Ruhut: Anas Cuma Petinju Kelas Bulu, Bukan Lawan SBY

Kompas.com - 08/04/2014, 08:23 WIB
Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum (memakai rompi tahanan) keluar dari Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi usai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi, Jumat (21/3/2014). Anas diduga terkait korupsi dalam proyek Hambalang, yang juga melibatkan mantan Menpora Andi Malarangeng. TRIBUNNEWS/DANY PERMANAMantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum (memakai rompi tahanan) keluar dari Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi usai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi, Jumat (21/3/2014). Anas diduga terkait korupsi dalam proyek Hambalang, yang juga melibatkan mantan Menpora Andi Malarangeng.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com -- Serangan mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum kepada Presiden dan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dinilai hanya bentuk kekecewaan Anas. Sekencang apa pun kicauan Anas, dinilai tak akan mampu menjatuhkan SBY.

"Ini tidak mengganggu. Ibarat tinju profesional, Anas itu ibarat tinju kelas bulu dan Pak SBY petinju kelas berat. Bukan lawannya," ujar Juru Bicara Partai Demokrat Ruhut Sitompul saat dihubungi, Selasa (8/4/2014). Dia berkeyakinan serangan Anas tak akan berpengaruh terhadap persepsi publik untuk SBY.

Apalagi, ujar Ruhut, Anas terbelit perkara dugaan korupsi. Menurut anggota Komisi III DPR ini, rakyat lebih membenci Anas lantaran kasusnya itu yang dapat memiskinkan orang banyak. Ruhut mengatakan, Partai Demokrat memang semula mempersiapkan Anas menjadi bakal calon presiden. Namun, ujar dia, kasus korupsi yang menjerat Anas membuat rencana itu kandas.

"Karena batal jadi capres, maka dia seranglah Presiden. Dia frustrasi sebenarnya, makanya SBY pun dia serang," ujar Ruhut. Dia yang dulu juga adalah anggota tim sukses pemenangan Anas dalam Kongres Partai Demokrat pada 2010 ini mengatakan, upaya Anas menyeret siapa saja ke dalam kasusnya hanya akan membuat Anas terperosok lebih dalam. "Anas sudah salah jalan."

Serangan Anas

Anas mengakui dia tengah menyerang Presiden sekaligus Ketua Umum DPP Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. Menurut Anas, perlawanan ini merupakan respons atas sikap dan tindakan SBY kepadanya.

“Jadi kalau dibilang saya menyerang Pak SBY, saya bilang memang iya, hanya untuk merespons apa yang saya alami dari sikap dan tindakan SBY,” kata Anas di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Senin (7/4/2014), seusai menandatangani perpanjangan masa penahanan.

Namun, Anas membantah dia melakukan kampanye hitam untuk Partai Demokrat. Dia mengatakan, sampai saat ini masih ada sahabat-sahabatnya yang mencalonkan diri menjadi anggota legislatif melalui Partai Demokrat.

“Saya bilang, tidak ada rumusnya Anas menyerang Partai Demokrat. Pertama, Anas pernah menjadi Ketua Umum Demokrat. Kedua, sahabat Anas nyaleg di DPR, DPRD. Tidak ada yang menyerang Partai Demokrat, tidak ada kamusnya Anas menyerang Demokrat,” papar Anas.

Sejak ditahan di Rumah Tahanan KPK, Anas kerap melontarkan pernyataan yang bernada menyerang SBY. Belakangan, Anas meminta KPK menyelidiki dugaan aliran dana talangan Bank Century untuk pemenangan SBY dalam Pemilu Presiden 2009.

Tim pengacara Anas juga menyebut SBY memberikan uang kepada Anas, yaitu uang yang dipakai untuk membayar uang muka mobil Toyota Harrier. Kini, Toyota Harrier itu menjadi salah satu barang bukti dugaan korupsi yang menjerat Anas.

Selain menuding SBY, pengacara Anas juga menyebut Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) menerima uang 200.000 dollar AS dari dana talangan tersebut. Namun, tim pengacara Anas enggan menjelaskan lebih jauh latar belakang penerimaan uang oleh Ibas tersebut.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ma'ruf Amin: Indonesia Selama Ini Hanya Jadi Tukang Stempel Produk Halal Impor

Ma'ruf Amin: Indonesia Selama Ini Hanya Jadi Tukang Stempel Produk Halal Impor

Nasional
Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan

Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan

Nasional
Pimpinan Komisi III DPR Bantah KPK Jadi Lemah pada Setahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf

Pimpinan Komisi III DPR Bantah KPK Jadi Lemah pada Setahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Jusuf Kalla Tiba di Arab Saudi, Tindak Lanjuti Pembangunan Museum Peradaban Islam

Jusuf Kalla Tiba di Arab Saudi, Tindak Lanjuti Pembangunan Museum Peradaban Islam

Nasional
Terungkap, Penyebab hingga Peran Tersangka dalam Kasus Kebakaran Kejagung Menurut Polisi

Terungkap, Penyebab hingga Peran Tersangka dalam Kasus Kebakaran Kejagung Menurut Polisi

Nasional
Naskah UU Cipta Kerja yang Kembali Berubah di Tangan Istana...

Naskah UU Cipta Kerja yang Kembali Berubah di Tangan Istana...

Nasional
Ibas Minta Pemerintah Lebih Perhatikan UMKM di Masa Pandemi

Ibas Minta Pemerintah Lebih Perhatikan UMKM di Masa Pandemi

Nasional
Dialog 70 Menit Jusuf Kalla dengan Paus di Vatikan, Bahas Apa?

Dialog 70 Menit Jusuf Kalla dengan Paus di Vatikan, Bahas Apa?

Nasional
Ditelepon Jokowi, Luhut Sebut Rencana Vaksin November Mungkin Molor

Ditelepon Jokowi, Luhut Sebut Rencana Vaksin November Mungkin Molor

Nasional
Begini Proses Terjadinya Kebakaran Kejagung Versi Ahli...

Begini Proses Terjadinya Kebakaran Kejagung Versi Ahli...

Nasional
Soroti Sektor Tambang Batu Bara di UU Cipta Kerja, Jatam Sebut Itu Bukan untuk Rakyat

Soroti Sektor Tambang Batu Bara di UU Cipta Kerja, Jatam Sebut Itu Bukan untuk Rakyat

Nasional
Jokowi: Industrialisasi Hutan Masih Jadi Sektor Ekonomi Paling Penting

Jokowi: Industrialisasi Hutan Masih Jadi Sektor Ekonomi Paling Penting

Nasional
Yurianto Kini Jadi Staf Ahli, Ini Pesan Menkes Terawan

Yurianto Kini Jadi Staf Ahli, Ini Pesan Menkes Terawan

Nasional
Lewat Satelit, Polisi Hanya Temukan Satu Titik Api dalam Kebakaran Kejagung

Lewat Satelit, Polisi Hanya Temukan Satu Titik Api dalam Kebakaran Kejagung

Nasional
Ditanya Dasar Hukum Hapus Satu Pasal di UU Cipta Kerja, Ini Jawaban Istana

Ditanya Dasar Hukum Hapus Satu Pasal di UU Cipta Kerja, Ini Jawaban Istana

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X