Polisi Tidak Akan Berhenti di Temanggung

Kompas.com - 08/08/2009, 21:25 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam waktu dua hari, Tim Densus 88 dan aparat kepolisian berhasil menggerebek dua sarang terorisme di Bekasi, Jawa Barat dan Temanggung, Jawa Tengah. Dari penggerebekan ini, tiga orang dinyatakan tewas dan lima lainnya ditangkap dalam keadaan hidup. Kelompok jaringan teroris Noordin M Top yang diringkus ini, terlibat dalam aksi bom Mega Kuningan pada 17 Juli lalu.

Kapolri Jenderal Bambang Hendarso Hanuri mengatakan, meski berhasil melumpuhkan salah satu sel kelompok Noordin, pihaknya tidak akan berhenti melakukan pengungkapan. "Buronan masih banyak. Jadi bukan operasi yang hari ini berakhir. Aparat kami masih kerja keras," ujar Bambang, dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu (8/8) petang.

Ia mengatakan, penggerebekan yang dilakukan di dua safe house teroris dalam waktu bersamaan, sudah dirancang sejak terjadinya bom Mega Kuningan. Kemudian, diputuskan untuk bergerak serentak di tiga titik yaitu Temanggung, Solo dan Jati Asih. Akan tetapi, penyergapan di Solo terhenti karena target buruan lolos akibat gencarnya pemberitaan dari Temanggung.

Dari dua penggerebekan, tiga teroris yang tewas adalah Air Setiawan, Eko (penggerebekan di Jatiasih) dan satu teroris yang belum diketahui identitasnya tewas dalam penyergapan di Temanggung, Jawa Tengah. Pria yang ditemukan tewas di kamar mandi ini diduga sebagai Noordin M Top akan tetapi, polisi masih menunggu hasil tes DNA. Sementara, lima teroris yang ditahan adalah Ibrahim, Yayan, Aris, Hendra dan Muzahri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Nasional
Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Nasional
Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Nasional
Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Nasional
Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Nasional
WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Nasional
Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Nasional
Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Nasional
UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

Nasional
UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

Nasional
UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

Nasional
Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani 'Overhaul', KSAL: Hasilnya Bagus

Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani "Overhaul", KSAL: Hasilnya Bagus

Nasional
UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.