Kompas.com - 18/01/2014, 13:24 WIB
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan sambutan dalam acara peluncuran bukunya yang berjudul 'SBY Selalu Ada Pilihan' di Jakarta Convention Center, Jumat (17/1/2014). Buku yang ditulis langsung oleh SBY tersebut mengisahkan tentang 8 tahun kepemimpinannya sebagai Presiden RI. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA) TRIBUNNEWS/DANY PERMANAPresiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan sambutan dalam acara peluncuran bukunya yang berjudul 'SBY Selalu Ada Pilihan' di Jakarta Convention Center, Jumat (17/1/2014). Buku yang ditulis langsung oleh SBY tersebut mengisahkan tentang 8 tahun kepemimpinannya sebagai Presiden RI. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)
Penulis Icha Rastika
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Dalam bukunya yang berjudul Selalu Ada Pilihan, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengungkapkan pengalamannya selama dua periode menjabat Kepala Negara, termasuk mengenai ancaman pembunuhan terhadap dirinya.

“Tanpa diketahui oleh masyarakat luas, secara berkala ataupun insidentil saya diberi tahu baik oleh Kepala Badan Intelijen Nasional, Kapolri, maupun komandan Paspampres jika ada ancaman yang nyata atas keselamatan saya,” kata Yudhoyono seperti yang dikutip dalam bukunya.

Ancaman itu ada yang berupa upaya pembunuhan secara langsung maupun yang bersifat mistis. Yudhoyono menuturkan, sekitar 2009, Kepala BIN ketika itu, Syamsir Siregar, mengatakan bahwa ada rencana operasi untuk membunuh Presiden. Rencana itu dipersiapkan oleh kelompok teroris dengan melakukan latihan-latihan di sebuah kamp. Namun, menurutnya, ketika diungkapkan kepada publik, rencana pembunuhan Presiden tersebut malah menjadi bulan-bulanan pers.

“Tapi, sebagaimana yang terjadi dalam politik di negeri ini, sejumlah kalangan DPR dan pengamat menanggapi hal itu sebagai sesuatu yang dibesar-besarkan dan hanya untuk pencitraan,” ujarnya.

Tidak hanya itu, rencana pembunuhan terhadap dirinya juga diketahui Yudhoyono ketika dia melakukan kunjungan kerja ke Ciwidey, Jawa Barat. Ketika itu Kepolisian mengetahui adanya aktivitas teroris yang sedang bergerak di sekitar Bandung, Padalarang, hingga Ciwidey.

“Bahkan informasi intelijen yang didapatkan, beberapa elemen dari sel itu sempat bergerak di sekitar tempat bermalam saya di Padalarang,” tulis Yudhoyono dalam bukunya.

Kendati demikian, menurut Presiden, pergerakan teroris itu tidak membatalkan kegiatan kunjungan yang dilakukannya. Dalam bukunya itu, Yudhoyono juga mengungkit peristiwa meledaknya bom di kawasan Jatiasih, Bekasi, yang jaraknya sekitar 10 kilometer dari Cikeas. Menurutnya, bom itu merupakan bagian dari rencana pembunuhan terhadap dirinya yang sudah dipersiapkan dengan baik oleh sekelompok teroris untuk melakukan pengeboman di kediamannya di Puri Cikeas.

“Namun, Tuhan Mahabesar. Jajaran Polri bisa mengetahui rencana itu, dan melalui operasi yang cepat dan efektif, rencana itu bisa digagalkan. Itu kejadian bulan Agustus tahun 2009 yang lalu,” tulis Yudhoyono dalam bukunya.

Bukan hanya itu, menurut Yudhoyono, ancaman terhadap seorang Presiden seperti dirinya juga bisa bersifat nonfisik atau berbau mistis. Dari sekian banyak peristiwa, Yudhoyono mengaku hanya menceritakan satu kejadian gaib di kediamannya sekitar tahun 2009, tepatnya menjelang Pemilihan Presiden 2009. Ketika itu, Ibu Negara Ani Yudhoyono tengah membaca majalah di ruang keluarga. Sementara Yudhoyono tengah beraktivitas di ruang perpustakaan. Tiba-tiba, terdengar teriakan Ibu Ani.

“Tiba-tiba istri saya berteriak dan memanggil-manggil saya. Saya segera berlari ke ruang tengah untuk mengetahui apa yang terjadi,” tutur Yudhoyono seperti yang dikutip dalam bukunya. Ternyata, lanjutnya, ada asap hitam tebal yang berputar-putar di langit-langit dan di tengah ruangan itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: 10 Provinsi Pertumbuhan Ekonominya Positif, 24 Lainnya Negatif Semua

Jokowi: 10 Provinsi Pertumbuhan Ekonominya Positif, 24 Lainnya Negatif Semua

Nasional
Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Nasional
Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung 'Gas dan Rem'

Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung "Gas dan Rem"

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Nasional
Jokowi Minta Pemda Tekan Keterisian RS Rujukan Covid-19 hingga di Bawah 50 Persen

Jokowi Minta Pemda Tekan Keterisian RS Rujukan Covid-19 hingga di Bawah 50 Persen

Nasional
Covid-19 Melonjak di Negara Tetangga, Jokowi: Hati-hati Pandemi Gelombang Kedua

Covid-19 Melonjak di Negara Tetangga, Jokowi: Hati-hati Pandemi Gelombang Kedua

Nasional
Polri Masih Perbaiki Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI

Polri Masih Perbaiki Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI

Nasional
Tingkatkan Akurasi Data Penyaluran Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem Digital

Tingkatkan Akurasi Data Penyaluran Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem Digital

Nasional
Jokowi: Hati-hati, Kasus Aktif Covid-19 Meningkat di 15 Provinsi

Jokowi: Hati-hati, Kasus Aktif Covid-19 Meningkat di 15 Provinsi

Nasional
Kuasa Hukum RJ Lino Minta Majelis Hakim Nyatakan Penyidikan yang Dilakukan KPK Tidak Sah

Kuasa Hukum RJ Lino Minta Majelis Hakim Nyatakan Penyidikan yang Dilakukan KPK Tidak Sah

Nasional
Jokowi: Jumlah Warga yang Nekat Mudik Ternyata Masih Banyak, 1,5 Juta

Jokowi: Jumlah Warga yang Nekat Mudik Ternyata Masih Banyak, 1,5 Juta

Nasional
Jokowi Akui Tracing dan Treatment dalam Penanganan Covid-19 Lemah

Jokowi Akui Tracing dan Treatment dalam Penanganan Covid-19 Lemah

Nasional
Jokowi: Semakin Banyak Testing Covid-19 Semakin Baik

Jokowi: Semakin Banyak Testing Covid-19 Semakin Baik

Nasional
Vaksin Covid-19 Novavax dan Pfizer Tiba Juni-Juli untuk Program Vaksinasi Pemerintah

Vaksin Covid-19 Novavax dan Pfizer Tiba Juni-Juli untuk Program Vaksinasi Pemerintah

Nasional
3 Laporan Terkait Azis Syamsuddin Sudah Lengkap, MKD DPR RI Akan Panggil Pelapor

3 Laporan Terkait Azis Syamsuddin Sudah Lengkap, MKD DPR RI Akan Panggil Pelapor

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X