Kalla Capres, Cawapres Harus dari Jawa

Kompas.com - 01/03/2009, 17:14 WIB
Editor

SIDOARJO, MINGGU - Apabila Jusuf Kalla maju sebagai calon presiden dari Partai Golkar, pendamping atau calon wakil presiden yang akan dipasangkan harus berkultur Jawa. Beberapa tokoh yang dinyatakan layak mendampingi Kalla antara lain Sultan Hamengku Buwono X, mantan Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso, Ketua MPR Hidayat Nur Wahid, atau Fungsionaris Partai Gerakan Indonesia Raya Prabowo Subianto.

Ketua Fraksi Partai Golkar Priyo Budi Santoso mengatakan hal itu di sela-sela p elantikan Gerakan Pemuda Ansor Sidoarjo 2008-2012, Minggu (1/3) di Sidoarjo, Jawa Timur. Menurut Priyo, terdapat kemungkinan Partai Golkar mengajukan capres dari kalangan internal partai. Priyo menilai, bila itu benar-benar terjadi, tokoh yang dinilai paling layak adalah Jusuf Kalla.

"Bila Jusuf Kalla ditetapkan sebagai capres Partai Golkar, sudah tentu cawapresnya adalah figur-figur nasional yang memiliki kultur Jawa. Jusuf Kalla kan berasal dari Indonesia bagian timur, maka, cawapresnya sudah barang tentu dari Jawa," ujar Priyo.

Meskipun demikian, imbuh Priyo, penetapan Kalla sebagai capres dari Partai Golkar belum final. Menurut Priyo, terdapat kemungkinan Partai Golkar akan melanjutkan duet SBY-JK pada pemilihan presiden mendatang.

"Setelah pemilu legislatif akan bisa diketahui perolehan suara Golkar berapa dan parpol lain berapa. Hasil itu akan menjadi pertimbangan," ucap Priyo.

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Jokowi Berikan Jaket Hijau Miliknya ke Warga Sumut...

Saat Jokowi Berikan Jaket Hijau Miliknya ke Warga Sumut...

Nasional
Nelayan Lihat Kapal Perang China, TNI AL Siagakan 4 Kapal Perang RI di Natuna

Nelayan Lihat Kapal Perang China, TNI AL Siagakan 4 Kapal Perang RI di Natuna

Nasional
Jepang Peringatkan Warganya soal Ancaman Teror di Indonesia, BIN: Kami Antisipasi

Jepang Peringatkan Warganya soal Ancaman Teror di Indonesia, BIN: Kami Antisipasi

Nasional
Jokowi Divonis Melawan Hukum soal Polusi Udara, Pemerintah Tunggu Kajian KLHK

Jokowi Divonis Melawan Hukum soal Polusi Udara, Pemerintah Tunggu Kajian KLHK

Nasional
Kemenkes: Indonesia Kini Miliki 245,7 Juta Vaksin Covid-19

Kemenkes: Indonesia Kini Miliki 245,7 Juta Vaksin Covid-19

Nasional
[POPULER NASIONAL] Panglima TNI Mutasi dan Promosi 150 Pati | Keterbukaan Krisdayanti soal Gaji Diapresiasi

[POPULER NASIONAL] Panglima TNI Mutasi dan Promosi 150 Pati | Keterbukaan Krisdayanti soal Gaji Diapresiasi

Nasional
Ini Konstruksi Perkara Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Ini Konstruksi Perkara Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Nasional
Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Dalami Dugaan Pemberian Barang

Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Dalami Dugaan Pemberian Barang

Nasional
OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang Rp 345 Juta

OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang Rp 345 Juta

Nasional
1,6 Juta Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia, Didistribusikan ke 5 Provinsi

1,6 Juta Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia, Didistribusikan ke 5 Provinsi

Nasional
Dinyatakan Bersalah Atas Polusi Udara di Ibu Kota, Ini Hukuman Untuk Jokowi, Menteri LHK, Mendagri hingga Menkes

Dinyatakan Bersalah Atas Polusi Udara di Ibu Kota, Ini Hukuman Untuk Jokowi, Menteri LHK, Mendagri hingga Menkes

Nasional
KPK Tahan 3 Tersangka Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

KPK Tahan 3 Tersangka Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Nasional
OTT di Hulu Sungai Utara, KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT dan 2 Pihak Swasta Tersangka

OTT di Hulu Sungai Utara, KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT dan 2 Pihak Swasta Tersangka

Nasional
Politik Dinasti sebagai Komorbid Demokrasi

Politik Dinasti sebagai Komorbid Demokrasi

Nasional
Komisioner Harap Jokowi Pakai Rekomendasi Komnas HAM Sikapi Persoalan TWK KPK

Komisioner Harap Jokowi Pakai Rekomendasi Komnas HAM Sikapi Persoalan TWK KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.