Gereja Santa Lidwina Diserang, Masyarakat Diminta Tetap Bangun Solidaritas demi Kebinekaan - Kompas.com

Gereja Santa Lidwina Diserang, Masyarakat Diminta Tetap Bangun Solidaritas demi Kebinekaan

Kompas.com - 12/02/2018, 10:29 WIB
Kondisi setelah terjadinya penyerangan di gereja Santa Lidwina Bedog Desa Trihanggo, Kecamatan Gamping, Minggu (11/2/2018). Akibat insiden ini, tiga umat dan satu orang romo yaitu Pastor Karl-Edmund Prier SJ, biasa dipanggil Romo Prier, serta satu orang petugas kepolisian yang berusaha menenangkan pelaku, mengalami luka sabetan pedang dan harus dilarikan ke rumah sakit.KOMPAS.com/WIJAYA KUSUMA Kondisi setelah terjadinya penyerangan di gereja Santa Lidwina Bedog Desa Trihanggo, Kecamatan Gamping, Minggu (11/2/2018). Akibat insiden ini, tiga umat dan satu orang romo yaitu Pastor Karl-Edmund Prier SJ, biasa dipanggil Romo Prier, serta satu orang petugas kepolisian yang berusaha menenangkan pelaku, mengalami luka sabetan pedang dan harus dilarikan ke rumah sakit.

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Presidium Pusat Ikatan Sarjana Katolik Indonesia (ISKA) Hargo Mandirahardjo mengecam keras pelaku kekerasan dan motif yang melatarbelakangi penyerangan Gereja Santa Lidwina, Sleman, Yogyakarta, Minggu (11/2/2018).

Menurut dia, peristiwa tersebut merupakan upaya untuk membenturkan umat beragama dengan menyerang tokoh agama dan tempat beribadah.

Meski begitu, Hargo menginstruksikan kepada seluruh jajarannya agar mengimbau umat beragama tidak terprovokasi dengan aksi segelintir orang tersebut.

"Untuk bergerak memberikan pemahaman kepada umat agar tidak terprovokasi. Teruslah membangun komunikasi dan solidaritas antarumat beragama dan kepercayaan untuk mempertahankan kebinekaan bangsa dan persatuan Indonesia," ujar Hargo melalui keterangan tertulis, Senin (12/2/2018).

Hargo meyakini, peristiwa yang terjadi belakangan bukan suatu kebetulan, melainkan upaya sistematis untuk mengganggu stabilitas sosial di masyarakat.

(Baca juga: Penyerangan Gereja Santa Lidwina Berpotensi Memecah Belah Persatuan dan Kerukunan)

Ia menyayangkan peristiwa di Gereja Santa Lidwina terjadi setelah pertemuan Presiden Joko Widodo bersama para tokoh lintas agama dan kepercayaan.

Tidak hanya prihatin, kata Hargo, situasi tersebut juga ironis mengingat dalam pertemuan dengan Presiden itu, diucapkan tekad membangun komitmen kerukunan antar-pemeluk agama dan keyakinan.

"Peristiwa di Yogyakarta pada Minggu pagi dengan terang menunjukkan adanya upaya membenturkan kelompok umat beragama," katanya.

Hargo mengatakan, pihaknya menyerahkan penyelesaian kejadian di Gereja Santa Lidwina kepada aparat penegak hukum untuk mengungkap motif pelaku.

"Dalam hal ini, aparat penegak hukum harus tegas bertindak dan tidak berpihak kepada mereka yang melakukan pembiaran atas nama kekerasan, tindakan anarkistis, perusakan, pelecehan, dan penghujatan," lanjutnya.

Hargo mengatakan, membangun kerukunan hidup beragama merupakan proses panjang dan berkelanjutan. Oleh karena itu, ISKA akan terus mengingatkan umat untuk memelihara kerukunan serta semangat pluralisme antar-pemeluk agama dan kepercayaan di Indonesia.

"Kita harus tetap teguh melawan upaya apa pun yang menghancurkan kebinekaan serta persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia," ucapnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Close Ads X