Atasi Konflik Pertanahan, Menteri Agraria Gandeng BIG

Kompas.com - 13/11/2014, 21:05 WIB
Menteri Agraria dan Tata Ruang, Ferry Mursyidan Baldan, saat konferensi pers dalam kunjungannya ke kantor Badan Informasi Geospasial, di Cibinong,Kabupaten Bogor, Kamis (13/11/2014). K97-14 KOMPAS.com/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHMenteri Agraria dan Tata Ruang, Ferry Mursyidan Baldan, saat konferensi pers dalam kunjungannya ke kantor Badan Informasi Geospasial, di Cibinong,Kabupaten Bogor, Kamis (13/11/2014). K97-14
|
EditorFarid Assifa
BOGOR, KOMPAS.com - Menteri Agraria dan Tata Ruang, Ferry Mursyidan Baldan, mengatakan akan menggandeng Badan Informasi Geospasial (BIG) untuk mengatasi konflik-konflik pertanahan. Menurut Ferry, teknolgi yang dimiliki oleh BIG mampu mendukung kerja Kementerian Agraria dan Tata Ruang menjadi lebih cepat, efektif, dan akurat.

"Dari kunjungan ini, kami tidak punya keraguan sedikit pun kepada BIG. Dengan teknologi yang dimiliki, paling tidak apa yang menjadi tugas dari Kementerian Agraria dan Tata Ruang dalam era pemerintahan Jokowi-JK akan sangat terbantu dalam mengatasi persoalan-persoalan di bidang pertanahan," ujar Ferry, di kantor Badan Informasi Geospasial, Kamis (13/11/2014).

Politisi Partai Nasdem itu juga menambahkan, dirinya saat ini tengah mencari cara untuk mengatasi konflik pertanahan. Ia berharap agar tanah tak lagi menjadi penyebab konflik antar-individu atau kelompok.

"Dengan bantuan informasi geospasial, akan membantu tugas pengambil keputusan sekaligus sebagai dasar pembangunan wilayah. Tanpa informasi geospasial, dapat dipastikan hasil rencana pembangunan tak akan sesuai harapan," katanya.

Lanjut Ferry, selama ini, konflik lahan terjadi akibat saling klaim dan tidak ada bukti yang valid. Dia mengaku, masalah konflik lahan bisa diselesaikan dengan One Map Policy yang diterapkan oleh BIG.

"Teknologi canggih yang dimiliki Indonesia harus bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk mengatasi konflik-konflik yang terjadi," terangnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Amankan Dokumen Saat Geledah Rumah Stafsus Edhy Prabowo

KPK Amankan Dokumen Saat Geledah Rumah Stafsus Edhy Prabowo

Nasional
Komisi III DPR Setujui 3 Calon Hakim Ad Hoc MA Usulan KY

Komisi III DPR Setujui 3 Calon Hakim Ad Hoc MA Usulan KY

Nasional
UPDATE: Tambah 476 Orang, Total Pasien Covid-19 Meninggal Capai 29.331

UPDATE: Tambah 476 Orang, Total Pasien Covid-19 Meninggal Capai 29.331

Nasional
KNPI Laporkan Permadi Arya alias Abu Janda atas Dugaan Rasialisme ke Natalius Pigai

KNPI Laporkan Permadi Arya alias Abu Janda atas Dugaan Rasialisme ke Natalius Pigai

Nasional
UPDATE 28 Januari: 166.540 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 Januari: 166.540 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Turun, Mahfud MD: Sudah Saya Duga

Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Turun, Mahfud MD: Sudah Saya Duga

Nasional
UPDATE 28 Januari: Bertambah 87.280, Total 9.046.675 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

UPDATE 28 Januari: Bertambah 87.280, Total 9.046.675 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 28 Januari: Bertambah 10.792, Pasien Sembuh dari Covid-19 Kini 842.122

UPDATE 28 Januari: Bertambah 10.792, Pasien Sembuh dari Covid-19 Kini 842.122

Nasional
Masyarakat Dapat Gugat Pemerintah yang Lalai Tangani Pandemi Covid-19

Masyarakat Dapat Gugat Pemerintah yang Lalai Tangani Pandemi Covid-19

Nasional
UPDATE 28 Januari: Ada 82.676 Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 Januari: Ada 82.676 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: 476 Pasien Meninggal akibat Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE: 476 Pasien Meninggal akibat Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Nasional
Dukung Penanganan Stunting, Kemendagri Beri Akses Data Penduduk ke BKKBN

Dukung Penanganan Stunting, Kemendagri Beri Akses Data Penduduk ke BKKBN

Nasional
Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, Pengamat: Siapa yang Membisikkan?

Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, Pengamat: Siapa yang Membisikkan?

Nasional
Prabowo Mengenang Eks KSAD Wismoyo, Diberi Sajadah Sebelum Berangkat Operasi Militer

Prabowo Mengenang Eks KSAD Wismoyo, Diberi Sajadah Sebelum Berangkat Operasi Militer

Nasional
Indeks Persepsi Korupsi Turun, Klaim Pemerintah Soal Pemberantasan Korupsi Dinilai Terbantahkan

Indeks Persepsi Korupsi Turun, Klaim Pemerintah Soal Pemberantasan Korupsi Dinilai Terbantahkan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X