Senin, 21 April 2014

News / Nasional

Tambang Freeport Runtuh: Beda Presiden RI dan Chile

Minggu, 19 Mei 2013 | 16:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) Andi Gani Nuwa Wea sangat kecewa dengan lambannya perhatian Pemerintah Indonesia terhadap musibah runtuhnya terowongan tambang Freeport, Papua yang saat ini sudah dipastikan menelan 7 korban jiwa. Masih ada 21 pekerja tambang yang belum ditemukan dan terkubur hidup-hidup.

Tetapi, menurut Nuwa Wea, Menteri ESDM dan Presiden Republik Indonesia tidak melakukan langkah-langkah penyelamatan. "Sangat berbeda dengan sikap Presiden Chile yang langsung memimpin operasi penyelamatan saat musibah tambang terjadi di negara Chile dan menjadi sorotan dunia," ujar Nuwa Wea.

Saat ini, SPSI Freeport menutup akses masuk ke lokasi pertambangan supaya manajemen Freeport berkonsentrasi melakukan operasi penyelamatan korban. Presiden KSPSI, kata Nuwa Wea, memerintahkan seluruh jajaran KSPSI se-Tanah Air untuk menggalang dana solidaritas korban Freeport.


Penulis: Iwan Santosa
Editor : Rusdi Amral