Salin Artikel

Benarkah Jakarta Telah Lewati Puncak Omicron seperti Kata Luhut? Ini Tren Covid-19 DKI

JAKARTA, KOMPAS.com - Lonjakan Covid-19 masih terjadi di Indonesia. Ini akibat meluasnya virus corona varian Omicron di tanah air.

Tak hanya penambahan kasus harian, angka kematian juga menunjukkan peningkatan dari waktu ke waktu.

Namun demikian, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, DKI Jakarta saat ini mulai terlihat melewati puncak penularan varian Omicron.

Tetapi, di saat yang sama, Jawa Barat, DIY dan Jawa Timur justru mengalami kenaikan kasus Covid-19 akibat varian baru tersebut.

"DKI Jakarta mulai melewati puncaknya (penularan Omicron), baik kasus harian, kasus aktif maupun rawat inap mulai mengalami penurunan," kata Luhut dalam konferensi pers daring, Senin (14/2/2022).

"Sementara itu, DIY, Jawa Timur, Jawa Barat (penularan Omicron) meningkat. Tetapi masih berada di bawah puncak penularan varian Delta," lanjutnya.

Sementara, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin memprediksi lonjakan kasus Covid-19 di DKI Jakarta terjadi pada pekan ini.

Setelah itu, kata Budi, pergerakan kasus Covid-19 di DKI Jakarta bakal mulai melandai.

"DKI kemungkinan besar kami mengamati bahwa minggu ini akan sampai puncaknya dan akan mulai bergerak turun," kata Budi dalam konferensi pers daring, Senin (14/2/2022).

Budi mengatakan, turunnya kasus Covid-19 di DKI Jakarta akan diiringi dengan penurunan tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) rumah sakit.

"(Kasus Covid-19) bergerak turun dan rumah sakitnya berhenti di level 40-50 persen dibandingkan dengan puncak Delta," ujarnya.

Lantas, bagaimana sebenarnya situasi Covid-19 di Indonesia saat ini? Benarkah DKI Jakarta telah melewati puncak penularan Omicron seperti kata Luhut?

Tren kasus Covid-19

Sudah lebih dari seminggu kasus Covid-19 harian hampir selalu melawati angka 30.000.

Data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 terbaru mencatat, pada 14 Februari 2022 bertambah 36.501 kasus baru virus corona.

Sehingga, total kasus Covid-19 di tanah air mencapai 4.844.279, terhitung sejak diumumkannya kasus pertama pada 2 Maret 2020.

Mengacu data Satgas seminggu terakhir, penambahan kasus Covid-19 tertinggi umumnya dicatatkan daerah di Pulau Jawa, diikuti oleh Bali.

DKI Jakarta selalu mencatatkan penambahan kasus Covid-19 di atas 10.000 kasus. Pada 9 Februari 2022, kasus Covid-19 harian di DKI bahkan mencapai 14.353 kasus.

Setelahnya, penambahan kasus Covid-19 harian di Ibu Kota Negara memang sedikit turun di angka 10.000-12.000 kasus.

Sementara, di Jawa Barat, kasus Covid-19 terus naik, tembus 10.000 kasus dalam sehari. Bahkan, pada 12 Februari 2022 kasus Covid-19 harian di Jabar melampaui DKI yakni 14.106 kasus.

Kenaikan juga ditunjukkan beberapa daerah lain seperti Jawa Timur yang tembus 5.000 kasus Covid-19 dalam sehari, dan DI Yogyakarta yang catatkan lebih dari 1.000 kasus dalam 24 jam.

Berikut tren Covid-19 harian di sejumlah provinsi dalam seminggu terakhir merujuk data Satgas Penanganan Covid-19:

8 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 37.492
  • DKI Jakarta: 10.817
  • Jawa Barat: 9.042
  • Jawa Timur: 3.608
  • DI Yogyakarta: 331
  • Banten: 5.138
  • Jawa Tengah: 1.419
  • Bali: 2.425

9 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 46.843
  • DKI Jakarta: 14.353
  • Jawa Barat: 11.201
  • Jawa Timur: 4.385
  • DI Yogyakarta: 531
  • Banten: 6.026
  • Jawa Tengah: 2.005
  • Bali: 2.556

10 Februari 2022

11 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 40.489
  • DKI Jakarta: 10.707
  • Jawa Barat: 8.945
  • Jawa Timur: 4.506
  • DI Yogyakarta: 610
  • Banten: 5.218
  • Jawa Tengah: 2.651
  • Bali: 1.834

12 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 55.209
  • DKI Jakarta: 12.417
  • Jawa Barat: 14.106
  • Jawa Timur: 5.880
  • DI Yogyakarta: 1.065
  • Banten: 7.283
  • Jawa Tengah: 3.100
  • Bali: 2.323

13 Februari 2022

14 Februari 2022

  • Total kasus Covid-19 harian: 36.501
  • DKI Jakarta: 10.275
  • Jawa Barat: 8 333
  • Jawa Timur: 4.006
  • DI Yogyakarta: 671
  • Banten: 4.006
  • Jawa Tengah: 2.366
  • Bali: 1.307

Belum lewati puncak

Berbeda dari Luhut, epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman menilai bahwa DKI Jakarta belum melewati puncak kasus Omicron.

Sebab, kata dia, untuk menentukan dinamika Covid-19 di suatu daerah, tidak cukup melihat tren kasus harian. Namun, harus dilihat pula angka testing dan positivity rate.

"Kalau saya masih melihatnya belum (melewati puncak Omicron). Karena untuk mendapatkan satu kasus positif nggak banyak yang dites, bisa kurang dari 10, dan test positivity rate-nya masih jauh di atas 5 persen," kata Dicky kepada Kompas.com, Selasa (15/2/2022).

"Ini masih menunjukkan hal yang belum memperkuat klaim (melewati puncak Omicron) itu," tuturnya.

Menurut Dicky, tidak mudah untuk menyatakan sebuah daerah telah melewati puncak kasus Omicron. Hal itu harus disertai dengan data yang komprehensif.

Apalagi, kata dia, belajar dari pengalaman beberapa negara, kasus Omicron cenderung fluktuatif. Meski grafiknya terlihat menurun, ada kemungkinan angkanya naik lagi.

Oleh karenanya, alih-alih mengeklaim puncak Omicron sudah lewat, Dicky mendorong pemerintah memperkuat pengetesan Covid-19.

"Ini sekali lagi kita jangan terkecoh ya dengan masalah kasus, karena sekali lagi kalau bicara kasus itu berbeda dengan infeksi. Infeksinya itu ada di masyarakat, dan testing kita bukanlah dalam kategori yang kuat atau memadai," kata dia.

https://nasional.kompas.com/read/2022/02/15/11164201/benarkah-jakarta-telah-lewati-puncak-omicron-seperti-kata-luhut-ini-tren

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Brigadir J, Ajudan Istri Ferdy Sambo Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

Kasus Brigadir J, Ajudan Istri Ferdy Sambo Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

Nasional
Survei Litbang Kompas: Citra KPK Terendah dalam 5 Tahun Terakhir

Survei Litbang Kompas: Citra KPK Terendah dalam 5 Tahun Terakhir

Nasional
Prabowo-Muhaimin Disebut Bakal Umumkan Kerja Sama Gerindra-PKB Senin Sore Ini

Prabowo-Muhaimin Disebut Bakal Umumkan Kerja Sama Gerindra-PKB Senin Sore Ini

Nasional
Polri Tetapkan Ajudan Istri Sambo Tersangka Pembunuhan Brigadir J

Polri Tetapkan Ajudan Istri Sambo Tersangka Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Refleksi HUT RI ke-77: Menuju Kemerdekaan Pangan dan Energi (Bagian I)

Refleksi HUT RI ke-77: Menuju Kemerdekaan Pangan dan Energi (Bagian I)

Nasional
Ini Alasan Prabowo-Cak Imin Dijadwalkan ke KPU Bareng dari Masjid Sunda Kelapa...

Ini Alasan Prabowo-Cak Imin Dijadwalkan ke KPU Bareng dari Masjid Sunda Kelapa...

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tangisan Istri Ferdy Sambo | Kontroversi Brigjen Hendra Kurniawa di Kasus Brigadir J

[POPULER NASIONAL] Tangisan Istri Ferdy Sambo | Kontroversi Brigjen Hendra Kurniawa di Kasus Brigadir J

Nasional
Keberanian Kapolri adalah Kunci

Keberanian Kapolri adalah Kunci

Nasional
Moeldoko: Subsidi Capai Rp 502 Triliun, Mohon Hemat Gunakan BBM

Moeldoko: Subsidi Capai Rp 502 Triliun, Mohon Hemat Gunakan BBM

Nasional
Optimisme Partai Nonparlemen dan Partai Baru Hadapi Pemilu 2024...

Optimisme Partai Nonparlemen dan Partai Baru Hadapi Pemilu 2024...

Nasional
Misteri Lem di Kepala Belakang Brigadir Yosua

Misteri Lem di Kepala Belakang Brigadir Yosua

Nasional
Besok, Prabowo-Cak Imin Berangkat Bareng ke KPU dari Masjid Sunda Kelapa

Besok, Prabowo-Cak Imin Berangkat Bareng ke KPU dari Masjid Sunda Kelapa

Nasional
Pengamat Sebut Jokowi 'Ada Hati' dengan Prabowo sebagai Capres 2024

Pengamat Sebut Jokowi 'Ada Hati' dengan Prabowo sebagai Capres 2024

Nasional
Pengamat: Sangat Masuk Akal jika Jokowi Dekat dan Dukung Prabowo

Pengamat: Sangat Masuk Akal jika Jokowi Dekat dan Dukung Prabowo

Nasional
Kontroversi Hendra Kurniawan, Jenderal yang Diduga Larang Keluarga Buka Peti Jenazah Brigadir J

Kontroversi Hendra Kurniawan, Jenderal yang Diduga Larang Keluarga Buka Peti Jenazah Brigadir J

Nasional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.