Kompas.com - 09/07/2013, 09:30 WIB
Umat Muslim melaksanakan shalat tarawih di Masjid At-Taqwa, Banda Aceh, Senin (8/7/2013) malam.  SERAMBI/BUDI FATRIAUmat Muslim melaksanakan shalat tarawih di Masjid At-Taqwa, Banda Aceh, Senin (8/7/2013) malam.
EditorInggried Dwi Wedhaswary


Oleh Ahmad Syafii Maarif*

Dalam hitungan saya, perintah kewajiban berpuasa bagi orang beriman terjadi pada tahun kedua Hijriah karena surat Al-Baqarah, termasuk ayat 183, tentang kewajiban puasa memang turun pada tahun tersebut.

Artinya: ”Wahai segenap orang yang beriman! Diwajibkan kepadamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan kepada generasi umat sebelum kamu, semoga kamu berjaya meraih posisi takwa.” Sebagian besar ayat surat Al-Baqarah (surat terpanjang dalam Al Quran dengan 286 ayat) memang turun pada awal tahun Hijriah. Hanya sebilangan kecil yang turun pada bulan-bulan menjelang Nabi Muhammad SAW wafat pada tahun 10H/632M. Berdasarkan hitungan ini, umat Islam dari generasi ke generasi telah melakukan ibadah puasa (shaum/shiyâm) yang berarti menahan diri selama 1.432 bulan.

Posisi takwa terbuka untuk semua

Berasal dari akar kata w-q-y, perkataan takwa mengandung makna ’menjaga diri’ dari kehancuran moral dan dari kemarahan Allah melalui kesadaran terdalam yang otentik bahwa Allah selalu mengintai dan mengawasi kita sepanjang waktu, dari detik ke detik. Kehadiran Allah dalam mengawasi perjalanan hidup manusia mengandung implikasi agar mereka berjalan di atas rel yang benar dan lurus. Itulah inti takwa dalam makna yang sebenarnya dalam perspektif spiritual. Namun, takwa mesti pula dibaca dalam konteks sosial berupa tegaknya keadilan untuk semua golongan karena bersikap adil itu dalam istilah Al Quran ”aqrabu li al-taqwâ”, lebih dekat kepada takwa.

Makna keseluruhan dari ayat 8 surat Al-Mâidah ini tentang wajibnya berlaku adil terhadap siapa pun adalah sebagai berikut, ”Hai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu manusia yang lurus karena Allah menjadi saksi yang adil. Dan kebencianmu terhadap suatu kaum jangan sekali menyebabkan kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah karena [adil] itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengetahui apa-apa yang kamu kerjakan.”

Berlaku adil terhadap orang yang kita benci jelas tak mudah, tetapi justru di sini letaknya agar ego manusia itu harus ditundukkan kepada perintah Allah. Jangan dibiarkan kepentingan ego itu menjadi ukuran untuk tak bersikap adil. Maka, doktrin tauhid (mengesakan Allah) pasti menuntut tegaknya keadilan di Bumi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam ungkapan lain, kaitan keadilan dengan tauhid adalah ibarat sisi lain dari mata uang yang sama. Pada era kontemporer, salah satu penyebab pergolakan berdarah di dunia Arab sejak tiga tahun lalu adalah karena keadilan sudah terlalu lama absen dalam komunitas Muslim. Jeritan terhadap tegaknya keadilan merupakan tuntutan abadi seluruh umat manusia apa pun agamanya di mana pun mereka berada.

Di bawah sistem politik dinasti atau otoritarian, para penguasa yang beragama Islam itu telah menindas rakyatnya tanpa rasa dosa dan tak jarang ada saja fatwa ulama yang memberi pembenaran terhadap kekuasaan yang zalim itu. Dalam suasana semacam ini, puasa yang dijalankan itu jelas tak berfungsi, kecuali sekadar menahan lapar dan dahaga. ”Betapa banyak orang yang berpuasa,” kata sebuah hadis, ”tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya itu, kecuali lapar dan dahaga.” Berpuasa sebagai perintah iman semestinya dapat membentuk karakter mulia seseorang yang sepenuhnya berpihak kepada keadilan, termasuk kepada orang yang tak disukainya.

Media puasa adalah salah satu jalan untuk merebut posisi takwa itu yang terbuka bagi siapa pun yang beriman kepada Allah. Media lain untuk meraih posisi takwa itu adalah penyembahan kepada Allah (beribadah) dalam makna yang umum. Ayat 21 surat Al-Baqarah menegaskan hal itu, ”Wahai manusia! Sembahlah Tuhanmu yang menciptakan kamu dan orang-orang sebelum kamu, semoga kamu bertakwa.”

Halaman:
Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Terus Berulang, KPK Harap Tak Ada Lagi Suap Terkait Pengadaan Barang dan Jasa

    Terus Berulang, KPK Harap Tak Ada Lagi Suap Terkait Pengadaan Barang dan Jasa

    Nasional
    Hari Pangan Sedunia, BRGM Upayakan Pendekatan 3T untuk Dukung Pangan Berkelanjutan

    Hari Pangan Sedunia, BRGM Upayakan Pendekatan 3T untuk Dukung Pangan Berkelanjutan

    Nasional
    KPK Tahan Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin

    KPK Tahan Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin

    Nasional
    OTT Bupati Musi Banyuasin, KPK Temukan Rp 1,5 Miliar dari Tas dan Rp 270 Juta dari Kantung Plastik

    OTT Bupati Musi Banyuasin, KPK Temukan Rp 1,5 Miliar dari Tas dan Rp 270 Juta dari Kantung Plastik

    Nasional
    BEM UNJ Tolak Rencana Pemberian Gelar Doktor Honoris Causa ke Ma'ruf Amin dan Erick Thohir

    BEM UNJ Tolak Rencana Pemberian Gelar Doktor Honoris Causa ke Ma'ruf Amin dan Erick Thohir

    Nasional
    Kronologi OTT Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin

    Kronologi OTT Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin

    Nasional
    Sebaran 18.746 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    Sebaran 18.746 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    Bupati Musi Banyuasin Dijanjikan Uang Rp 2,6 Miliar oleh Direktur Perusahaan Pemenang Tender

    Bupati Musi Banyuasin Dijanjikan Uang Rp 2,6 Miliar oleh Direktur Perusahaan Pemenang Tender

    Nasional
    UPDATE 16 Oktober: Ada 490.512 Suspek Covid-19 di Indonesia

    UPDATE 16 Oktober: Ada 490.512 Suspek Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    UPDATE 16 Oktober: Ada 18.746 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    UPDATE 16 Oktober: Ada 18.746 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    UPDATE: 270.811 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,75 Persen

    UPDATE: 270.811 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,75 Persen

    Nasional
    UPDATE 16 Oktober: Sebaran 997 Kasus Baru Covid-19, di DKI Paling Tinggi

    UPDATE 16 Oktober: Sebaran 997 Kasus Baru Covid-19, di DKI Paling Tinggi

    Nasional
    UPDATE 16 Oktober: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 29,85 Persen dari Target

    UPDATE 16 Oktober: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 29,85 Persen dari Target

    Nasional
    Jadi Tersangka, Bupati Musi Banyuasin Punya Harta Rp 34 Miliar, Termasuk Aset di Australia

    Jadi Tersangka, Bupati Musi Banyuasin Punya Harta Rp 34 Miliar, Termasuk Aset di Australia

    Nasional
    Profil Dodi Reza Alex Noerdin, Bupati Musi Banyuasin yang Susul Ayahnya Masuk Penjara

    Profil Dodi Reza Alex Noerdin, Bupati Musi Banyuasin yang Susul Ayahnya Masuk Penjara

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.