Salin Artikel

Perawatan Panjang Tidak Sepenuhnya Ditanggung JKN, Dompet Dhuafa Luncurkan Infak Pengobatan Dhuafa

KOMPAS.com - Direktur Pelayanan Medis RST Dompet Dhuafa Rima Febrianti mengatakan, hingga kini, terdapat 96,4 juta atau 36,4 persen duafa penerima Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Penerima Bantuan Iuran (PBI). 

Pasien dengan perawatan yang panjang akan memerlukan biaya sekitar Rp 150 juta, sedangkan jaminan yang digunakan pasien hanya dapat menutup sekitar Rp 60 juta.

“Kadang terdapat kendala keterbatasan alat kesehatan. Rata-rata pasien duafa tidak mau dirujuk (ke RS lain), karena kekhawatiran yang tinggi akan dimintai biaya lagi,” katanya dalam siaran pers, Kamis (29/2/2024).

Sebagai upaya membuka akses jaminan kesehatan kepada duafa, Dompet Dhuafa melalui Yayasan Rumah Sehat Terpadu (YRST) berkolaborasi dengan Bank Muamalat meluncurkan platform “Infak Pengobatan Dhuafa” di Ballroom BJ Habibie Muamalat Tower, Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu (28/2/2024).

Platform itu merupakan gerakan penghimpunan dana infak yang bertujuan membantu pengobatan pasien yang tidak memiliki akses terhadap jaminan kesehatan, seperti Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS).

Bantuan yang diberikan platform tersebut, meliputi transportasi, konsumsi, dan akomodasi saat perawatan di rumah sakit (RS). 

Platform itu juga menjadi upaya mengembangkan infrastruktur terkait pengobatan duafa, seperti renovasi RS dan pembelian alat kesehatan.

Ketua Yayasan Dompet Dhuafa Republika (YDDR) Ahmad Juwaini berterima kasih atas peluncuran platform pengobatan duafa tersebut.

“Ini merupakan dukungan paling nyata untuk para duafa yang ingin mendapat pengobatan layak,” ucapnya.

Sementara itu, Inisiator dan Ketua Dewan Pembina Yayasan Dompet Dhuafa Republika (YDDR) Parni Hadi mengajak para hadirin untuk bekerja sama mengentaskan kemiskinan.

Menurutnya, kaum duafa memiliki kondisi yang rentan terhadap masalah kesehatan. Kondisi itu juga memengaruhi cara berpikir dalam kehidupan sehari-hari. 

Parni menilai, membangun Indonesia dapat dimulai dengan cara memakmurkan kaum duafa. Perbaikan harus dilakukan mulai dari bidang ekonomi, kesehatan, sosial budaya, serta iman dan takwa.

“Mari kita kerja sama membangun Indonesia dengan memakmurkan kaum duafa. Utamanya, ekonomi diperbaiki, kesehatan diperbaiki, serta sosial budaya, iman dan takwa,” ujarnya.

Manajemen platform

Direktur Utama Bank Muamalat Indra Falatehan menyampaikan, donasi melalui platform tersebut menggunakan manajemen sistem house-to-house, yakni donasi menggunakan virtual account dan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

“Bank Muamalat menjadi bank pertama yang mendukung gerakan kebaikan ini. Ke depan akan ada perluasan kerja sama. Donasi dapat dilakukan melalui m-banking Bank Muamalat,” tuturnya.

Tak hanya platform daring, Ketua Pengurus YRST Ismail A Said juga meluncurkan buku berjudul “Rumah Sakit Modal Nol”. 

Buku itu merupakan medium untuk menyampaikan berbagai pengalaman Dompet Dhuafa dalam mengembangkan rumah sakit berbasis wakaf atau filantropi.

“Buku ini saya tulis berangkat dari pengalaman kami sehari-hari mengurus RS. Masih banyak dhuafa yang belum mendapat akses perawatan yang layak,” katanya. 

Ismail mengatakan, pengalaman itu akan dibagikan kepada para donatur. 

“Kalau Dompet Dhuafa bisa menggunakan dana wakaf, Insya Allah kami bisa menggunakan dana corporate social responsibility (CSR) atau dana sosial lainnya untuk membantu sesama,” jelasnya.

Simbolisasi kerja sama dilakukan Bank Muamalat, YDDR, dan YRST dengan menandatangani nota kesempatahaman (MoU) dan penyerahan donasi. 

Acara dilanjutkan dengan simulasi yang dipimpin Rima dengan cara mengunjungi pengobatandhuafa.or.id atau dengan scan kode barcode yang telah disediakan. 

Donasi dapat dilakukan dengan virtual account m-banking masing-masing.

Dalam rangkaian acara tersebut, RS RST juga menyediakan stan untuk pemeriksaan kesehatan bagi para tamu undangan, meliputi pemeriksaan tensi darah, asam urat, kolesterol, gula darah, dan pemeriksaan mata.

Turut hadir pada kesempatan itu jajaran eksekutif perbankan syariah, pengusaha, dan para stakeholder terkait.

https://nasional.kompas.com/read/2024/02/29/21042681/perawatan-panjang-tidak-sepenuhnya-ditanggung-jkn-dompet-dhuafa-luncurkan

Terkini Lainnya

KPK Enggan Tanggapi Isu Harun Masiku Hampir Tertangkap Saat Menyamar Jadi Guru

KPK Enggan Tanggapi Isu Harun Masiku Hampir Tertangkap Saat Menyamar Jadi Guru

Nasional
Tagline “Haji Ramah Lansia” Dinilai Belum Sesuai, Gus Muhaimin: Perlu Benar-benar Diterapkan

Tagline “Haji Ramah Lansia” Dinilai Belum Sesuai, Gus Muhaimin: Perlu Benar-benar Diterapkan

Nasional
Kondisi Tenda Jemaah Haji Memprihatikan, Gus Muhaimin Serukan Revolusi Penyelenggaraan Haji

Kondisi Tenda Jemaah Haji Memprihatikan, Gus Muhaimin Serukan Revolusi Penyelenggaraan Haji

Nasional
Pakar Sebut Tak Perlu Ada Bansos Khusus Korban Judi 'Online', tapi...

Pakar Sebut Tak Perlu Ada Bansos Khusus Korban Judi "Online", tapi...

Nasional
Harun Masiku Disebut Nyamar jadi Guru di Luar Negeri, Pimpinan KPK: Saya Anggap Info Itu Tak Pernah Ada

Harun Masiku Disebut Nyamar jadi Guru di Luar Negeri, Pimpinan KPK: Saya Anggap Info Itu Tak Pernah Ada

Nasional
Eks Penyidik: KPK Tak Mungkin Salah Gunakan Informasi Politik di Ponsel Hasto

Eks Penyidik: KPK Tak Mungkin Salah Gunakan Informasi Politik di Ponsel Hasto

Nasional
Jemaah Haji Diimbau Tunda Thawaf Ifadlah dan Sa'i Sampai Kondisinya Bugar

Jemaah Haji Diimbau Tunda Thawaf Ifadlah dan Sa'i Sampai Kondisinya Bugar

Nasional
Kasus WNI Terjerat Judi 'Online' di Kamboja Naik, RI Jajaki Kerja Sama Penanganan

Kasus WNI Terjerat Judi "Online" di Kamboja Naik, RI Jajaki Kerja Sama Penanganan

Nasional
Eks Penyidik KPK: Ponsel Hasto Tidak Akan Disita Jika Tak Ada Informasi soal Harun Masiku

Eks Penyidik KPK: Ponsel Hasto Tidak Akan Disita Jika Tak Ada Informasi soal Harun Masiku

Nasional
Soal Duet Anies-Kaesang, Relawan Anies Serahkan ke Partai Pengusung

Soal Duet Anies-Kaesang, Relawan Anies Serahkan ke Partai Pengusung

Nasional
MPR Khawatir Bansos yang Akan Diberikan ke Korban Judi Online Malah Dipakai Berjudi Lagi

MPR Khawatir Bansos yang Akan Diberikan ke Korban Judi Online Malah Dipakai Berjudi Lagi

Nasional
Eks Penyidik KPK: Kasus Harun Masiku Perkara Kelas Teri, Tapi Efeknya Dahsyat

Eks Penyidik KPK: Kasus Harun Masiku Perkara Kelas Teri, Tapi Efeknya Dahsyat

Nasional
Siapa Anggota DPR yang Diduga Main Judi Online? Ini Kata Pimpinan MKD

Siapa Anggota DPR yang Diduga Main Judi Online? Ini Kata Pimpinan MKD

Nasional
Eks Penyidik KPK Anggap Wajar Pemeriksaan Hasto Dianggap Politis, Ini Alasannya

Eks Penyidik KPK Anggap Wajar Pemeriksaan Hasto Dianggap Politis, Ini Alasannya

Nasional
Rupiah Alami Tekanan Hebat, Said Abdullah Paparkan 7 Poin yang Perkuat Kebijakan Perekonomian

Rupiah Alami Tekanan Hebat, Said Abdullah Paparkan 7 Poin yang Perkuat Kebijakan Perekonomian

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke