Kompas.com - 09/07/2013, 23:05 WIB
Penulis Suhartono
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Menyusul pemotongan kuota haji sebesar 20 persen oleh Pemerintah Arab Saudi baru-baru ini, proses penetapan calon jemaah yang akan diberangkatkan ke Mekkah, Arab Saudi, pada tahun 2013, dijanjikan akan dilakukan secara profesional, adil, dan tak akan mengintervensi.

Janji itu disampaikan Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kementerian Agama Anggito Abimanyu saat dihubungi Kompas, Selasa (8/7/2013) petang di Jakarta. "Semua pihak harus bisa memaklumi pemotongan kuota tersebut. Jadi, pintu permintaan porsi sudah ditutup. Kami berharap tidak ada lagi yang minta porsi untuk berangkat," tandasnya.

Sebagaimana diberitakan, Raja Arab Saudi mengeluarkan kebijakan mendadak, yakni memotong kuota semua negara sebesar 20 persen. Dengan demikian, kuota untuk Indonesia menjadi 168.800 orang, yakni 155.200 haji reguler dan 13.600 haji khusus. Adapun yang tak bisa berangkat mencapai 42.200 orang calon jemaah haji.

Menurut Anggito, saat ini nama-nama jemaah haji yang berangkat maupun yang ditunda keberangkatannya sudah berada di Kantor Wilayah Agama (Kanwil Kemenag) provinsi dan penyelenggara haji khusus untuk diverifikasi.

"Kami terbuka untuk menerima usulan penundaan dari calon jemaah haji," lanjutnya.

Pihaknya akan mengumumkannya nama-nama tersebut pada tanggal 15 Juli mendatang. Kriteria penetapan calon jemaah haji didasari dengan nomor urut awal hingga batas maksimum kuota, khususnya mereka yang belum pernah naik haji.

"Jika jemaah yang masuk kuota meminta penundaan secara sukarela, nantinya akan diisi oleh nomor berikutnya," katanya. Apabila penundaan melebihi urutan yang tersedia, maka akan menjadi kuota nasional.

"Kuota nasional akan dikembalikan pengisiannya pada Kanwil Kemenang Provinsi dan penyelenggara haji khusus dengan prioritas untuk pembimbing haji dan jemaah hasil penggabungan keluarga yang terpisah," papar Anggito.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Novel Baswedan Jadi Saksi Sidang Gugatan TWK Pegawai KPK di PTUN

Novel Baswedan Jadi Saksi Sidang Gugatan TWK Pegawai KPK di PTUN

Nasional
Indonesia Minta Malaysia Segera Pulangkan Buruh Migran yang Ditahan

Indonesia Minta Malaysia Segera Pulangkan Buruh Migran yang Ditahan

Nasional
Kasus LNG, KPK Periksa Eks Dirut Pertamina dan PLN

Kasus LNG, KPK Periksa Eks Dirut Pertamina dan PLN

Nasional
Wakil Ketua Banggar DPR 'Tumbang' di Rapat Paripurna Usai Serahkan Laporan ke Puan

Wakil Ketua Banggar DPR "Tumbang" di Rapat Paripurna Usai Serahkan Laporan ke Puan

Nasional
Wapres Kunjungan Kerja ke Lombok, Tinjau Peternakan dan Serahkan Bansos

Wapres Kunjungan Kerja ke Lombok, Tinjau Peternakan dan Serahkan Bansos

Nasional
Rapat Paripurna Pengesahan RUU KIA sebagai Inisiatif DPR-DOB Papua Jadi UU Dihadiri 37 Anggota secara Fisik

Rapat Paripurna Pengesahan RUU KIA sebagai Inisiatif DPR-DOB Papua Jadi UU Dihadiri 37 Anggota secara Fisik

Nasional
Kemenlu Sebut 25 Buruh Migran Indonesia Meninggal di Malaysia karena Terlambat Dipulangkan

Kemenlu Sebut 25 Buruh Migran Indonesia Meninggal di Malaysia karena Terlambat Dipulangkan

Nasional
Pemerintah Tetapkan Idul Adha 10 Juli, Simak Panduan Shalat dan Berkurban di Tengah Wabah PMK

Pemerintah Tetapkan Idul Adha 10 Juli, Simak Panduan Shalat dan Berkurban di Tengah Wabah PMK

Nasional
Pengamat: Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia Tegaskan Posisi Indonesia sebagai Nonblok

Pengamat: Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia Tegaskan Posisi Indonesia sebagai Nonblok

Nasional
Presiden Zelensky Ajak Pengusaha Indonesia Terlibat Rekonstruksi Usai Perang di Ukraina

Presiden Zelensky Ajak Pengusaha Indonesia Terlibat Rekonstruksi Usai Perang di Ukraina

Nasional
LIVE GASPOL HARI INI: Berebut Suara Anak Muda Jelang Pemilu 2024

LIVE GASPOL HARI INI: Berebut Suara Anak Muda Jelang Pemilu 2024

Nasional
Polri Mulai Proses KKEP Peninjauan Kembali AKBP Brotoseno

Polri Mulai Proses KKEP Peninjauan Kembali AKBP Brotoseno

Nasional
Saat ICW 'Gemas' Harun Masiku Buron 900 Hari dan Sanggahan KPK...

Saat ICW "Gemas" Harun Masiku Buron 900 Hari dan Sanggahan KPK...

Nasional
RUU KIA yang Atur Cuti Ibu Melahirkan 6 Bulan Akan Disahkan sebagai Inisiatif DPR

RUU KIA yang Atur Cuti Ibu Melahirkan 6 Bulan Akan Disahkan sebagai Inisiatif DPR

Nasional
Oesman Sapta dan 54 Pengurus Hanura Ikuti Pendidikan Antikorupsi KPK

Oesman Sapta dan 54 Pengurus Hanura Ikuti Pendidikan Antikorupsi KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.