Kompas.com - 23/07/2014, 15:21 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo blusukan ke RW 02, Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (10/3/2014) siang. KOMPAS.COM/FABIAN JANUARIUSGubernur DKI Jakarta Joko Widodo blusukan ke RW 02, Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (10/3/2014) siang.
Penulis Febrian
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Presiden terpilih periode 2014-2019 Joko Widodo kerap melakukan blusukan ketika menjabat Gubernur DKI Jakarta. Aksi itu sudah dilakukan pria yang akrab disapa Jokowi itu sejak memimpin Kota Surakarta dengan alasan mendengarkan masukan dari rakyat dan mengontrol kinerja jajarannya.

Apakah Jokowi bakal melanjutkan aski blusukan jika memimpin Indonesia nantinya?

Mahasiswi salah satu universitas negeri, Izzah Dienillah Saragih (22), berharap Jokowi meneruskan kebiasannya menemui langsung rakyat.

"Pak Jokowi sendiri pernah bilang, blusukan adalah salah satu cara ia mendengar rakyat. Dan demokrasi adalah tentang mendengar rakyat. Jadi Pak Jokowi harus tetap blusukan, ya asal pada porsinya," kata Izzah ketika berbincang, Rabu (23/7/2014).

Sebagai pendukung Jokowi-Jusuf Kalla, Izzah berharap keduanya mampu menjalankan amanah dari rakyat. Izzah menginginkan Jokowi-JK bisa secepatnya mengambil hati sekitar 46 persen rakyat Indonesia yang sebelumnya memilih pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa.

Sementara itu, Harry Yassir E Siregar (24), salah satu karyawan swasta yang juga simpatisan Jokowi-JK, menganggap, Jokowi tak perlu lagi mengedepankan blusukan dalam menjalankan pemerintahannya.

Yassir melihat, yang dipimpin Jokowi lima tahun ke depan ini adalah Indonesia yang sangat luas. Proporsi yang sangat beda bila dibandingkan saat Jokowi memimpin Kota Solo maupun DKI Jakarta.

"Besar sekali negara ini kalau mau blusukan terus dan kerja presiden kan bukan itu aja," ucap Yassir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lain halnya dengan yang diharapkan Hadissa Primanda (21). Mahasiswi asal Sumatera Barat ini justru menginginkan Jokowi-JK cukup untuk memperbaiki sistem dan kebijakan yang telah dibangun oleh pemerintahan sebelumnya.

Menurut Disa, panggilan akrabnya, suatu negara tidak akan stabil bila kebijakan pemerintah juga berganti setiap estafet kepemimpinan beralih. Disa juga sepakat bahwa perlu bagi Jokowi-JK merebut simpati dari hampir separuh penduduk Indonesia yang tidak memilihnya.

"Pak Jokowi-JK kan menang cuma beda tipis. bukan menang telak, artinya masih ada setengah rakyat yang tidak milih dia. Jadi mereka harus berusaha untuk merangkul dan mendapatkan kepercayaan dari pemilih Prabowo-Hatta yang 46,85 persen itu," ujar Disa.

Pada Selasa (22/7/2014) malam, KPU menetapkan pasangan Jokowi-JK memenangi Pilpres 2014. Mereka memperoleh 70.997.833 suara atau 53,15 persen. Adapun pasangan Prabowo-Hatta memperoleh 62.576.444 suara atau 46,85 persen.

Kubu Prabowo-Hatta bakal mengajukan permohonan perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) ke MK, Jumat (25/7/2014). (baca: Jumat, Prabowo-Hatta Ajukan Gugatan Hasil Pilpres ke MK)

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wapres: Indonesia Berpotensi Jadi Produsen Produk Halal Terbesar Dunia, tapi Belum Dioptimalkan

Wapres: Indonesia Berpotensi Jadi Produsen Produk Halal Terbesar Dunia, tapi Belum Dioptimalkan

Nasional
Komnas HAM Bernegosiasi dengan KKB Untuk Evakuasi Nakes Gerald Sokoy

Komnas HAM Bernegosiasi dengan KKB Untuk Evakuasi Nakes Gerald Sokoy

Nasional
Terjadi Pembakaran Mimbar Masjid di Makassar, JK Minta Masyarakat Tak Terprovokasi

Terjadi Pembakaran Mimbar Masjid di Makassar, JK Minta Masyarakat Tak Terprovokasi

Nasional
Wapres: Tak Boleh Lagi Bertumpu pada SDA, tapi SDM yang Kuasai Riset dan Inovasi

Wapres: Tak Boleh Lagi Bertumpu pada SDA, tapi SDM yang Kuasai Riset dan Inovasi

Nasional
Pemerintah Diharapkan Jamin Keamanan Nakes di Daerah Konflik

Pemerintah Diharapkan Jamin Keamanan Nakes di Daerah Konflik

Nasional
Menlu Harap Negara-negara Lain Pertimbangkan Indonesia Keluar dari Red List Dunia

Menlu Harap Negara-negara Lain Pertimbangkan Indonesia Keluar dari Red List Dunia

Nasional
Komnas HAM Minta Polda Tingkatkan Jaminan Keamanan untuk Nakes di Papua

Komnas HAM Minta Polda Tingkatkan Jaminan Keamanan untuk Nakes di Papua

Nasional
Nama Azis Syamsuddin di Pusaran Kasus Korupsi...

Nama Azis Syamsuddin di Pusaran Kasus Korupsi...

Nasional
Wapres: Program Pemerintah Saat ini Membangun SDM Unggul dan Kreatif

Wapres: Program Pemerintah Saat ini Membangun SDM Unggul dan Kreatif

Nasional
Wapres: Riset dan Inovasi Penting untuk Kemajuan Ekonomi Negara

Wapres: Riset dan Inovasi Penting untuk Kemajuan Ekonomi Negara

Nasional
Soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Hartarto: Golkar Sedang Kaji secara Mendalam

Soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Hartarto: Golkar Sedang Kaji secara Mendalam

Nasional
Syukur Tak Berhasrat Rasuah Dibuah

Syukur Tak Berhasrat Rasuah Dibuah

Nasional
Menko PMK: Perkawinan Anak Meningkat Selama Pandemi, Sungguh Memprihatinkan

Menko PMK: Perkawinan Anak Meningkat Selama Pandemi, Sungguh Memprihatinkan

Nasional
Airlangga Hartarto dan Muhaimin Iskandar Jalan Pagi Bareng, Sinyal Koalisi Golkar-PKB di Pemilu 2024?

Airlangga Hartarto dan Muhaimin Iskandar Jalan Pagi Bareng, Sinyal Koalisi Golkar-PKB di Pemilu 2024?

Nasional
Ogah Banyak Komentar soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Tugaskan F-Golkar DPR Beri Penjelasan

Ogah Banyak Komentar soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Tugaskan F-Golkar DPR Beri Penjelasan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.