Salin Artikel

Tsunami Timbulkan Duka bagi Indonesia dalam 14 Tahun, dari Aceh hingga Selat Sunda

Sejarah mencatat bahwa rentetan gempa besar, letusan gunung berapi, dan amukan tsunami terjadi di berbagai titik di Indonesia yang menelan tak sedikit korban jiwa dan harta benda.

Belum ada 2 dekade sejak tahun 2000, gelombang tsunami besar tercatat menerjang empat wilayah. Adapun, wilayah itu mulai dari Aceh (2004), Mentawai (2010), serta Palu dan Selat Sunda (2018).

Tsunami dan menuntut Indonesia untuk lebih waspada, karena ia bisa muncul kapan pun dan di mana pun.

Gelombang setinggi 30 meter menggulung permukiman warga dan menghancurkan apa saja yang dilewatinya. Lebih dari 240.000 jiwa menjadi korban tewas dalam bencana dahsyat ini.

Tidak adanya peringatan dan kesiapsiagaan masyarakat yang masih rendah saat itu menjadi salah satu pemicu munculnya banyak korban jiwa.

Saat itu Aceh menjadi kota mati yang terisolasi. Korban di mana-mana, reruntuhan bangunan berserakan, akses jalan, listrik, dan komunikasi terputus. Pemerintah saat itu menyampaikan bahwa total kerugian yang terjadi mencapai  Rp 42,7 triliun.

Dalam menghadapi bencana ini, Indonesia dibantu oleh banyak bantuan internasional dari berbagai negara dan lembaga, misalnya Uni Eropa, Australia, Amerika Serikat, Palang Merah Internasional ICRC.

Bantuan ada yang berupa dana segar, logistik, tenaga medis, dan perlengkapan darurat seperti genset, tenda, dan sebagainya.

Indonesia, khususnya wilayah Aceh, memang menjadi lokasi dengan dampak korban jiwa dan kerusakan terparah dari amukan gelombang ini.

Namun, masih ada 13 negara lainnya yang juga turut menjadi korban gempa dan tsunami ini. Misalnya Sri Lanka, India, Madagaskar, Somalia, Tanzania, dan Afrika Selatan.

Berdasarkan catatan lembaga survei geologi Amerika Serikat, USGS, gempa megathrust yang menjadi penyebab munculnya tsunami memiliki manitudo 9,1 dan terjadi pada pukul 07.58 pada kedalaman 20 km di sekitar Pulau Simeulue, di barat pantai pulau Sumatra bagian utara.

Gempa itu berasal dari adanya pergerakan lempeng di bawah Samudra Hindia, yakni Lempeng Hindia yang terdorong ke bawah oleh Lempeng Burma.

Tsunami setinggi 12 meter terjadi pada Senin, 25 Oktober 2010. Seperti Aceh, tsunami di Mentawai juga disebabkan adanya gempa besar di bawah laut. USGS mencatat gempa tersebut berkekuatan magnitudo 7,7 dan mengguncang kawasan pantai Sumatera Barat hingga Bengkulu.

Pada kejadian ini, peringatan dini tsunami dari badan terkait, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sudah dikeluarkan. Namun, peringatan tak begitu efektif.

Gempa ini disebut sebagai bencana yang datang dalam senyap. Gempa terjadi dalam waktu yang relatif lama, yakni 4 menit, pelepasan energi terjadi secara perlahan, sehingga masyarakat tidak berpikiran akan adanya gelombang tsunami sebagai akibat gempa yang terjadi.

Padahal patahan yang terjadi di lempeng bawah laut sama besarnya, meskipun secara perlahan.

Korban jiwa mencapai  488 jiwa dan puluhan lainnya dinyatakan hilang. Kerugian yang ditimbulkan akibat bencana itu, menurut Kementerian Kelautan dan Perikanan saat itu sebesar Rp 46 miliar.

Diawali dengan gempa besar bawah laut dengan magnitudo 7,7 dan diikuti dengan peringatan dini potensi tsunami dari BMKG, tsunami setinggi 11,3 meter sapu kawasan di Donggala dan sekitarnya.

Sama seperti yang terjadi di Mentawai, peringatan tsunami di Palu juga sempat dicabut oleh BMKG sebelum akhirnya tsunami benar-benar menerjang.

Tidak hanya gempa besar dan tsunami, Palu saat itu juga dilanda bencana likuefaksi atau pencairan tanah yang semuanya terjadi di waktu berdekatan, kira-kira selepas pukul 18.00 waktu setempat.

Dari catatan BNPB, total korban jiwa yang jatuh dari 3 bencana itu adalah 2.113 jiwa dan belasan ribu lainnya mengalami luka berat.

Kerusakan infrastruktur dan bangunan terjadi di sana-sini, hingga memutus akses dari luar untuk mengirimkan bantuan darurat kepada korban.

Kerugian yang ditimbulkan akibat bencana ini menurut BNPB capai angka Rp 15,29 triliun, yang terdiri dari kerusakan bangunan, infrastruktur, dan kegiatan ekonomi yang lumpuh.

Tsunami terjadi pada malam hari pukul 21.30 WIB dan menerjang sebagian wilayah di Provinsi Banten dan Lampung, yakni Kabupaten Pandeglang, Serang, dan Lampung Selatan.

Tsunami di Selat Sunda berbeda dengan tsunami-tsunami yang pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh gempa hebat. Kali ini tsunami muncul tanpa didahului adanya gempa, sehingga tidak ada kepanikan yang terjadi.

Aktivitas erupsi Gunung Anak Krakatau yang menyebaban adanya longsoran luas di bawah laut, diduga menjadi penyeab tsunami di Selat Sunda ini.

Hingga empat hari pasca bencana, 429 terjadi jiwa tewas dalam kejadian ini dan seratusan lebih lainnya masih dinyatakan hilang.

Dari nama-nama korban meninggal, beberapa di antaranya berasal dari kalangan artis ibu kota yang memang tengah hadir menghibur di Pantai Tanjung Lesung, Pandeglang Banten. Mereka adalah band Seventeen yang kehilangan 3 personel utamanya, dan grup lawak Jigo yang kehilangan salah satu personelnya.

https://nasional.kompas.com/read/2018/12/26/13123061/tsunami-timbulkan-duka-bagi-indonesia-dalam-14-tahun-dari-aceh-hingga-selat

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Azis Mengaku Pernah Ditakut-takuti Eks Penyidik KPK Robin Patuju Terkait Perkara

Azis Mengaku Pernah Ditakut-takuti Eks Penyidik KPK Robin Patuju Terkait Perkara

Nasional
Kunjungi Pasar Kota Bandung, Jokowi Beri Bantuan Tunai untuk Pedagang

Kunjungi Pasar Kota Bandung, Jokowi Beri Bantuan Tunai untuk Pedagang

Nasional
Laporan Sementara KNKT: Simulasi Kecelakaan Sriwijaya Air SJ182 Sudah Dilakukan 2 Kali

Laporan Sementara KNKT: Simulasi Kecelakaan Sriwijaya Air SJ182 Sudah Dilakukan 2 Kali

Nasional
Koalisi Ajukan Kontra Memori Banding Atas Banding Jokowi pada Kasus Polusi Udara

Koalisi Ajukan Kontra Memori Banding Atas Banding Jokowi pada Kasus Polusi Udara

Nasional
Yasonna: Kebijakan Pembatasan Wisatawan Tergantung Penyebaran Covid-19

Yasonna: Kebijakan Pembatasan Wisatawan Tergantung Penyebaran Covid-19

Nasional
Sekjen PDI-P Sebut Sosok Calon Pangkostrad Sudah Mengerucut

Sekjen PDI-P Sebut Sosok Calon Pangkostrad Sudah Mengerucut

Nasional
Menag: Pemerintah Tak Bisa Larang Jemaah Berangkat Umrah jika Punya Visa

Menag: Pemerintah Tak Bisa Larang Jemaah Berangkat Umrah jika Punya Visa

Nasional
Pekan Depan, Komisi II DPR Gelar Raker Putuskan Jadwal Pemilu 2024

Pekan Depan, Komisi II DPR Gelar Raker Putuskan Jadwal Pemilu 2024

Nasional
Menag: Belum Saatnya Presiden Jokowi Turun Tangan Lobi Saudi Soal Penyelenggaraan Haji

Menag: Belum Saatnya Presiden Jokowi Turun Tangan Lobi Saudi Soal Penyelenggaraan Haji

Nasional
Menko PMK Gelar Rakor Evaluasi Pengendalian Covid-19 Saat Natal dan Tahun Baru

Menko PMK Gelar Rakor Evaluasi Pengendalian Covid-19 Saat Natal dan Tahun Baru

Nasional
Polemik Umrah di Tengah Pandemi: Sempat Ditegur Kemenag hingga Terpapar Omicron

Polemik Umrah di Tengah Pandemi: Sempat Ditegur Kemenag hingga Terpapar Omicron

Nasional
Demokrat Bantah Ada Aliran Dana Kasus Dugaan Korupsi Bupati Penajam Paser Utara ke Partai

Demokrat Bantah Ada Aliran Dana Kasus Dugaan Korupsi Bupati Penajam Paser Utara ke Partai

Nasional
Memori Hilang, Investigasi Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182 pada Bagian Ini Tak Bisa Dilanjutkan

Memori Hilang, Investigasi Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182 pada Bagian Ini Tak Bisa Dilanjutkan

Nasional
Kemenlu: Komunikasi dengan 5 WNI di Tonga Masih Terputus Pasca-tsunami

Kemenlu: Komunikasi dengan 5 WNI di Tonga Masih Terputus Pasca-tsunami

Nasional
Anies Puji Aksi Panggung Nidji di JIS, PSI Janji Akan Kirimkan Tanda Tangan Pendiri Band Itu

Anies Puji Aksi Panggung Nidji di JIS, PSI Janji Akan Kirimkan Tanda Tangan Pendiri Band Itu

Nasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.