Cara UI Tangkal Penyebaran Ideologi NII

Kompas.com - 27/04/2011, 18:08 WIB
EditorInggried

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Universitas Indonesia (UI) tetap waspada dan berupaya mencegah berkembangnya kelompok Negara Islam Indonesia (NII) yang menyasar para mahasiswa untuk dijadikan anggota baru. Direktur Kemahasiswaan UI Kamaruddin mengungkapkan, pihaknya akan kembali menyosialisasikan bahaya NII secara intensif. Sosialisasi intensif akan dimulai bersamaan dengan penerimaan mahasiswa baru yang jatuh pada Agustus.

"Walaupun meredup, tidak berarti UI steril. Kami tetap akan sosialisasikan kembali. Bulan Agustus ada penerimaan mahasiswa baru, akan kami sampaikan tentang bahaya NII saat maba (mahasiwa baru) dikumpulkan pertama kali di Balairung," ujar Kamaruddin ketika dihubungi Kompas.com, Rabu (27/4/2011).

Sebelumnya, Kamaruddin mengakui bahwa mahasiswa UI menjadi sasaran perekrutan NII. Kelompok yang mengajak anggotanya berpindah ideologi itu, kata, Kamaruddin marak di UI pada 2003-2004. Namun, gerakannya mulai meredup setelah pihak universitas melakukan sosialiasi intensif.

"Kami adakan ceramah, seminar, dan sosialisasikan tentang modus operandi NII melalui dekanat, BEM. Lalu jika ada yang menemukan, diminta melapor," tuturnya.

Selain itu, menurut Kamaruddin, UI mengajukan kerjasama dengan Kementerian Agama untuk membuat program Gerakan Maghrib Mengaji. Gerakan yang menggiatkan baca Al-Quran itu diharapkan mampu menambah wawasan mahasiswa terkait isi Al-Quran. Hal itu, menurut Kamaruddin penting dilakukan agar para mahasiswa tidak terjebak modus perekrutan NII yang menggunakan dalil-dalil Al Quran.

Seperti diketahui, anggota NII umumnya menggunakan dalil Al-Quran yang ditafsirkan secara berbeda untuk meyakinkan calon korban atas informasi yang disampaikannya. "Karena NII kan menyasar mahasiswa yang latar belakang pengetahuan agamanya minim, lalu didoktrin," ujarnya.

Kamaruddin juga mengatakan, pihak kampus akan memanfaatkan waktu belajar mengajar dalam mata kuliah pendidikan agama untuk menyosialisasikan bahaya NII. "Juga bekerjasama dengan dosen ajaran agama Islam untuk memasukkan komponen nilai kemampuan baca Al-Quran sebagai pra syarat kelulusan," katanya.

Lebih lanjut Kamaruddin mengungkapkan, UI juga menyediakan posko keamanan 24 jam bagi para mahasiswa yang ingin melaporkan adanya gerakan NII. "Posko keamanan, gedung biru, ada hotline juga, kalau terancam bahaya NII, silahkan melapor," tandasnya. 

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

    Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

    Nasional
    Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

    Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

    Nasional
    PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

    PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

    Nasional
    Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

    Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

    Nasional
    Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

    Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

    Nasional
    Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

    Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

    Nasional
    Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

    Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

    Nasional
    Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

    Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

    Nasional
    BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

    BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

    Nasional
    Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

    Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

    Nasional
    Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

    Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

    Nasional
    Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

    Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

    Nasional
    Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

    Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

    Nasional
    Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

    Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

    Nasional
    Bima Arya: Banjir di Bogor Berkurang berkat Naturalisasi Kali Ciliwung

    Bima Arya: Banjir di Bogor Berkurang berkat Naturalisasi Kali Ciliwung

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X