Saksi Dugaan Korupsi Pengadaan Pesawat di STPI Diperiksa - Kompas.com

Saksi Dugaan Korupsi Pengadaan Pesawat di STPI Diperiksa

Dian Maharani
Kompas.com - 04/06/2013, 09:51 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Hari ini, Selasa (4/6/2013), Kejaksaan Agung menjadwalkan pemeriksaan saksi-saksi kasus dugaan korupsi pengadaan pesawat latih jenis sayap tetap (fixed wing) di badan pendidikan dan pelatihan Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) Curug, Tangerang, Banten. Tiga saksi yang terlibat proses lelang proyek pengadaan pesawat tersebut akan diperiksa.

"Pemeriksaan saksi hari ini, Sihono dan Eko Budi Utamo selaku anggota panitia lelang, Benny Suherman selaku sekretaris panitia lelang, dan Ahmad Kosasih, ketua panitia lelang," tulis Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Setia Untung Arimuladi melalui pesan singkat, Selasa pagi.

Kasus ini naik ke tahap penyidikan pada akhir Mei 2013 setelah ditemukan adanya bukti permulaan yang cukup. Untung menjelaskan, awalnya pesawat tersebut telah dibayar penuh pada 14 Desember 2012 untuk pengadaan 18 unit pesawat dan dua unit link simulator tahun anggaran 2010-2013 sebesar Rp 138,8 miliar.

"Dugaan tindak pidana korupsi tersebut karena diduga terjadi pengadaan pesawat latih dan link simulator di mana setelah pembayaran selesai 100 persen ternyata yang ada hanya berjumlah enam unit saja," terangnya.

Penyidik telah menetapkan tiga orang tersangka, yaitu Direktur Utama PT Pasific Putra Metropolitan berinisial BW, pegawai negeri sipil di STPI Drs IGK Rai Darmaja, dan Kabag Administrasi Umum inisial AA.

PenulisDian Maharani
EditorCaroline Damanik
Komentar

Terkini Lainnya

Kisah tentang Keluarga Anies Kehilangan Kucing Peliharaan Mereka

Kisah tentang Keluarga Anies Kehilangan Kucing Peliharaan Mereka

Megapolitan
Tak Ada Tambahan Anggaran untuk Verifikasi Faktual, KPU Diminta Hemat

Tak Ada Tambahan Anggaran untuk Verifikasi Faktual, KPU Diminta Hemat

Nasional
'Jalan di Samping Eks Kedubes Inggris Ditutup, Ombudsman Tidak Teriak'

"Jalan di Samping Eks Kedubes Inggris Ditutup, Ombudsman Tidak Teriak"

Megapolitan
JJ Rizal: Jubir Wapres Kurang Teliti Membaca 'Tweet' Saya

JJ Rizal: Jubir Wapres Kurang Teliti Membaca "Tweet" Saya

Megapolitan
Donasi Pembaca 'Kompas.com' buat Ortu Selly, Penderita Hidrosefalus, Bisa Tebus Surat Rumah

Donasi Pembaca "Kompas.com" buat Ortu Selly, Penderita Hidrosefalus, Bisa Tebus Surat Rumah

Regional
Ridwan Kamil Resmi Tinggalkan Rumah Dinas Wali Kota Bandung

Ridwan Kamil Resmi Tinggalkan Rumah Dinas Wali Kota Bandung

Regional
Anies Naik KRL ke Pernikahan Putri Bambang Widjoyanto

Anies Naik KRL ke Pernikahan Putri Bambang Widjoyanto

Megapolitan
Kondisi Terkini Selly, Penderita Hidrosefalus yang Sempat Ketuk Hati Pembaca 'Kompas.com'

Kondisi Terkini Selly, Penderita Hidrosefalus yang Sempat Ketuk Hati Pembaca "Kompas.com"

Regional
Polisi Akan Tes Kejiwaan Ibu yang Bunuh Bayinya di Tangsel

Polisi Akan Tes Kejiwaan Ibu yang Bunuh Bayinya di Tangsel

Megapolitan
Catatan dari Manila: Sikap Keras Duterte dari Istana yang Sederhana

Catatan dari Manila: Sikap Keras Duterte dari Istana yang Sederhana

Nasional
Bawa Fotocopy KK dan KTP, Faryati Mengira Pendaftaran Rumah DP 0 Telah Dibuka

Bawa Fotocopy KK dan KTP, Faryati Mengira Pendaftaran Rumah DP 0 Telah Dibuka

Megapolitan
Warga Berbondong-bondong Kunjungi 'Show Uni't Rumah DP 0 Rupiah

Warga Berbondong-bondong Kunjungi "Show Uni"t Rumah DP 0 Rupiah

Megapolitan
Pernah Tinggal di Sekitar Dolly, Seorang Anak Mengalami 'Sex Addict'

Pernah Tinggal di Sekitar Dolly, Seorang Anak Mengalami "Sex Addict"

Regional
Polisi Tangkap Begal yang Kerap Beraksi di Jakarta Selatan

Polisi Tangkap Begal yang Kerap Beraksi di Jakarta Selatan

Megapolitan
Dua WNI Sandera Kelompok Abu Sayyaf Berhasil Dibebaskan

Dua WNI Sandera Kelompok Abu Sayyaf Berhasil Dibebaskan

Nasional

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM