Presiden: Tak Ada Toleransi Bagi Pelaku Kekerasan

Kompas.com - 21/07/2013, 21:12 WIB
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan keterangan pers terkait insiden bentrokan antara Front Pembela Islam (FPI) dengan warga Kendal, Jawa Tengah di Kemayoran, Minggu (21/7/2013). Presiden mengecam aksi main hakim sendiri yang disebutnya telah menodai nama Islam. Kompas.com/SABRINA ASRILPresiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan keterangan pers terkait insiden bentrokan antara Front Pembela Islam (FPI) dengan warga Kendal, Jawa Tengah di Kemayoran, Minggu (21/7/2013). Presiden mengecam aksi main hakim sendiri yang disebutnya telah menodai nama Islam.
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengecam aksi kekerasan yang terjadi di Kendal, Jawa Tengah beberapa waktu lalu. Presiden menegaskan tak ada tempat bagi kekerasan di negeri ini, sehingga aparat penegak hukum diminta untuk bertindak.

"Posisi negara dan saya sangat jelas, kita tidak akan memberikan toleransi kepada siapa pun yang melakukan aksi-aksi kekerasan, tindakan perusakan, main hakim sendiri, dan semua yang bertentangan dengan hukum dan aturan berlaku di negeri ini," ujar Presiden usai acara buka puasa bersama 5.000 anak yatim di JIEXPO, Kemayoran, Minggu (21/7/2013).

Presiden berharap rakyat juga mendukung komitmen pemerintah dalam menjaga ketenteraman. Masyarakat, kata SBY, juga diminta patuh pada pranata hukum dan mengembangkan sikap saling menghormati. "Kepada kepolisian dan penegak hukum, jalankan tugas secara profesional, tegas, dan tindak tindakan kekerasan apa pun terus terjadi di negeri kita. Gunakan cara terbaik sepersuasif mungkin, tapi kalau harus tegakkan dengan tegas, tegakkan hukum itu dengan tegas," imbuh Presiden.

Lebih lanjut, Presiden mengingatkan semua pihak untuk menahan diri di bulan puasa. Menurutnya, masih banyak cara yang baik untuk menjalankan perintah agama. "Marilah kita hormati bulan suci ini dengan cara mencegah tindakan-tindakan apa pun yang hanya menimbulkan keonaran, kerusuhan, dan aksi-aksi anarkis yang sebenarnya tidak perlu terjadi," kata Presiden.


Sebelumnya, bentrok antara puluhan anggota FPI dan penduduk Sukorejo, Kendal, Jawa Tengah meletup Kamis (18/7/2013). Satu orang tewas dalam peristiwa itu. Selain korban tewas, dalam bentrokan itu sedikitnya satu mobil yang ditumpangi rombongan FPI ludes dibakar massa, tiga mobil FPI lainnya dirusak massa.

Peristiwa ini bermula saat rombongan FPI gabungan dari Kendal, Temanggung, dan Kabupaten Semarang baru saja melakukan razia di lokasi prostitusi dan judi togel di Kota Sukorejo. Sehari sebelumnya, FPI juga merazia lokasi prostitusi di Sukorejo. Warga setempat kesal atas ulah anggota FPI yang melakukan sweeping di wilayah mereka.

Tindakan FPI dinilai menyinggung warga Sukorejo karena dianggap main hakim sendiri. Apalagi para anggota FPI bukanlah warga setempat.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kata Helmy Yahya, Karyawan TVRI Dapat Tunjangan Kinerja Saat Dipimpinnya

Kata Helmy Yahya, Karyawan TVRI Dapat Tunjangan Kinerja Saat Dipimpinnya

Nasional
SKT FPI Tak Terbit, Kemendagri Sebut karena Tak Sesuai Asas Pancasila

SKT FPI Tak Terbit, Kemendagri Sebut karena Tak Sesuai Asas Pancasila

Nasional
Tak Ingin Ketum PAN Dipilih Aklamasi, Asman Abnur Tegaskan Akan Berjuang

Tak Ingin Ketum PAN Dipilih Aklamasi, Asman Abnur Tegaskan Akan Berjuang

Nasional
Jokowi Putuskan soal Subsidi Elpiji 3 Kg Setelah Dapat Laporan dari Menteri

Jokowi Putuskan soal Subsidi Elpiji 3 Kg Setelah Dapat Laporan dari Menteri

Nasional
Temui Wapres, Khofifah Minta Dukungan Pembangunan Indonesia Islamic Science Park

Temui Wapres, Khofifah Minta Dukungan Pembangunan Indonesia Islamic Science Park

Nasional
KPK Tetapkan 10 Tersangka Kasus Proyek Jalan di Bengkalis

KPK Tetapkan 10 Tersangka Kasus Proyek Jalan di Bengkalis

Nasional
Helmy Yahya Akui Pembelian Hak Siar Liga Inggris di TVRI Tak Dianggarkan

Helmy Yahya Akui Pembelian Hak Siar Liga Inggris di TVRI Tak Dianggarkan

Nasional
Helmy Yahya Donasikan Kuis 'Siapa Berani' ke TVRI

Helmy Yahya Donasikan Kuis "Siapa Berani" ke TVRI

Nasional
Tak Mau Disamakan dengan Keraton Agung Sejagat, Keraton di Sukoharjo Beri Penjelasan

Tak Mau Disamakan dengan Keraton Agung Sejagat, Keraton di Sukoharjo Beri Penjelasan

Nasional
Jadi Caketum PAN, Asman Abnur: Banyak Program Saya yang Diapresiasi Saat Jadi Menteri

Jadi Caketum PAN, Asman Abnur: Banyak Program Saya yang Diapresiasi Saat Jadi Menteri

Nasional
Yasonna Masuk Tim Hukum PDI-P Lawan KPK, Ini Respons Jokowi

Yasonna Masuk Tim Hukum PDI-P Lawan KPK, Ini Respons Jokowi

Nasional
Amnesty International Khawatir Jaksa Agung Giring Penuntasan Kasus Semanggi I dan II secara Non-Yudisial

Amnesty International Khawatir Jaksa Agung Giring Penuntasan Kasus Semanggi I dan II secara Non-Yudisial

Nasional
Semua Pengikut Keraton Agung Sejagat di Klaten Miliki Seragam dan KTA

Semua Pengikut Keraton Agung Sejagat di Klaten Miliki Seragam dan KTA

Nasional
Anggap Tragedi Semanggi Bukan Pelanggaran HAM, Jaksa Agung Dinilai Lari dari Tanggung Jawab

Anggap Tragedi Semanggi Bukan Pelanggaran HAM, Jaksa Agung Dinilai Lari dari Tanggung Jawab

Nasional
Tak Mampu Selesaikan Tragedi Semanggi, Jaksa Agung Dianggap Cari Jalan Tengah

Tak Mampu Selesaikan Tragedi Semanggi, Jaksa Agung Dianggap Cari Jalan Tengah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X