PKB Berterima Kasih ke KPK atas Dukungan Kenaikan Dana Parpol - Kompas.com

PKB Berterima Kasih ke KPK atas Dukungan Kenaikan Dana Parpol

Kompas.com - 07/09/2017, 21:27 WIB
Sekretaris Jenderal PKB Abdul Kadir Karding di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (15/3/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Sekretaris Jenderal PKB Abdul Kadir Karding di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (15/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Kebangkitan Bangsa berterima kasih kepada Komisi Pemberantasan Korupsi. Sebab, lembaga antirasuah itu ikut mendukung kenaikan dana bantuan bagi partai politik.

Hal ini disampaikan Sekjen PKB Abdul Kadir Karding saat berdiskusi dengan Deputi Pencegahan KPK Pahala Nainggolan di Kantor DPP PKB, Jakarta, Kamis (7/9/2017).

"Kami sampaikan terima kasih kepada KPK yang telah memberikan dukungan atas penambahan dana untuk partai politik," kata Karding dalam keterangan tertulis, Kamis malam.

Pemerintah menaikkan dana parpol dari Rp 108 per suara di pemilu legislatif, menjadi Rp 1.000 per suara.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebut, salah satu yang mendasari pemerintah menaikkan dana parpol adalah pertimbangan dari KPK.

(Baca juga: Ketum PKB: Naiknya Dana Parpol Membuat Partai Makin Mandiri)

Menurut Karding, PKB pun akan memanfaatkan naiknya dana partai politik itu untuk keberlangsungan partai.

"Dana untuk partai politik ini sudah lumayan membantu. Di PKB kami akan menggunakannya untuk kegiatan kaderisasi," kata anggota Komisi III DPR ini.

Menurut Karding, sistem integritas partai politik di Indonesia menjadi tema yang cukup menarik untuk dibahas dan diperbincangkan.

PKB, kata Karding, selama ini telah melakukan serangkaian kegiatan yang tujunnya meningkatkan integritas partai sampai ke pengurus cabang, ranting dan basis.

"Kami telah melaksanakan berbagai kegiatan kaderisasi, strukturisasi, kesekretariatan dan kegiatan terkait media sosial untuk para kader PKB di seluruh Indonesia. Kami berupaya maksimal untuk membangun politik Indonesia yang lebih baik," kata dia.

(Baca juga: PDI-P dan KPK Sepakat Kenaikan Dana Parpol Bisa Cegah Korupsi)

Sementara itu, Deputi Pencegahan KPK, Pahala Nainggolan berharap, dengan kenaikan dana bantuan ini, partai politik bisa semakin membangun dan memperkuat integritas mereka.

KPK juga berharap parpol bisa ikut memberikan kesadaran kepada para kadernya terkait pemberantasn korupsi. 

"Kami melihat statistik KPK sekarang, bahwa ada 134 legislator yang terjaring kasus korupsi, belum lagi dari para politisinya," kata dia.

Rencananya, KPK akan berkeliling ke sepuluh partai politik yang ada di parlemen untuk berdiskusi mengenai pencegahan korupsi. Sebelumnya, KPK yang diwakili Pahala Nainggolan juga sudah berkunjung ke kantor DPP PDI-P.

Kompas TV Dana parpol sejatinya adalah dana bantuan pemerintah untuk partai usai pemilu yang jumlahnya sesuai dengan perolehan suara sah.


PenulisIhsanuddin
EditorBayu Galih
Komentar

Terkini Lainnya

Kasus Suap Bupati Halmahera Timur, KPK Periksa Tiga Saksi

Kasus Suap Bupati Halmahera Timur, KPK Periksa Tiga Saksi

Nasional
Perjuangan Ibu Kendarai Motor Sambil Gendong Bayi 9 Bulan untuk Urus KJP ke Kantor Wali Kota Jaksel

Perjuangan Ibu Kendarai Motor Sambil Gendong Bayi 9 Bulan untuk Urus KJP ke Kantor Wali Kota Jaksel

Megapolitan
Hanura Jagokan Wiranto, PKB Tetap Ajukan Cak Imin Jadi Pendamping Jokowi di 2019

Hanura Jagokan Wiranto, PKB Tetap Ajukan Cak Imin Jadi Pendamping Jokowi di 2019

Nasional
Di Rakernas, PDI-P Bahas 5 Strategi Pemenangan Partai

Di Rakernas, PDI-P Bahas 5 Strategi Pemenangan Partai

Nasional
Ketua Fraksi PDI-P: Penutupan Jalan Jatibaru Kebijakan 'One Man Show'

Ketua Fraksi PDI-P: Penutupan Jalan Jatibaru Kebijakan "One Man Show"

Megapolitan
Trump dan Asosiasi Senapan AS Desak Warga Beli Senjata Api

Trump dan Asosiasi Senapan AS Desak Warga Beli Senjata Api

Internasional
Mengingat 10 Bulan Perjalanan Kasus Penyerangan Novel Baswedan

Mengingat 10 Bulan Perjalanan Kasus Penyerangan Novel Baswedan

Megapolitan
Makna Motif Air Mengalir pada Dinding Underpass di Lebak Bulus

Makna Motif Air Mengalir pada Dinding Underpass di Lebak Bulus

Megapolitan
Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Nasional
Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Regional
Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Nasional
Menengok Cantiknya 'Underpass' di Perempatan Lebak Bulus

Menengok Cantiknya "Underpass" di Perempatan Lebak Bulus

Megapolitan
'Pisang Seribu' di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

"Pisang Seribu" di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

Megapolitan
AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

Internasional
Empat Tersangka dan Barang Bukti 1,6 Ton Sabu Dibawa ke Mabes Polri Hari Ini

Empat Tersangka dan Barang Bukti 1,6 Ton Sabu Dibawa ke Mabes Polri Hari Ini

Regional

Close Ads X