Kompas.com - 18/06/2013, 12:48 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Presiden Boediono berharap masyarakat tidak menimbun premium atau solar menjelang kenaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi.

"Enggak usah kita borong-borong BBM. Kalau mau beli secukupnya sajalah," kata Wapres saat jumpa pers di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (18/6/2013), seusai rapat bersama jajaran menteri dan pimpinan instansi terkait.

Wapres mengatakan, menimbun BBM sama saja mengambil keuntungan dari pajak rakyat. Pasalnya, BBM masih mendapat subsidi dari pemerintah. Jika semua tenang, kata dia, tidak ada yang dirugikan.

"Diharapkan semua tenang. Saya kira semua memikirkan masyarakat yang kita anggap mendapatkan beban lebih berat daripada yang lain. Itu akan kita perhatikan sekali," kata Boediono.

Boediono menambahkan, pemerintah juga akan menjaga kestabilan harga bahan pokok agar tidak terjadi gejolak. Menjelang bulan puasa, kata dia, memang akan ada kenaikan harga bahan pokok. Hanya, Wapres berharap kenaikannya normal.

Seperti diberitakan, harga premium akan naik menjadi Rp 6.500 per liter dan solar Rp 5.500 per liter. Kenaikan harga BBM akan diputuskan setelah seluruh program kompensasi siap diimplementasikan. Program kompensasi tersebut adalah beras untuk rakyat miskin, beasiswa, program keluarga harapan, dan bantuan langsung sementara masyarakat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.