Tarian Hutan Dedy Lutan

Kompas.com - 14/05/2014, 16:41 WIB
Pementasan tari Violi NurlilaPementasan tari "Hutan Pasir Sunyi" di Kebun Raya Bogor, Selasa, 13 Mei 2014.
EditorJodhi Yudono
Catatan Kaki Jodhi Yudono

Beberapa orang mendorong Dedy Lutan yang duduk di kursi roda menuju tepian arena pementasan drama tari "Hutan Pasir Sunyi" yang pada Selasa pagi (13/5) digelar di salah satu sudut Kebun Raya Bogor.

Pagi itu Dedy memang sedang mempersembahkan karyanya untuk diuji oleh beberapa tenaga pengajar dari Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta yang dipromotori oleh Prof Sardono W Kusumo, co-promotor I: Profesor Doktor Sri Hastanto; co promotor II: Doktor Herwasono, dan tim penugji yang terdiri tujuh orang, antara lain DR Sal Murgianto, Dr. Wulan Dewi. Dedy termasuk angkatan pertama program strata 3, dan lulusan pertama program strata 3 ISI Surakarta.

Tentu saja, ujian Dedy menjadi istimewa. Sebab, bukan saja digelar di tengah Kebun Raya Bogor, melainkan juga melibatkan ratusan penari--yang sebagian di antaranya suku Dayak Modang dan Kayan dari Kalimantan Timur--, kru, dan musisi. Yang istimewa lagi, adalah para penonton yang jumlahnya ratusan orang yang bersedia meluangkan waktu, biaya dan tenaga untuk sampai di tempat pementasan dan pada hari kerja pula.

Pementasan Dedy pagi itu memanfaatkan sebuah pohon kenari babi yang besar dan tua sebagai pusat pementasan. Para penari muncul dari beberapa sudut hutan yang berbukit kecil itu. Teriakan-teriakan sesekali terdengar, mengiringi para penari yang muncul di arena. Sementara nyanyian dan iringan musik Sape terasa sekali menyatu dengan angin dan hutan.

Inilah lakon "Hutan Pasir Sunyi", sebuah cerita tentang kegelisahan masyarakat pedalaman saat menyikapi kondisi hutan tropis di Kalimantan yang telah berubah menjadi gurun-gurun pasir yang kemudian memunculkan nyanyian-nyanyian duka. Para penyair, para penyanyi, dan juga penari serta musisi tidak lagi menyuarakan keindahan hutan, tapi menjeritkan kepedihan lantaran hutan tak lagi mereka punya.

Karya ini menurut Dedy terisnpirasi dari sebuah kawasan hutan Anggresk Hitam, Coelogyne Pandurata, yang merupakan hutan konservasi dengan nama "Kersik Luway". Kersik artinya hutan/pasir dan Luway artinya Sepi/sunyi.

Nomor pertunjukan ini berawal dari gagasan yang dikembangkan dari kehidupan masyarakat suku Dayak di Kalimantan Timur, di mana hutan menjadi bagian yang sangat penting untuk kehidupan mereka. Karena seluruh aspek kehidupan Suku Dayak bertumpu dan berakar dari budaya hutan.

Hutan bagi masyarakat Dayak memberi kekuatan atau spirit kepahlawanan, keperkasaan, dan kolektivitas ikatan komunal. Siklus dan sistem perladangan suku Dayak yang merupakan sistem komunal, menjadi sentral kehidupan serta inspirasi para seniman tradisi untuk menghasilkan tari, musik, serta syair. Karya-karya ini menjadi sistem simbol dengan gerak-gerak mahluk hidup; baik hewan, manusia, dan tumbuhan.

Menurut Dedy, ini semua merupakan siklus kehidupan ritual. Seni sebagai realita kebudayaan masyarakat Dayak, hingga kini tetap dijaga, walaupun terjadi perubahan yang sangat cepat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X