Menhan: Mungkin Saja Intelijen Asing Petakan Obyek Vital lewat "Pokemon Go" - Kompas.com

Menhan: Mungkin Saja Intelijen Asing Petakan Obyek Vital lewat "Pokemon Go"

Kristian Erdianto
Kompas.com - 18/07/2016, 19:22 WIB
Kristian Erdianto Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu saat memberikan keterangan seputar peristiwa penyanderaan Tujuh WNI oleh kelompok Abu sayyaf, di kantor Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Selasa (28/6/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu angkat bicara soal permainan yang saat ini sedang digandrungi oleh masyarakat, "Pokemon Go".

Menurut dia, ada kemungkinan permainan tersebut digunakan oleh intelijen asing untuk memetakan obyek vital di Indonesia. Ryamizard menjelaskan, teknologi intelijen yang ada di dunia saat ini sudah sangat canggih.

Bahkan, kata Ryamizard, banyak negara sudah mampu menugasi intelijennya untuk menyusup ke semua obyek vital menggunakan kecanggihan teknologi, termasuk melalui game.

"Masalahnya saat ini intelijen bisa masuk melalui semua lini, melalui media apa pun. Makanya, kita harus hati-hati. Lewat game Pokemon ini bisa saja (memetakan obyek vital)," ujar Ryamizard saat ditemui di kantor Kementerian Pertahanan, Jakarta Pusat, Senin (18/7/2016).

(Baca: BIN Bentuk Tim Kaji Isu Keamanan "Pokemon Go")

Sebelumnya, Badan Intelijen Negara (BIN) tengah mengkaji isu keamanan dalam permainan Pokemon Go.

Game berbasis augmented reality yang pemainnya bisa mencari Pokemon di dunia nyata ini kerap dipertanyakan dalam hal keamanan. Sebab, game itu meminta akses terhadap lokasi dan kamera sehingga dianggap bisa memata-matai wilayah tertentu. Dugaan tersebut beredar di media sosial.

(Baca: JK Anggap Kekhawatiran soal Pokemon Go Berlebihan)

"Kami masih kaji untung ruginya apa," kata Sutiyoso di Jakarta, Senin (18/7/2016).

Sutiyoso enggan berkomentar soal hasil kajian sementara yang sudah didapatkan oleh BIN. Dia mengaku baru akan mengungkapkan kajian itu apabila sudah ada hasil final.

"Kami kaji secara serius, sudah ada timnya," kata Sutiyoso.

Kompas TV Main Pokemon Go Butuh Kewaspadaan

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKristian Erdianto
EditorSabrina Asril
Komentar

Close Ads X