Salin Artikel

Saat Jokowi Pidato di Depan Ribuan Relawan, Pramono Anung dan Hasto Pilih Ziarah ke Makam Bung Karno...

JAKARTA, KOMPAS.com - Acara temu relawan Presiden Joko Widodo bertajuk Gerakan Nusantara Satu yang digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu (26/11/2022) menjadi sorotan beberapa waktu belakangan.

Presiden Joko Widodo hadir langsung dalam acara yang disebut-sebut dihadiri 150.000 relawannya itu. Dia juga menyampaikan pidato soal pemimpin masa depan.

Jokowi mengingatkan relawannya agar berhati-hati dalam memilih pemimpin. Menurutnya, pemimpin yang ideal harus memahami perasaan rakyat.

Orang nomor satu di Indonesia itu juga menyebutkan ciri-ciri pemimpin yang menurutnya betul-betul memikirkan rakyat. Hal itu, kata dia, bisa dilihat dari fisiknya, antara lain, raut mukanya berkerut serta rambutnya putih.

"Saya ulang, jadi pemimpin yang mikirin rakyat itu kelihatan dari penampilannya, dari kerutan di wajahnya, kalau wajahnya cling, bersih, tidak ada kerutan di wajahnya, hati hati. Lihat juga, lihat rambut rambutnya, kalau rambutnya putih semua ini mikir rakyat ini," katanya.

Sementara, ketika Jokowi tampil di hadapan ratusan ribu massa, elite PDI Perjuangan menggelar agenda lain di tempat yang berbeda.

Mantan Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDI-P yang kini menjabat Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung bersama Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto ziarah ke Makam Proklamator RI Soekarno di Kota Blitar, Jawa Timur.

Dalam ziarah itu, hadir pula Ketua DPD PDI-P Jawa Timur Kusnadi dan Wakil Wali Kota Surabaya yang juga kader banteng, Armuji.

Sebelum ziarah, Pramono dan Hasto bersepeda bersama masyarakat peserta Banteng Fondo Ride.

Pramono mengatakan, ziarah ke makam Bung Karno ini dalam rangka menyambut tahun politik 2024. Dia berharap, tahun politik mendatang tetap damai meski ada persaingan.

“Jadi kita bersama-sama nyekar ke Bung Karno karena sebentar lagi tahun depan sudah memasuki tahun politik. Tentunya kita berharap politik yang terjadi di republik ini sesuai dengan harapan founding father, bisa dijaga tetap adem, meskipun ada rivalitas,” kata Pramono dikutip dari laman DPD PDI-P Jawa Timur.

Sementara, Hasto bilang, ziarah ke makam presiden pertama RI itu merupakan panggilan jiwa dan sebagai gerak spiritualitas.

“Sebagai warga bangsa yang memang menempatkan prinsip ketuhanan itu sebagai hal yang hidup, yang diekspresikan dengan penuh dedikasi bagi Tuhan, bangsa, dan negara," katanya.

Gaduh

Acara temu relawan Jokowi sendiri berujung gaduh. Pernyataan presiden soal "pemimpin berambut putih" pada akhirnya menimbulkan beragam spekulasi dan dikaitkan dengan dukungan Jokowi untuk figur tertentu pada Pemilu 2024.

Asumsi publik mengarah ke Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, lantaran Ganjar selama ini dikenal dengan penampilannya yang berambut putih.

Namun, gelaran tersebut riuh bukan hanya karena pidato Jokowi. Dalam acara itu, perwakilan relawan mendeklarasikan "2024 manut Jokowi".

Teriakan "satu periode lagi" dan "tiga periode" juga sempat mewarnai keriuhan acara, meski tak direspons oleh presiden.

Setelah acara selesai, tagar #prankGBK sempat trending di media sosial Twitter. Musababnya, sejumlah peserta mengaku merasa dibohongi karena dalam undangan sebelumnya disebutkan bahwa acara akan dihadiri ulama dan ada kegiatan pengajian, namun faktanya tidak demikian.

Terkait ini, anggota panitia acara, Silvester Matutina, membantah pihaknya membohongi peserta kegiatan tersebut dengan menyampaikan undangan pengajian maupun istigasah.

Menurutnya, panitia tidak pernah menyampaikan adanya istigasah, pengajian, maupun halaqah ulama dalam acara Gerakan Nusantara Satu.

Hanya saja, Silvester mengakui bahwa sebelumnya, ulama Habib Lutfi bin Yahya sempat dijadwalkan hadir, namun entah kenapa tidak jadi.

Silvester pun menduga ada pihak-pihak yang sengaja ingin menggembosi acara dengan menyebarkan informasi keliru soal kegiatan ini.

"Ini upaya penggembosan yang dilakukan pihak tertentu dalam rangka mau menghancurkan acara silaturahmi relawan nusantara," katanya kepada Kompas.com, Senin (28/11/2022).

Dalam sebuah video yang viral di media sosial, Benny meminta Jokowi menggunakan jalur hukum untuk menghadapi pihak yang suka menyerang pemerintah. Di hadapan presiden langsung, dia menyinggung soal "tempur lapangan".

Setelah videonya ramai, Benny memberikan penjelasan. Menurut dia, tak ada yang salah dari pernyataannya.

Benny mengaku geram karena masih ada kubu yang terus menebar kebencian, hoaks, dan fitnah kepada pemerintah, termasuk Jokowi. Padahal, Pilpres 2019 sudah berakhir.

Seharusnya, kata dia, dendam tak perlu dipelihara, apalagi kompetitor Jokowi pada pilpres lalu kini sudah masuk dalam pemerintahan.

“Nah, atas situasi yang terus diganggu dengan cara-cara yang tidak benar itu, masa kita enggak boleh marah?” katanya saat ditemui di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (28/11/2022).

“Harusnya saya yang marah, dan banyak masyarakat yang marah. Harusnya dihargai dong bahwa kita masih berpikir tentang bangsa ini,” lanjut Benny.

PDI-P Curiga

PDI-P pun tak menyambut baik acara temu relawan Jokowi itu. Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto terang-terangan menyesalkan acara tersebut.

Dia menilai, ada elite relawan yang sengaja memanfaatkan kebaikan Jokowi sehingga citra presiden jadi turun.

"Saya pribadi sangat menyesalkan adanya elite relawan yang dekat dengan kekuasaan, lalu memanfaatkan kebaikan Presiden Jokowi sehingga menurunkan citra Presiden Jokowi," kata Hasto dalam keterangannya, Senin (28/11/2022).

Hasto juga bilang, kehebatan kepemimpinan Jokowi di acara Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 dikerdilkan hanya karena urusan gegap gempita di GBK. Menurutnya, kepemimpinan Jokowi direduksi dengan cara-cara yang tidak elegan.

Kendati tak merinci sosoknya, Hasto curiga ada elite relawan yang ingin mengambil banyak hal dari kepemimpinan Jokowi.

"Jika tidak dipenuhi, keinginannya mereka mengancam akan membubarkan diri, tetapi jika dipenuhi elit tersebut melakukan banyak manipulasi," kata Hasto.

https://nasional.kompas.com/read/2022/11/30/08564811/saat-jokowi-pidato-di-depan-ribuan-relawan-pramono-anung-dan-hasto-pilih

Terkini Lainnya

Tanggal 22 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 22 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
TNI Tembak 2 Anggota OPM yang Serang Pos Prajurit di Paro Nduga, tapi Berhasil Melarikan Diri

TNI Tembak 2 Anggota OPM yang Serang Pos Prajurit di Paro Nduga, tapi Berhasil Melarikan Diri

Nasional
Sebut Jaksa TI Tak Punya Mercy, KPK: Foto di Rumah Tetangga

Sebut Jaksa TI Tak Punya Mercy, KPK: Foto di Rumah Tetangga

Nasional
Kasus Korupsi Timah, Kejagung Dalami Kepemilikan Jet Pribadi Harvey Moeis

Kasus Korupsi Timah, Kejagung Dalami Kepemilikan Jet Pribadi Harvey Moeis

Nasional
Prabowo Minta Pendukung Tak Gelar Aksi saat MK Bacakan Putusan Sengketa Pilpres 2024

Prabowo Minta Pendukung Tak Gelar Aksi saat MK Bacakan Putusan Sengketa Pilpres 2024

Nasional
Demokrat Sampaikan Kriteria Kadernya yang Bakal Masuk Kabinet Mendatang

Demokrat Sampaikan Kriteria Kadernya yang Bakal Masuk Kabinet Mendatang

Nasional
Antam Fokus Eksplorasi 3 Komoditas, Pengeluaran Preliminary Unaudited  Capai Rp 17,43 Miliar

Antam Fokus Eksplorasi 3 Komoditas, Pengeluaran Preliminary Unaudited Capai Rp 17,43 Miliar

Nasional
KPK Akan Panggil Kembali Gus Muhdlor sebagai Tersangka Pekan Depan

KPK Akan Panggil Kembali Gus Muhdlor sebagai Tersangka Pekan Depan

Nasional
Gibran Dikabarkan Ada di Jakarta Hari Ini, TKN: Agenda Pribadi

Gibran Dikabarkan Ada di Jakarta Hari Ini, TKN: Agenda Pribadi

Nasional
Unjuk Rasa di Patung Kuda Diwarnai Lempar Batu, TKN Minta Pendukung Patuhi Imbauan Prabowo

Unjuk Rasa di Patung Kuda Diwarnai Lempar Batu, TKN Minta Pendukung Patuhi Imbauan Prabowo

Nasional
Pemerintahan Baru Indonesia dan Harapan Perdamaian Rusia-Ukraina

Pemerintahan Baru Indonesia dan Harapan Perdamaian Rusia-Ukraina

Nasional
Prabowo Terima Kunjungan Eks PM Inggris Tony Blair di Kemenhan, Ini yang Dibahas

Prabowo Terima Kunjungan Eks PM Inggris Tony Blair di Kemenhan, Ini yang Dibahas

Nasional
KPK Sebut Surat Sakit Gus Muhdlor Ganjil: Agak Lain Suratnya, Sembuhnya Kapan Kita Enggak Tahu

KPK Sebut Surat Sakit Gus Muhdlor Ganjil: Agak Lain Suratnya, Sembuhnya Kapan Kita Enggak Tahu

Nasional
Panglima AL Malaysia Datang ke Indonesia, Akan Ikut Memperingati 3 Tahun KRI Nanggala

Panglima AL Malaysia Datang ke Indonesia, Akan Ikut Memperingati 3 Tahun KRI Nanggala

Nasional
Beralasan Sakit, Gus Muhdlor Tak Penuhi Panggilan KPK

Beralasan Sakit, Gus Muhdlor Tak Penuhi Panggilan KPK

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke