materi, popularitas saja ternyata cukup menggiurkan pribadi-pribadi di balik aktivitas media sosial. Bagi setengah responden, pencarian ketenaran di media sosial sering berujung pada lembah dusta dan sensasi. Akibatnya, pemberitaan di media sosial dianggap paling tak mendidik dan berpotensi memecah belah masyarakat. Di antara berlimpahnya informasi di media sosial, pengguna harus jeli mencari "satu jarum informasi di antara tumpukan jerami tak berguna dan bunga-bunga yang wanginya membuat terlena".

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Nasional
Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Nasional
Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Nasional
Pemilih yang Jalani Isolasi Mandiri di Hari Pencoblosan Pilkada 2020 akan Didatangi Petugas

Pemilih yang Jalani Isolasi Mandiri di Hari Pencoblosan Pilkada 2020 akan Didatangi Petugas

Nasional
Kemenag: Tanpa Protokol Kesehatan, Sebaiknya Masjid Tak Gelar Shalat Idul Adha

Kemenag: Tanpa Protokol Kesehatan, Sebaiknya Masjid Tak Gelar Shalat Idul Adha

Nasional
Said Aqil: Covid-19 Ini Nyata, Bukan Konspirasi Atau Bohong-bohongan!

Said Aqil: Covid-19 Ini Nyata, Bukan Konspirasi Atau Bohong-bohongan!

Nasional
Wakil Ketua Komisi I DPR: Mesti Ada Penguatan Kesehatan untuk Personel TNI

Wakil Ketua Komisi I DPR: Mesti Ada Penguatan Kesehatan untuk Personel TNI

Nasional
Cegah Penularan Covid-19 Lewat Udara, Gugus Tugas: Disiplin Pakai Masker!

Cegah Penularan Covid-19 Lewat Udara, Gugus Tugas: Disiplin Pakai Masker!

Nasional
Kemenlu RI Sebut Israel Tunda Rencana Aneksasi Tepi Barat Palestina

Kemenlu RI Sebut Israel Tunda Rencana Aneksasi Tepi Barat Palestina

Nasional
Polri Sita Aset Maria Pauline Lumowa Senilai Rp 132 Miliar

Polri Sita Aset Maria Pauline Lumowa Senilai Rp 132 Miliar

Nasional
Tahan Maria Pauline Lumowa, Bareskrim Kirim Surat ke Kedubes Belanda

Tahan Maria Pauline Lumowa, Bareskrim Kirim Surat ke Kedubes Belanda

Nasional
Zulkifli Hasan: Pembahasan RUU HIP Rawan Lahirkan Krisis Ideologi

Zulkifli Hasan: Pembahasan RUU HIP Rawan Lahirkan Krisis Ideologi

Nasional
Buronan 17 Tahun Maria Pauline Lumowa Resmi Ditahan

Buronan 17 Tahun Maria Pauline Lumowa Resmi Ditahan

Nasional
Saat Jokowi Percayakan Prabowo Urusi Ketahanan Pangan...

Saat Jokowi Percayakan Prabowo Urusi Ketahanan Pangan...

Nasional
Ahli Epidemiologi Sarankan Kinerja Gugus Tugas Covid-19 Dievaluasi

Ahli Epidemiologi Sarankan Kinerja Gugus Tugas Covid-19 Dievaluasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X