Sulitnya Menindak Truk Kelebihan Muatan di Pantura...

Kompas.com - 26/07/2013, 07:24 WIB
Ilustrasi: Tim Jelajah Sepeda Surabaya-Jakarta melintasi jalur Pantura yang rusak parah dan sedang dalam perbaikan di Kota Tegal, Jawa Tengah, Kamis (1/7/2010). Tim menjalani etape kedelapan dari Pekalongan, Jawa Tengah menuju Cirebon, Jawa Barat sejauh 137 kilometer.  KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYAT Ilustrasi: Tim Jelajah Sepeda Surabaya-Jakarta melintasi jalur Pantura yang rusak parah dan sedang dalam perbaikan di Kota Tegal, Jawa Tengah, Kamis (1/7/2010). Tim menjalani etape kedelapan dari Pekalongan, Jawa Tengah menuju Cirebon, Jawa Barat sejauh 137 kilometer.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
INDRAMAYU, KOMPAS.com — Jalan di sepanjang tepi pantai utara Pulau Jawa ibarat telah menjadi proyek abadi berupa perbaikan, setiap menjelang Lebaran. Truk dengan muatan beban melebihi ketentuan adalah salah satu penyebab cepat rusaknya jalur utama di Pulau Jawa ini. Namun, menghadapi sopir truk yang kedapatan membawa muatan dengan beban berlebih bukanlah tanpa tantangan.

"Sopir-sopir truk itu banyak yang ngotot. Sampai ada yang mau berkelahi, mengeluarkan senjata tajam. Itu yang kami hadapi sehari-hari," ujar Enjang Trisnawan, Koordinator Jembatan Timbang Lohsari, Indramayu, Jawa Barat, kepada Kompas.com, Kamis (25/7/2013) sore.

Sesuai Undang-Undang Nomor 22 Tahun 206 tentang Angkutan Jalan dan Angkutan Umum, tiap-tiap jenis truk memiliki beban maksimal yang berbeda-beda. Jika melebihi ketentuan itu, maka petugas dari Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat menilangnya. Pengecekan dilakukan di Jembatan Timbang Lohbener.

"Kami mengerti mereka mendapat pressure dari pemilik barang agar cepat sampai. Jadi kami lebih preventif menghadapinya. Kami beri penjelasan sampai mereka mengerti," lanjut Enjang.

Selama rentang Januari hingga Maret 2013, jumlah truk yang ditilang tercatat 1.000 hingga 1.220 unit. Angka tersebut secara perlahan turun. Pada April 2013, jumlahnya menjadi 995 unit, Mei 943 unit, dan  Juni 841 unit. Data untuk Juli 2013 masih berjalan.

Enjang berharap ada peningkatan terhadap kesadaran hukum para sopir sekaligus pemilik barang untuk menyesuaikan beban truk dengan peraturan yang ada. Dengan demikian, kerusakan aspal jalur pantura dapat ditekan. "Kalau mereka sadar hukum, banyak manfaatnya. Jalan dan jembatan di pantura pasti awet," kata Enjang.

Jalur pantura adalah urat nadi transportasi Pulau Jawa, mengular dari ujung barat sampai ke timur. Membentang sepanjang 1.316 kilometer dari Merak, Banten hingga Ketapang, Jawa Timur, jalan tersebut dilintasi 20.000 hingga 70.000 kendaraan per tahun. Lonjakan pengguna kendaraan terjadi pada saat menjelang dan sesudah hari raya Idul Fitri.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X