Kompas.com - 22/11/2013, 05:14 WIB
Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie Kompas.com/SABRINA ASRILKetua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Kelima Partai Golkar semakin panas menyusul rencana kedatangan ratusan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Tingkat II Partai Golkar meski mereka tidak diundang.

Namun, para elite Partai Golkar tak memusingkan dinamika ini, sekalipun kedatangan pengurus kabupaten kota itu bisa menggoyang rapimnas yang dijadwalkan berlangsung pada 22-23 November 2013.

Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo yang juga Ketua DPD Golkar Sulawesi Selatan mengatakan, partainya sudah terbiasa bertahan dalam pergolakan. "Bahkan, badai sekalipun bagi Golkar sudah biasa. Kami biasa bertanding dalam dinamika," ujar Syahrul saat dijumpai seusai acara makan malam di kediaman Ketua Umum Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie, Kamis (21/11/2013).

Syahrul tidak yakin DPD Tingkat II Partai Golkar akan berencana mengevaluasi penetapan Ical sebagai calon presiden dari Partai Golkar. Pasalnya, ujar dia, selama ini dia tidak pernah mendengar ada keluhan apa pun dari pengurus di tingkat kabupaten dan kota tentang Ical.

Meski demikian, Syahrul mempersilakan para pengurus DPD Tingkat II untuk hadir dalam rapimnas. "Golkar sudah terbiasa dengan mainan-mainan seperti ini. Ujung-ujungnya pasti ada deal yang bisa bermanfaat bagi bangsa," kata dia.

Sementara itu, Bendahara Umum Partai Golkar Setya Novanto membantah isu sejumlah pengurus DPD Tingkat II Partai Golkar yang tidak mendapat pencairan dana logistik. Setya menegaskan bahwa persoalan dana logistik sudah diselesaikan pada Oktober 2013.

"Kami sudah bereskan semua sampai Oktober untuk DPD I dan DPD II. Semuanya sudah kami selesaikan. Jadi, jangan percaya kalau belum selesai, kan saya bendaharanya. Ada buktinya semua, berjalan baik," ucap Setya.

Sebelumnya, sejumlah Pengurus Daerah Tingkat II Partai Golkar menyatakan bersikeras akan tetap hadir dalam rapimnas untuk menyampaikan keluh kesah kepada Ketua Umum mereka. "Saya pikir nanti akan datang sekitar 200 lebih," kata Ketua DPD Kota Banda Aceh Muntasir Hamid saat dihubungi, Selasa (19/11/2013) malam.

Muntasir mengatakan, kalau pengurus di tingkat kabupaten kota dari Jawa Barat dan Banten juga bergabung, jumlahnya dipastikan akan sangat banyak. "Itu ada yang datang dari Sumatera, (dari) Jambi, Medan, Padang, dan Lampung," kata dia.

Kedatangan para pengurus tingkat kabupaten kota ini, ujar Muntasir, adalah atas inisiatif masing-masing. "Mereka ingin memberikan apa yang ada di dalam tubuh Partai Golkar sebagai ujung tombak partai," ujar dia.

Muntasir menyatakan, kedatangan para pengurus DPD tingkat II itu bukan untuk mengacaukan rapimnas atau untuk mengevaluasi pengusungan Ical sebagai calon presiden dari Partai Golkar. Menurut dia, keluhan para pengurus adalah soal logistik kampanye yang tak merata.

Meski demikian, Muntasir pun mengatakan ada konsekuensi besar bila sampai aspirasi para pengurus di tingkat kabupaten kota ini tak didengar. "(Bila tak didengar), pengurus DPD Tingkat II akan menggalang kekuatan agar menggoyang pencalonan Ical sebagai presiden," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: 1.189 Rumah dan 150 Fasilitas Umum Rusak akibat Gempa Malang

UPDATE: 1.189 Rumah dan 150 Fasilitas Umum Rusak akibat Gempa Malang

Nasional
Saat KPK Sebut Singapura 'Surganya Para Koruptor', Respons, dan Permintaan Maaf

Saat KPK Sebut Singapura "Surganya Para Koruptor", Respons, dan Permintaan Maaf

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 8 Orang Meninggal, 3 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 8 Orang Meninggal, 3 Luka Berat

Nasional
Menko PMK Minta Pemda Beri Perhatian Pencarian Talenta Muda Sepak Bola

Menko PMK Minta Pemda Beri Perhatian Pencarian Talenta Muda Sepak Bola

Nasional
MUI: Cegah Terorisme di Kalangan Anak Muda Perlu Perhatian Semua Pihak

MUI: Cegah Terorisme di Kalangan Anak Muda Perlu Perhatian Semua Pihak

Nasional
Polri: 12 Tersangka Teroris di Jakarta Tak Terafiliasi JAD dan JI

Polri: 12 Tersangka Teroris di Jakarta Tak Terafiliasi JAD dan JI

Nasional
UPDATE: 1,56 Juta Kasus Covid-19 dan Imbauan Wapres soal Tarawih di Zona Merah

UPDATE: 1,56 Juta Kasus Covid-19 dan Imbauan Wapres soal Tarawih di Zona Merah

Nasional
BNPT Ajak Tokoh Lintas Agama Bikin Program Tangkal Radikalisme

BNPT Ajak Tokoh Lintas Agama Bikin Program Tangkal Radikalisme

Nasional
Pemerintah Kaji Pertandingan Sepak Bola dengan Penonton Saat Pandemi

Pemerintah Kaji Pertandingan Sepak Bola dengan Penonton Saat Pandemi

Nasional
Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Nasional
Berembus Isu 'Reshuffle' akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Berembus Isu "Reshuffle" akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Nasional
Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

Nasional
Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Nasional
Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X