Salin Artikel

Mengingat Lagi Janji Kapolri Mengusut "Konsorsium 303" dan Komitmen Bersih-bersih Internal

JAKARTA, KOMPAS.com - Desakan supaya Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo fokus untuk membongkar kelompok "Konsorsium 303" yang disebut-sebut melibatkan sejumlah polisi dalam kegiatan ilegal seperti judi online hingga tambang gelap terus disampaikan.

Isu tentang keberadaan "Konsorsium 303" muncul seiring dengan terbongkarnya peran Mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri, Ferdy Sambo, dalam kasus dugaan pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Bahkan sempat beredar sejumlah diagram yang menggambarkan dugaan keterlibatan sejumlah perwira polisi, termasuk Ferdy Sambo, dan sejumlah pengusaha dalam kelompok itu.

Beberapa waktu lalu Sigit pernah menyatakan sudah meminta supaya dugaan keberadaan kelompok "Konsorsium 303" dan para polisi yang disebut-sebut terlibat diusut.

“Saya sudah minta usut sampai ke atas, begitu didapatkan nama, red notice atau cekal. Kemudian, dari situ kita ungkap apakah ada anggota yang terlibat atau tidak,” kata Listyo Sigit dalam program Satu Meja Kompas TV, Rabu (7/9/2022) malam.

“Tapi paling tidak, saya tidak ragu-ragu, itu sudah saya minta untuk betul-betul bisa diungkap,” ujarnya melanjutkan.

Namun, Listyo Sigit menegaskan, pihaknya akan bekerja sesuai fakta berdasarkan scientific crime investigation dalam proses pengungkapan grafik itu.

“Tapi terkait adanya konsorsium atau tidak kan kita bicara scientific crime, ya tentunya saya berjalan dari pembuktian ya,” kata Listyo Sigit.

Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso bahkan meminta Sigit untuk membentuk tim khusus untuk membongkar sepak terjang kelompok itu.

“Menurut saya Kapolri harus membentuk tim khusus. Tidak cukup hanya (Divpropam yang usut). Ini bisa mati suri kalau begini,” kata Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso dalam program Aiman di Kompas TV, Senin (26/9/2022) malam.

Dia berharap Sigit benar-benar menunaikan janjinya untuk melakukan pembersihan internal dan memperbaiki citra Polri.

Sebab menurut Bambang, jika Sigit tidak melakukan penyelidikan khusus terhadap dugaan sepak terjang "Konsorsium 303" secara bersamaan dengan kasus Brigadir J, maka dikhawatirkan hal itu hanya sebagai taktik untuk mengulur waktu dan membiarkan masyarakat lupa seiring waktu.

"Kerja kepolisian tentunya tidak dilakukan secara parsial, tetapi simultan. Penuntasan kasus pidana umum 338-340 oleh Dirpidum tentunya tak bisa dijadikan alasan direktorat-direktorat lain di Bareskrim, Divpropam maupun Irwasum untuk tak mengusut dugaan konsorsium judi dan mafia tambang yang sudah beredar di masyarakat," kata Bambang saat dihubungi Kompas.com, Selasa (27/9/2022).

Menurut Bambang Polri memang harus berupaya lebih keras jika memang ingin benar-benar mengembalikan marwah lembaga di tengah gelombang berita miring tentang mereka.

Hal itu, kata Bambang, bisa dilakukan oleh Sigit dengan segera menyelidiki "Konsorsium 303".

Apalagi Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) sudah menyampaikan tentang adanya transaksi janggal sebesar Rp 155 triliun yang diduga terkait judi online. Bahkan menurut PPATK, dari sejumlah transaksi mencurigakan itu diduga ada aliran dana kepada sejumlah polisi.

"Tentu bukan sesuatu yang bisa diabaikan oleh Polri, bahkan oleh KPK," ucap Bambang.

Bambang menekankan, Sigit tidak bisa lagi mengesampingkan laporan PPATK tentang aliran dana kepada sejumlah polisi dari transaksi mencurigakan terkait judi online.

Dia mengatakan, jika Sigit memang ingin menjadikan kemelut saat ini sebagai momentum melakukan pembersihan internal dengan memerintahkan anak buahnya menangkap atau menyidik dugaan kegiatan ilegal itu maka itu merupakan hal yang patut diacungi jempol.

Akan tetapi, kata Bambang, jika yang terjadi justru sebaliknya maka dia pesimis Polri bisa mengembalikan simpati masyarakat.

"Kalau tidak dilakukan pengungkapan secara simultan, sepertinya publik akan makin sulit untuk percaya kembali pada polisi dibawah pimpinan Kapolri Listyo Sigit ini," ucap Bambang.

(Penulis: Rahel Narda Chaterine | Editor: Novianti Setuningsih)

https://nasional.kompas.com/read/2022/09/28/06080011/mengingat-lagi-janji-kapolri-mengusut-konsorsium-303-dan-komitmen-bersih

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diajak Muhaimin Gabung ke Koalisi Gerindra-PKB, Golkar: Kita Sudah Punya KIB

Diajak Muhaimin Gabung ke Koalisi Gerindra-PKB, Golkar: Kita Sudah Punya KIB

Nasional
Polri Sebut Anton Gobay Pengangguran tetapi Pernah Sekolah Pilot

Polri Sebut Anton Gobay Pengangguran tetapi Pernah Sekolah Pilot

Nasional
Tak Ada Saksi, Panglima TNI: Pilot Susi Air Belum Pasti Dibawa KKB atau Tidak

Tak Ada Saksi, Panglima TNI: Pilot Susi Air Belum Pasti Dibawa KKB atau Tidak

Nasional
Johan Budi Minta KPK Mendorong Pembentukan Kantor di Daerah

Johan Budi Minta KPK Mendorong Pembentukan Kantor di Daerah

Nasional
Dudung Jelaskan Alasan Tak Hadir Lagi dalam Rapat DPR

Dudung Jelaskan Alasan Tak Hadir Lagi dalam Rapat DPR

Nasional
Gagal Ginjal Muncul Lagi, Tim Advokasi Minta Kemenkes-BPOM Tanggung Jawab

Gagal Ginjal Muncul Lagi, Tim Advokasi Minta Kemenkes-BPOM Tanggung Jawab

Nasional
Singgung Anies dan Formula E, KPK Diminta Jelaskan SOP Penetapan Tersangka

Singgung Anies dan Formula E, KPK Diminta Jelaskan SOP Penetapan Tersangka

Nasional
Terpidana Korupsi Tanah Munjul Anja Runtuwene Meninggal Dunia

Terpidana Korupsi Tanah Munjul Anja Runtuwene Meninggal Dunia

Nasional
Polri: Anton Gobay Tiga Kali Upayakan Penyelundupan Senpi Ilegal ke Indonesia

Polri: Anton Gobay Tiga Kali Upayakan Penyelundupan Senpi Ilegal ke Indonesia

Nasional
MKMK: Hakim MK yang Terbukti Ubah Substansi Putusan Bisa Diberhentikan Tidak Hormat

MKMK: Hakim MK yang Terbukti Ubah Substansi Putusan Bisa Diberhentikan Tidak Hormat

Nasional
Cek Inflasi Daerah Tiap Minggu, Jokowi: Sehingga Semua Kerja Keras

Cek Inflasi Daerah Tiap Minggu, Jokowi: Sehingga Semua Kerja Keras

Nasional
GP Mania Bubar karena Ganjar Miskin Gagasan, PDI-P: Gagasan yang Mana?

GP Mania Bubar karena Ganjar Miskin Gagasan, PDI-P: Gagasan yang Mana?

Nasional
Jokowi Ajak Pemred Media Blusukan ke Pasar di Kota Medan

Jokowi Ajak Pemred Media Blusukan ke Pasar di Kota Medan

Nasional
Soal Keterkaitan Anton Gobay dan Lukas Enembe, Polri: Tak Bisa Dibuka ke Publik

Soal Keterkaitan Anton Gobay dan Lukas Enembe, Polri: Tak Bisa Dibuka ke Publik

Nasional
Ketika Anggota DPR Minta Penjelasan KPK soal Mekanisme OTT...

Ketika Anggota DPR Minta Penjelasan KPK soal Mekanisme OTT...

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.