Soal Perwakilan di Pansus Angket KPK, Ini Sikap PKB - Kompas.com

Soal Perwakilan di Pansus Angket KPK, Ini Sikap PKB

Nabilla Tashandra
Kompas.com - 19/05/2017, 14:22 WIB
KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Ida Fauziah di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (19/5/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa ( PKB) Ida Fauziah mengatakan, fraksinya tetap pada posisi menolak hak angket terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Meski demikian, PKB masih menunggu rapat Badan Musyawarah dan dinamika selanjutnya.

"Belum saatnya kami mengirim atau tidak mengirim. Masih tunggu Bamus. Sampai sekarang kami tidak akan mengirim. Kami akan mendengar fraksi lain seperti apa," kata Ida, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (19/5/2017).

Ida mengatakan, PKB juga akan meminta anggota-anggota fraksinya yang duduk di Badan Legislasi untuk melakukan kajian.

Baca: Tak Kunjung Berlanjut, Hak Angket KPK Gugur?

Kajian itu terutama soal tafsir dari ketentuan hak angket dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (UU MD3). Pasal 201 ayat (2) UU MD3 menyebutkan: "Dalam hal DPR menerima usul hak angket sebagaimana dimaksud pada ayat (1), DPR membentuk panitia khusus yang dinamakan panitia angket yang keanggotaannya terdiri atas semua unsur fraksi DPR".

Pasal tersebut dinilai multitafsir karena beberapa pihak mengatakan bahwa pansus tak akan terbentuk jika tak semua fraksi mengirimkan wakil.

Sementara, ada yang menyebutkan, pansus tetap dapat terbentuk meski ada fraksi yang tak mengirimkan wakil.

"Nanti kami pelajari," kata Ida.

Kompas TV DPR Tetap Bentuk Pansus Hak Angket Terhadap KPK

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisNabilla Tashandra
EditorInggried Dwi Wedhaswary
Komentar

Terkini Lainnya

Pelarangan Motor Diperluas, Transjakarta Siapkan 'Feeder' Lewati Jalan Ini

Pelarangan Motor Diperluas, Transjakarta Siapkan "Feeder" Lewati Jalan Ini

Megapolitan
Panik Usai Seruduk Motor, Sopir Fortuner Tabrak 2 Pemotor Lain hingga Tewas

Panik Usai Seruduk Motor, Sopir Fortuner Tabrak 2 Pemotor Lain hingga Tewas

Regional
Pengacara Destiara Bawa Bukti Baru soal Laporannya terhadap Wali Kota Kendari Terpilih

Pengacara Destiara Bawa Bukti Baru soal Laporannya terhadap Wali Kota Kendari Terpilih

Megapolitan
Jusuf Kalla: Tak Mungkin Ada Dua Cagub Golkar di Pilkada Jabar

Jusuf Kalla: Tak Mungkin Ada Dua Cagub Golkar di Pilkada Jabar

Nasional
Baru Bebas, Aman Abdurrahman Kembali Jadi Tersangka Terkait Bom Thamrin

Baru Bebas, Aman Abdurrahman Kembali Jadi Tersangka Terkait Bom Thamrin

Nasional
Tertibkan Bangunan, Satpol PP Temukan Kondom Berserakkan di Objek Wisata

Tertibkan Bangunan, Satpol PP Temukan Kondom Berserakkan di Objek Wisata

Regional
Dari Mana Sumber Dana First Travel Berangkatkan Umrah Seluruh Jemaah?

Dari Mana Sumber Dana First Travel Berangkatkan Umrah Seluruh Jemaah?

Megapolitan
Ganjar Pranowo: Selama Ini Saya Nyaman dengan Pak Heru...

Ganjar Pranowo: Selama Ini Saya Nyaman dengan Pak Heru...

Regional
Mereka yang Rela Tinggalkan Pekerjaan demi Laga Timnas Indonesia Vs Vietnam

Mereka yang Rela Tinggalkan Pekerjaan demi Laga Timnas Indonesia Vs Vietnam

Regional
Ratusan Penerbangan Dibatalkan Saat Topan Hato Dekati Hongkong

Ratusan Penerbangan Dibatalkan Saat Topan Hato Dekati Hongkong

Internasional
Soal Pilpres, Zulkifli Hasan Tak Bermimpi Jadi Capres atau Cawapres

Soal Pilpres, Zulkifli Hasan Tak Bermimpi Jadi Capres atau Cawapres

Nasional
Setelah di SPMN 13, PDAM Kota Tangerang Akan Pasang Keran Air Siap Minum di Sekolah Lain

Setelah di SPMN 13, PDAM Kota Tangerang Akan Pasang Keran Air Siap Minum di Sekolah Lain

Megapolitan
Hadapi Kekeringan, Ganjar Minta Masyarakat Menabung Air

Hadapi Kekeringan, Ganjar Minta Masyarakat Menabung Air

Regional
Pemuda Memerkosa Murid SMP dengan Iming-iming Sepatu Baru

Pemuda Memerkosa Murid SMP dengan Iming-iming Sepatu Baru

Megapolitan
Pemerintah Dukung Segala Upaya Penguatan KPK

Pemerintah Dukung Segala Upaya Penguatan KPK

Nasional