Pernah Proklamasikan NDI

Kompas.com - 26/10/2010, 08:43 WIB
Editor

MALANG, KOMPAS - Tokoh sejarah misterius Tan Malaka terekam oleh para saksi sejarah militer periode perang kemerdekaan sempat menjadikan wilayah Malang untuk menyusun perlawanan dan metode perjuangan. Sejarawan Universitas Negeri Malang, Nur Hadi, menyebut Tan Malaka membentuk Pakta Kawi (Kawi Pact).

Hal itu diungkapkan Nur Hadi saat tampil bersama sejarawan peneliti Tan Malaka asal Belanda, Dr Harry A Poeze dan Ketua Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) Sejarah SMA Pi’i di kampus Universitas Negeri Malang, Senin (25/11). Acara dibuka Dekan Fakultas Ilmu Sosial Prof Dr Hariyono.

Buku yang dikerjakan Nur Hadi dan Sutopo melalui riset sejarah berjudul Perjuangan Total Brigade IV pada Perang Kemerdekaan di Karesidenan Malang. Buku tersebut menyebutkan Tan Malaka pernah mendirikan Gerakan Pembela Proklamasi (GPP) tahun 1948 yang berbeda de- ngan pola perjuangan Soekarno – Hatta.

Tan Malaka masa itu menilai gerakan Soekarno – Hatta bersifat kompromi terhadap Belanda, sementara Tan Malaka menginginkan kemerdekaan 100 persen.

Berdasarkan wawancara dengan Muchlas Rowie, tokoh eks Brigade IV, paramiliter era perjuangan fisik 1948, menyebutkan keterlibatan sejumlah tokoh militer dengan GPP. ”Pertemuan yang semula bersifat militer untuk menghadapi blokade ekonomi Belanda di berbagai wilayah di Jawa, akhirnya membentuk GPP,” tulis Nur Hadi.

GPP dalam pandangan narasumber Nur Hadi tersebut dinilai berpindah haluan ke arah politik kiri dan ini menyebabkan sejumlah kesatuan keluar dari GPP. ”Pada suatu kesempatan pada bulan Januari 1949 telah diadakan pertemuan besar di Kali Tapak atau selatan Gunung Kawi. Saat itulah sejumlah batalyon mengundurkan diri,” tulis Nur Hadi.

Nur Hadi tidak merinci persis keberadaan Tan Malaka pada situasi ini karena riset yang dilakukannya berbasis riset sejarah militer.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Saat muncul informasi bahwa Soekarno – Hatta tertangkap oleh Belanda pada 19 Desember 1948, Tan Malaka menilai Presiden dan Wakil Presiden sudah tidak ada sehingga Tan Malaka memproklamirkan berdirinya GPP di atas Gunung Kawi. Tan Malaka mengumumkan berdirinya Negara Demokrasi Indonesia dan menunjuk dirinya sebagai Presiden,” kata Nurhadi mengutip narasumber militernya.

Pesan yang jelas tertangkap melalui riset itu justru merupakan penegasan para tokoh militer bahwa mereka tidak termasuk GPP. Sebaliknya, mengungkap sejarah inisiatif Tan Malaka yang luar biasa pada periode krisis ketidakjelasan masa depan Republik Indonesia hasil proklamasi setelah agresi militer Belanda.

Orde Baru

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.