BNPT Ingatkan Pergerakan Teroris Jelang Natal dan Tahun Baru

Kompas.com - 20/12/2013, 00:18 WIB
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Ansyaad Mbai. KOMPAS/LUCKY PRANSISKAKepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Ansyaad Mbai.
Penulis Dani Prabowo
|
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menegaskan kembali pernyataan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono atas potensi ancaman pergerakan kelompok teroris jelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2014 mendatang.

Kepala BNPT Ansyaad Mbai mengatakan, potensi pergerakan teroris di Indonesia cukup tinggi, terutama menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2014 mendatang. Ia mengatakan, hingga saat ini masih banyak kelompok teroris yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia, kecuali Papua dan Nusa Tenggara Timur.

"Masih banyak kelompok teror. Mereka tersebar dan keinginan mereka untuk melakukan aksi kekerasan masih tetap tinggi," kata Ansyaad dalam diskusi Catatan Akhir Tahun 2013 Penanganan Terorisme dan Antisipasi Potensi Radikal Terorisme di Tahun 2014 di Jakarta, Kamis (19/12/2013).

Ansyaad menambahkan, upaya penangkapan terhadap para terduga teroris hingga kini terus dilakukan. Tercatat, sepanjang tahun 2013 ini, sebanyak 87 terduga teroris telah tertangkap oleh petugas. Kendati dari sejumlah terduga teroris yang tertangkap merupakan gembong teroris, hal tersebut tak menyurutkan niat kelompok teroris untuk menghentikan aksinya. Untuk itu, ia meminta agar aparat tetap mewaspadai segala potensi ancaman yang ada.

"Sementara pohon dan dahan yang besar tertangkap, masih ada tunas-tunas baru yang tumbuh. (Mereka) menyerukan aksi kekerasan. Jelas sekali indikasinya ada ancaman," ujarnya.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol Sutarman mengatakan, ada ancaman serangan terorisme di tiga kota. Hal itu telah ia sampaikan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beberapa waktu lalu. Sutarman menjelaskan, tiga daerah yang dimaksudnya adalah Poso, Solo, dan Bima. Saat ini Polri terus melakukan langkah preventif agar ancaman terorisme itu tak terjadi.

"Kemungkinan akan ada serangan-serangan terorisme di beberapa titik, Poso, Solo, Bima, kita menonitor pergerakan mereka," kata Sutarman di sela-sela rapat kerja bersama Komisi III DPR di Gedung DPR, Jakarta, Senin (16/12/2013).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia melanjutkan, Polri masih mengendus kuat adanya pergerakan terorisme di sejumlah daerah. Berdasarkan pengamatan, kata Sutarman, pergerakan teroris di Indonesia ada di sekitar Poso, Solo, Nusa Tenggara Barat, Jawa Timur, Lampung, dan lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Bekerja Setelah Dilantik, Ini Profil 7 Anggota Komisi Nasional Disabilitas

Mulai Bekerja Setelah Dilantik, Ini Profil 7 Anggota Komisi Nasional Disabilitas

Nasional
[POPULER NASIONAL] Peringatan BMKG soal Potensi Tsunami 8 Meter | Alasan Vaksinasi Menurun karena Banyak Daerah Inginkan Vaksin Sinovac

[POPULER NASIONAL] Peringatan BMKG soal Potensi Tsunami 8 Meter | Alasan Vaksinasi Menurun karena Banyak Daerah Inginkan Vaksin Sinovac

Nasional
Nelayan Indonesia, Australia, dan Riwayat Permasalahan di Perairan

Nelayan Indonesia, Australia, dan Riwayat Permasalahan di Perairan

Nasional
Luhut Sebut Aturan Karantina Luar Negeri Diperpanjang dari 7 Hari Jadi 10 Hari

Luhut Sebut Aturan Karantina Luar Negeri Diperpanjang dari 7 Hari Jadi 10 Hari

Nasional
Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Ketum PKB: 'Reshuffle' Kabinet Masih Sebatas Rumor

Ketum PKB: "Reshuffle" Kabinet Masih Sebatas Rumor

Nasional
Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Nasional
Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak 'Bully' Penyandang Disabilitas

Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak "Bully" Penyandang Disabilitas

Nasional
Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Nasional
Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Nasional
Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Nasional
Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Nasional
Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Nasional
UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.