Kompas.com - 19/08/2013, 17:32 WIB
Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat, Brigjen TNI Rukman Ahmad, saat menghadiri halal bihalal dengan wartawan media massa, di Gedung Kartika Media Center, Senin (19/8/2013). Kompas.com/Ummi Hadyah salehKepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat, Brigjen TNI Rukman Ahmad, saat menghadiri halal bihalal dengan wartawan media massa, di Gedung Kartika Media Center, Senin (19/8/2013).
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com
— Kepala Dinas Penerangan Umum Angkatan Darat (Kadispen AD) Brigjen TNI Rukman Ahmad enggan berkomentar banyak mengenai kerusuhan dan kebakaran yang terjadi di Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Labuhan Ruku, Batu Bara, Sumatera Utara, Minggu (18/8/2013) sore. Hanya saja, Rukman menegaskan bahwa TNI AD siap membantu Kementerian Hukum dan HAM dalam mengamankan lapas di seluruh Indonesia.

"Kalau soal internal saya tidak mau berkomentar, saya tidak tahu. Saya hanya berkomentar, kami Angkatan Darat, dengan adanya kejadian seperti itu kami siap membantu," ujar Rukman seusai menghadiri halalbihalal dengan wartawan media massa, di Gedung Kartika Media Center, Jakarta (19/8/2013).

Rukman mengaku, dirinya sudah mendapat laporan dari lapangan bahwa Komandan Kodim 0208 Asahan Letkol Inf Ayub Akbar sudah menginstruksikan kepada personelnya untuk membantu mengerahkan keamanan di Lapas Labuhan Ruku.

"Saya dapat laporan satu Satuan Setingkat Kompi (SSK), koramil, anggota kodim, dan jajaran intelijen yang ada di situ ikut membantu, itu info yang saya terima dari lapangan," kata Rukman.

Rukman juga menambahkan, dengan adanya nota kesepahaman antara TNI dan Polri, bisa membantu mengatasi permasalahan di Indonesia.

"Memang kan sudah ada MoU antara TNI dan Polri dalam membantu masyarakat, juga sesuai amanat UU Tugas Pokok TNI No 34 Tahun 2004. Setelah itu kita beri bantuan sesuai prosedur, " pungkasnya.

Seperti diberitakan, kerusuhan di lapas kembali terulang. Terakhir, kerusuhan terjadi di Lapas Labuhan Ruku, Batu Bara, Sumatera Utara. Mereka menyerang petugas dan membakar gedung. Dari 30 napi yang melarikan diri, 18 diantaranya telah ditangkap.

Sebelumnya, terjadi kerusuhan di Lapas Tanjung Gusta, Medan, dan Rutan Klas II A Batam. Pihak Kemenhuk dan HAM beralasan, banyak kendala selama ini seperti kelebihan kapasitas napi dan kekurangan petugas.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: 177 Orang Meninggal Akibat Banjir Bandang NTT, 45 Masih Hilang

UPDATE: 177 Orang Meninggal Akibat Banjir Bandang NTT, 45 Masih Hilang

Nasional
Elektabilitas AHY Unggul Dibanding Prabowo Versi Survei, Demokrat Tak Ingin Berpuas Diri

Elektabilitas AHY Unggul Dibanding Prabowo Versi Survei, Demokrat Tak Ingin Berpuas Diri

Nasional
Sebelum Wafat, Daniel Dhakidae Ingin Buat Majalah Prisma Edisi 50 Tahun

Sebelum Wafat, Daniel Dhakidae Ingin Buat Majalah Prisma Edisi 50 Tahun

Nasional
BNPB: 2.848 Unit Rumah dan 179 Unit Fasilitas Umum Rusak Akibat Gempa di Malang

BNPB: 2.848 Unit Rumah dan 179 Unit Fasilitas Umum Rusak Akibat Gempa di Malang

Nasional
Jokowi: Indonesia Wilayah Ring of Fire, Aktivitas Alam Dapat Terjadi Kapan Saja

Jokowi: Indonesia Wilayah Ring of Fire, Aktivitas Alam Dapat Terjadi Kapan Saja

Nasional
UPDATE 11 April: 4.127 Kasus Baru Tersebar di 31 Provinsi, DKI Jakarta Capai 1.031 Orang

UPDATE 11 April: 4.127 Kasus Baru Tersebar di 31 Provinsi, DKI Jakarta Capai 1.031 Orang

Nasional
Jokowi Instruksikan Jajarannya Lakukan Langkah Tanggap Darurat Evakuasi Korban Gempa di Malang

Jokowi Instruksikan Jajarannya Lakukan Langkah Tanggap Darurat Evakuasi Korban Gempa di Malang

Nasional
UPDATE 11 April: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 58.965 Orang

UPDATE 11 April: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 58.965 Orang

Nasional
UPDATE 11 April: Ada 109.958 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

UPDATE 11 April: Ada 109.958 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

Nasional
UPDATE 11 April: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 13.365.972

UPDATE 11 April: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 13.365.972

Nasional
UPDATE 11 April: 5.096.252 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 10.037.754 Dosis Pertama

UPDATE 11 April: 5.096.252 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 10.037.754 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 11 April : Bertambah 87, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 42.530 Orang

UPDATE 11 April : Bertambah 87, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 42.530 Orang

Nasional
UPDATE 11 April: Pasien Sembuh Covid-19 Capai 1.414.507

UPDATE 11 April: Pasien Sembuh Covid-19 Capai 1.414.507

Nasional
UPDATE 11 April 2021: Bertambah 4.127 Orang, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 1.566.995

UPDATE 11 April 2021: Bertambah 4.127 Orang, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 1.566.995

Nasional
Kemensetneg Ajak Publik Sampaikan Aspirasi Soal Pengembangan dan Pengelolaan TMII

Kemensetneg Ajak Publik Sampaikan Aspirasi Soal Pengembangan dan Pengelolaan TMII

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X