Kompas.com - 26/12/2013, 20:35 WIB
Peserta konvensi calon Presiden Partai Demokrat, Anies Baswedan, saat bertemu dengan relawan Kompas.com/SABRINA ASRILPeserta konvensi calon Presiden Partai Demokrat, Anies Baswedan, saat bertemu dengan relawan "Turun Tangan" dalam kampanye 3000 km keliling pulau Jawa di Bandung, Jumat (20/12/2013).
|
EditorHindra Liauw


JAKARTA, KOMPAS.com – Relawan “Turun Tangan” adalah sebutan bagi para pendukung peserta Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat, Anies Baswedan. Mereka sebagian besar berasal dari kalangan anak muda yang tersebar di seluruh Indonesia. Anies bercerita, relawan Turun Tangan adalah kumpulan orang mau ikut berkontribusi dalam menyelesaikan masalah.

“Saya tidak mau menjadi pemimpin yang hadir menyelesaikan masalah. Tapi saya mau ajak semuanya untuk turun tangan,” kata Anies dalam perjalanan keliling Pulau Jawa beberapa waktu lalu.

Menurutnya, masalah bangsa Indonesia saat ini bukanlah banyaknya orang jahat. Melainkan, sebut Anies, terlalu banyak orang baik yang diam dan mendiamkan. Oleh karena itu, Rektor Universitas Paramadina ini mengajak semua kalangan untuk turun tangan.

Gerakan Turun Tangan, demikian slogan doktor lulusan Northern Illinois University, Amerika Serikat ini dalam berkampanye. Saat melakukan pertemuan dengan relawan di berbagai kota seperti Bandung, Yogyakarta, Semarang, dan Surabaya, Anies berkali-kali mengajak relawan untuk tidak takluk pada politik uang.

“Gerakan turun tangan ini tak bisa dirupiahkan, nol rupiah. Ini adalah wujud dari kepedulian kita semua,” ucap Anies.

Dia mengaku tidak pernah mengajak para relawan memilihnya menjadi presiden. Dia hanya berharap ada kesadaran di masyarakat untuk memunculkan orang baik menjadi pemimpin. Dikatakan Anies, Pemilu 2014 adalah saatnya masyarakat Indonesia menarik orang-orang bermasalah dan memasukkan pemimpin yang berani dan berintegritas.

“Lihat di dapil masing-masing, lihat orang bermasalah dan yang bersih. Datangilah orang bersih itu, dan nyatakan saya akan mendukung, tapi saya tidak mau dibeli. Ini sama dengan konsep relawan Turun Tangan,” imbuh Anies.

“Saya punya harga diri, Anda pun punya harga diri. Kita semua punya harga diri. Jangan sampai harga diri kita ini dirupiahkan. Jika gerakan ini dinominalkan, maka sama saja mengecilkan diri kita. Mari kita jaga sama-sama harga diri ini,” tutur Anies.

Para relawannya, ucap Anies, juga bukanlah bagian dari Indonesia Mengajar, sebuah gerakan guru muda untuk wilayah pedalam yang digagasnya. Ia menegaskan bahwa Indonesia Mengajar adalah hal yang berbeda dengan gerakan Turun Tangan.

“Saya sudah mundur dari Indonesia Mengajar, supaya saya tidak dianggap memanfaatkan tempat itu. Saya memang bukan lembaga negara, tapi saya tidak mau memanfaatkan macam-macam,” katanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenag: Umrah Tetap Dilanjutkan dengan Pengendalian Lebih Ketat

Kemenag: Umrah Tetap Dilanjutkan dengan Pengendalian Lebih Ketat

Nasional
Polemik Arteria Dahlan Jadi Pembelajaran Kader, Hasto: Dalam Politik Hati-hati Berbicara

Polemik Arteria Dahlan Jadi Pembelajaran Kader, Hasto: Dalam Politik Hati-hati Berbicara

Nasional
Ucapan Arteria soal Kajati Berbahasa Sunda Tak Wakili Partai, Sekjen PDI-P: Kami Tak Punya Tradisi Menjelekkan

Ucapan Arteria soal Kajati Berbahasa Sunda Tak Wakili Partai, Sekjen PDI-P: Kami Tak Punya Tradisi Menjelekkan

Nasional
Maruli Simanjuntak Ditunjuk Jadi Pangkostrad, PDI-P: Jangan Sampai Dipolitisasi

Maruli Simanjuntak Ditunjuk Jadi Pangkostrad, PDI-P: Jangan Sampai Dipolitisasi

Nasional
Soal Penunjukan Mayjen Maruli sebagai Pangkostrad, PDI-P: Bentuk Konsolidasi Politik Pertahanan Negara

Soal Penunjukan Mayjen Maruli sebagai Pangkostrad, PDI-P: Bentuk Konsolidasi Politik Pertahanan Negara

Nasional
PDI-P Nilai Penunjukan Maruli sebagai Pangkostrad Berdasarkan Pertimbangan yang Matang

PDI-P Nilai Penunjukan Maruli sebagai Pangkostrad Berdasarkan Pertimbangan yang Matang

Nasional
Korupsi di Lembaga Peradilan, Pukat UGM: Karena Keserakahan

Korupsi di Lembaga Peradilan, Pukat UGM: Karena Keserakahan

Nasional
Suharso Monoarfa Minta Kadernya Pakai Teknologi Dekati Pemilih Muda

Suharso Monoarfa Minta Kadernya Pakai Teknologi Dekati Pemilih Muda

Nasional
Jakarta, Jabar, Banten, Jatim, Bali Sumbang Kasus Covid-19 Harian Terbanyak

Jakarta, Jabar, Banten, Jatim, Bali Sumbang Kasus Covid-19 Harian Terbanyak

Nasional
UPDATE: Tambah 281.161 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 1,65 Persen

UPDATE: Tambah 281.161 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 1,65 Persen

Nasional
UPDATE 22 Januari 2022: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 59,43 Persen dari Target

UPDATE 22 Januari 2022: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 59,43 Persen dari Target

Nasional
Temui Warga Tergusur di Tanjung Priok, Giring Singgung Proyek Firaun

Temui Warga Tergusur di Tanjung Priok, Giring Singgung Proyek Firaun

Nasional
Tingginya Penambahan Covid-19 dalam 3 Hari, Terbaru 3.205 Kasus

Tingginya Penambahan Covid-19 dalam 3 Hari, Terbaru 3.205 Kasus

Nasional
Kemenkes: Dua Pasien Omicron yang Meninggal Dunia Punya Komorbid

Kemenkes: Dua Pasien Omicron yang Meninggal Dunia Punya Komorbid

Nasional
BREAKING NEWS: 2 Pasien Covid-19 Varian Omicron Meninggal Dunia

BREAKING NEWS: 2 Pasien Covid-19 Varian Omicron Meninggal Dunia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.